OJK: Kinerja Pasar Saham Membaik sejak Dua Minggu Lalu

Kompas.com - 04/08/2020, 14:18 WIB
Ilustrasi: Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Senin (1/7/2018). KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGIlustrasi: Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Senin (1/7/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyatakan, kinerja pasar saham sudah mulai membaik sejak dua minggu terakhir, dengan capaian Indeks Harga Saham Gabungan di atas 5.000.

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso mengatakan, membaiknya kinerja pasar saham bukan hanya terjadi di Indonesia, melainkan di dunia.

Penguatan pasar modal didorong oleh investor domestik, khususnya investor ritel.

Baca juga: New Normal dan Pelonggaran PSBB Bakal Picu Pasar Saham Menguat

Namun, tak dimungkiri, IHSG masih mengalami fluktuasi di awal Agustus karena ada faktor eksternal, seperti berita resesi di sejumlah negara.

"Indeks (IHSG) turun cukup drastis di Maret, namun sudah mulai membaik, steady, bahkan sejak dua minggu terakhir di atas 5.000. Meski tertekan kembali karena adanya info resesi di negara Eropa," kata Wimboh dalam konferensi video, Selasa (4/8/2020).

OJK mencatat, investor asing pada akhir Juli telah melakukan aksi beli (net buy) sebesar Rp 1,5 triliun, dan Rp 5,06 triliun di pasar Surat Berharga Negara (SBN).

"Memang awal Agustus tertekan kembali. Indeks turun menjadi 5.006 dalam waktu sehari kemarin, karena adanya data deflasi dan retensi investor atas data PDB di kuartal II-2020," tutur Wimboh.

Baca juga: IHSG Bergejolak, Dana Pensiun Diminta Masuk ke Pasar Saham

Namun, saat awal perdagangan BEI pada Selasa ini, IHSG kembali dibuka pada zona hijau. Melansir data RTI, pukul 09.08 WIB, IHSG berada pada level 5.048,96 atau naik 42,7 poin (0,85 persen) dibanding penutupan sebelumnya pada level 5.006,22.

Sebanyak 197 saham melaju di zona hijau dan 76 saham di zona merah, sedangkan 119 saham lainnya stagnan. Adapun nilai transaksi hingga saat ini mencapai Rp 681,3 miliar dengan volume 888,4 miliar saham.

Sementara di regional, mayoritas indeks berada di zona hijau. Indeks Nikkei Tokyo memimpin dengan kenaikan 1,49 persen, kemudian indeks Hang Seng Hong Kong menguat 0,81 persen, dan indeks Strait Times bertambah 0,79 persen. Sedangkan indeks Komposit Shanghai terkoreksi 0,19 persen.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia dan KLHK Beri Pelatihan untuk Petani Hortikultura

Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia dan KLHK Beri Pelatihan untuk Petani Hortikultura

Rilis
[TREN BISNIS KOMPASIANA] Corporate Culture, Berdamai dengan Pandemi | Elegi Toko Buku | Bisnis Jengkol yang Menjanjikan

[TREN BISNIS KOMPASIANA] Corporate Culture, Berdamai dengan Pandemi | Elegi Toko Buku | Bisnis Jengkol yang Menjanjikan

Rilis
Peserta Kartu Prakerja Diminta Segera Tautkan Nomor Rekening dan E-Wallet

Peserta Kartu Prakerja Diminta Segera Tautkan Nomor Rekening dan E-Wallet

Whats New
Cegah Korupsi, 27 BUMN Kerja Sama dengan KPK

Cegah Korupsi, 27 BUMN Kerja Sama dengan KPK

Rilis
Kabar Gembira, BRI Turunkan Suku Bunga Kredit untuk Semua Segmen

Kabar Gembira, BRI Turunkan Suku Bunga Kredit untuk Semua Segmen

Spend Smart
Perpres tentang Investasi Miras Dicabut, Bagaimana Nasib Usaha Eksisting?

Perpres tentang Investasi Miras Dicabut, Bagaimana Nasib Usaha Eksisting?

Whats New
BEI Minta Gojek dkk Segera Listing di Pasar Modal

BEI Minta Gojek dkk Segera Listing di Pasar Modal

Whats New
Tarif Listrik Tenaga Surya Makin Murah, PLTU akan Bersaing dengan Energi Terbarukan

Tarif Listrik Tenaga Surya Makin Murah, PLTU akan Bersaing dengan Energi Terbarukan

Whats New
Soal Salah Transfer Rp 51 Juta Berujung Pidana, Ini Faktanya Versi BCA

Soal Salah Transfer Rp 51 Juta Berujung Pidana, Ini Faktanya Versi BCA

Whats New
BKPM: Izin Pembangunan Industri Miras Sudah Ada sejak 1931

BKPM: Izin Pembangunan Industri Miras Sudah Ada sejak 1931

Whats New
Startup Madeinindonesia.com Fasilitasi UKM Lakukan Ekspor ke Berbagai Negara

Startup Madeinindonesia.com Fasilitasi UKM Lakukan Ekspor ke Berbagai Negara

Whats New
Bank Sahabat Sampoerna Akan Kian Agresif Garap Digital Banking

Bank Sahabat Sampoerna Akan Kian Agresif Garap Digital Banking

Whats New
Unrealized Loss Bisa Terjadi Pada Setiap Investor Pasar Modal, Begini Penjelasannya

Unrealized Loss Bisa Terjadi Pada Setiap Investor Pasar Modal, Begini Penjelasannya

Whats New
Pemerintah Targetkan 600.000 Unit Kendaraan Berbasis Listrik pada 2030

Pemerintah Targetkan 600.000 Unit Kendaraan Berbasis Listrik pada 2030

Whats New
Bertemu 5 Mantan Menteri BUMN, Erick Thohir: Diskusinya Berkesan

Bertemu 5 Mantan Menteri BUMN, Erick Thohir: Diskusinya Berkesan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X