BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Enduro

Tak Perlu Khawatir, Perusahaan Tetap Untung meski Gunakan Teknologi Ramah Lingkungan

Kompas.com - 24/06/2020, 12:14 WIB
Ilustrasi gedung dengan teknologi ramah lingkungan. Dok. ShutterstockIlustrasi gedung dengan teknologi ramah lingkungan.

KOMPAS.com - Isu mengenai pemanasan global selalu menjadi pembahasan yang menarik bagi banyak pihak. Sebab, pemanasan global dapat menjadi penyebab rusaknya alam di bumi.

Dilansir dari Natural Resources Defence Council, pemanasan global terjadi lantaran adanya peningkatan konsentrasi gas rumah kaca di atmosfer.

Gas rumah kaca yang berlebih akan memerangkap panas matahari di bumi. Alhasil, suhu bumi akan naik dan menyebabkan perubahan iklim. Bila dibiarkan berlarut-larut, perubahan iklim turut merusak ekosistem di bumi.

Hal ini juga telah diungkapkan oleh Wallace Smith Broecker, ilmuwan yang pertama kali memopulerkan istilah pemanasan global.

Baca juga: Pemanasan Global, Emisi Gas Rumah Kaca Masih Tinggi di Atmosfer

“Dengan membuang sejumlah besar gas rumah kaca ke atmosfer, seperti karbon dioksida dari pembakaran bahan bakar fosil, kita sedang melakukan percobaan yang dapat memiliki efek menghancurkan,” ujar Broecker kepada Associated Press pada 1997 yang dikutip Kompas.com (19/2/2019)

Dampak lain dari peningkatan gas-gas tersebut, manusia juga akan semakin susah untuk mendapatkan udara bersih sehingga masalah kesehatan mengintainya, mulai dari asma, ISPA, hingga kanker.

Pencemaran udara sendiri disebabkan oleh berbagai sektor, mulai dari rumah tangga, transportasi, hingga industri. Namun, sebagian besar disumbang oleh sektor industri.

Di Jakarta saja, menurut pengamat kebijakan publik Trubus Rahadiansyah, penyumbang dominan polusi udara adalah sektor industri.

“Kontribusinya (polusi pabrik) cukup besar, sekitar 60 persen,” ujarnya, seperti dikutip dari Kontan, pada Rabu (14/8/2019).

Baca juga: Tiga Aktivitas Manusia yang Berpotensi Mengurangi Pemanasan Global

Bukan hanya polusi udara, sektor industri juga menyumbang berbagai hal yang mengakibatkan pencemaran lingkungan lain, seperti pencemaran tanah dan air. Pasalnya, penggunaan bahan bakar fosil dan material dengan zat kimia dapat menghasilkan limbah yang berbahaya bagi alam.

Teknologi ramah lingkungan

Ketergantungan manusia dengan alam menjadi alasan utama mengapa pencemaran lingkungan terus terjadi. Meski begitu, kini semakin banyak orang yang memahami pentingnya menjaga alam.

Dengan latar belakang tersebut, muncullah tren eco-friendly atau ramah lingkungan beberapa tahun belakangan. Tren ini biasa dikaitkan dengan produk, hasil olahan, dan bahan baku yang tidak berbahaya untuk manusia, bumi, maupun lingkungan sekitar.

Dikutip dari situs Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, teknologi ramah lingkungan adalah teknologi yang dalam pembuatan dan penerapannya menggunakan bahan baku ramah lingkungan, proses yang efektif dan efisien, serta mengeluarkan limbah yang minimal.

Baca juga: Hari Bumi, Berikut 7 Tips Liburan Ramah Lingkungan Kelar Pandemi Corona

Teknologi ramah lingkungan ini bisa diterapkan di berbagai bidang, seperti energi, transportasi, industri, dan rumah tangga.

Eco-friendly menjadi angin segar bagi para pecinta lingkungan karena merupakan salah satu cara untuk mempertahankan kesehatan alam yang nantinya akan memberikan manfaat bagi keberlangsungan hidup makhluk hidup, khususnya manusia.

Bahkan, kini banyak orang mulai tertarik menerapkan gaya hidup ramah lingkungan. Mereka tersadar bahwa dengan tindakan yang sederhana dapat membantu menyelamatkan bumi dari kerusakan.

Penggunaan sedotan dari bambu atau stainless steel serta membawa kantong belanja sendiri daripada harus menggunakan tas plastik pun mulai diterapkan banyak orang di dunia, khususnya mereka generasi muda.

Baca juga: Greta, Motor Listrik Modifikasi dari Bahan Ramah Lingkungan

Berdasarkan survei dari Global Web Index pada 2018, lebih dari 60 persen responden milenial dengan usia 22-35 tahun rela membayar ekstra untuk produk yang ramah lingkungan.

Angka tersebut lebih tinggi dibandingkan gen X dengan usia 36-53 tahun dan baby boomer dengan usia 55-64 tahun yang hanya sebanyak 55 persen dan 46 persen.

Sementara itu, sebanyak 58 persen responden gen Z yang juga mulai mengikuti jejak milenial untuk memilih produk ramah lingkungan.

Produk ramah lingkungan yang dipilih banyak orang tidak terbatas hanya sedotan dan tas belanja, tetapi juga produk kecantikan, fashion, hingga furnitur.

Baca juga: Industri Kertas Nasional Diminta Terapkan Teknologi Ramah Lingkungan

Kandungan yang tidak berbahaya baik bagi manusia dan lingkungan, minimnya penggunaan zat kimia berbahaya, serta tidak menghasilkan limbah menjadi daya ukur sebuah produk ramah lingkungan dipilih.

Keuntungan penggunaan teknologi ramah lingkungan

Melihat tren dan respons pasar mengenai penggunaan teknologi ramah lingkungan, sektor industri pun mulai sadar dan terdorong untuk menerapkan konsep serupa, mulai dari pemilihan bahan baku, proses produksi, hingga pengolahan limbah.

Namun, tidak sedikit yang beranggapan bahwa penggunaan teknologi ramah lingkungan membutuhkan biaya besar. Kenyataannya justru sebaliknya, penggunaan teknologi ini justru mampu menghemat biaya.

Sebenarnya bukan biaya yang besar, melainkan memang usaha yang dilakukan menjadi lebih besar. Pasalnya, pelaku industri harus lebih pintar dalam memanfaatkan sumber daya atau barang yang ada supaya tidak merugikan lingkungan.

Contohnya dalam mengolah limbah. Jika biasanya industri langsung membuangnya, mereka kini harus mengolah limbah tersebut menjadi sesuatu yang lebih berguna.

Baca juga: Bisnis Produk Ramah Lingkungan Jadi Tren, Apa Alasannya?

Walau usaha yang dilakukan besar, keuntungan berupa kepercayaan konsumen akan produknya menjadi lebih tinggi. Ini dapat menjadi nilai lebih dalam mempromosikan produk yang dihasilkan.

Hal tersebut telah dibuktikan oleh Enduro Business Furniture yang tetap menjaga kesehatan bumi dengan memilih tidak mengeksploitasi pohon hutan alam.

Meski memproduksi furnitur berbahan dasar kayu, Enduro menggunakan kayu olahan dari pohon yang ditanam oleh industrial sebagai bahan utamanya.

Selanjutnya, brand di bawah PT Bangun Anugerah Hanjaya ini tidak mau membuang limbah sisa produksi. Limbah tersebut dimanfaatkan kembali untuk pembuatan produk baru, yaitu untuk bahan pembuatan rangka dan pembuatan bahan bakar briket.

Baca juga: LIPI Kembangkan Produk Ramah Lingkungan dari Komponen Utama Kayu

Jika ada limbah kain, juga dimanfaatkan sebagai kerajinan seni berupa lukisan dinding atau suvenir lain. Bahkan, dalam kondisi pandemi Covid-19 ini, dimanfaatkan untuk pembuatan masker dan dibagikan ke seluruh karyawan.

Begitu pula dalam menyediakan cadangan air bersih, perusahaan memiliki sumur resapan air hujan sendiri. Hal ini juga dapat mencegah banjir di musim penghujan.

PT Bangun Anugerah Hanjaya juga memiliki bangunan gedung dengan konsep ramah lingkungan. Baik gedung kantor atau pabrik memiliki sirkulasi udara empat arah yang menjadikan ruangan terasa lebih sejuk.

Penghematan listrik juga diterapkan pada bangunan. Pasalnya, penggunaan banyak jendela kaca membuat sinar matahari masuk secara leluasa sehingga tak perlu lagi menyalakan lampu saat siang hari.

Baca juga: Jeans Ramah Lingkungan, Dibuat dari Bahan Organik dan Bisa Dijual Lagi

Dengan demikian, selain dapat menjaga lingkungan tetap sehat, Enduro Business Furniture juga mendapatkan keuntungan dari penghematan listrik dan efisiensi limbah yang menghasilkan produk baru.

Konsumen pun menjadi lebih memercayai produk yang dihasilkannya. Tanpa merusak alam, konsumen bisa mendapatkan furnitur yang memiliki kualitas dan bisa mempercantik ruangan.

Langkah nyata Enduro ini diharapkan mampu memberikan contoh kepada perusahaan lain untuk turut bersama menjaga lingkungan dari pencemaran dan kerusakan. Jika alam sehat, tentu semua akan merasakan manfaatnya untuk waktu yang panjang. 


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya