Resign di Tengah Pandemi, Wim Jadi "Tukang Sayur" Beromzet Puluhan Juta Rupiah

Kompas.com - 20/10/2020, 11:39 WIB
Hubertus Wim Djanoko pemilik Sayur Home Delivery. DOKUMENTASI TOKOPEDIAHubertus Wim Djanoko pemilik Sayur Home Delivery.

JAKARTA, KOMPAS.com - Semenjak mewabahnya pandemi Covid-19 masyarakat dituntut untuk lebih berkreativitas dan bisa membaca peluang agar bisa tetap menghasilkan uang.

Tak sedikit juga masyarakat harus rela keluar atau resign dari pekerjaannya agar bisa membuka bisnis yang baru yang lebih berpeluang untuk mendapatkan penghasilan yang lebih menjanjikan.

Hal ini jugalah yang membuat Hubertus Wim Djanoko untuk berani keluar dari perusahaan tempat ia bekerja dan fokus mengembangkan bisnis barunya yang menjual sayuran dan sembako yang diberi nama Sayur Home Delivery.

Baca juga: Dari Usaha Beresin Kamar Kos, 2 Alumni UGM Ini Raup Omzet Rp 24 Juta

Awalnya, Wim, panggilannya, hanyalah seorang karyawan auditor di salah satu perusahaan swasta. Namun, sejak adanya pandemi, perusahaan tempat dia bekerja memaksa semua karyawannya untuk bekerja dari rumah (WFH).

Selama WFH tersebut pun, Wim, merasa bosan. Lalu ketika melihat keadaan bahwa para tetangganya jarang untuk keluar rumah sementara kebutuhan harus terpenuhi, munculah inisiatifnya untuk membuka usaha jualan sayur.

"Selama pandemi kan orang malas ke luar rumah, padahal kebutuhan harus terpenuhi. Saya lihat tukang sayur keliling aja enggak jualan, dari sanalah saya dan istri saya berinisiatif untuk membuka usaha Sayur Home Delivery," ujarnya saat dihubungi Kompas.com, Senin (19/10/2020).

Setelah berdiskusi bersama sang istri, akhirnya Wim resmi membuka usahanya di bulan Maret yang lalu.

Selama sebulan penuh dia fokus untuk mengembangkan usahanya. Wim pun memanfaatkan platform e-commerce seperti Tokopedia untuk memperkenalkan usahanya.

Pada saat itu pemain usaha di bidang sayur masih sedikit, sementara permintaan masyakarat akan kebutuhan sayuran sangat tinggi, di situlah Wim mendapatkan peluang yang sangat tepat.

Selama sebulan, dia bersama istrinya berhasil meraup omzet hingga puluhan juta rupiah.

Berangkat dari situ jugalah, Wim berani untuk memutuskan keluar dan resign dari tempat pekerjaannya, sembari ingin fokus mengembangkan usahnya lagi.

"Saya berani keluar karena saya lihat pendapatan saya dari usaha sayur lebih banyak dari pada di tempat kerja saya, makanya saya resign sembari fokus mengembangkan usaha saya ini lagi," ungkapnya.

Hingga memasuki beberapa bulan kemudian, ia kembali menambah platform e-commerce lain untuk memperkenalkan jualannya seperti Shopee, Blibli hingga JD.id. Per harinya, Wim berhasil melayani pelanggan sekitar 40 lebih pesanan melalui online.

Wim pun merasa berkat adanya usahanya ini, keuntungannya bukan hanya dia sendiri yang merasakan, tetapi kalangan dari kelas ke bawah seperti para pengemudi ojek online hingga para pedagang sayur atau supplier sayur, juga ikut merasakan keuntungan.

"Sebab bahan bakunya, saya dapat dari para supplier, ada juga dari para petani langsung, merasa terbantu kan mereka. Para kurir atau ojek online juga sama," ucapnya.

Baca juga: Buka Jasa Cuci Sepatu di Kos-kosan, Raka Raup Laba Jutaan Rupiah

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Kunci Agar Transformasi Digital di Bisnismu Berhasil

3 Kunci Agar Transformasi Digital di Bisnismu Berhasil

Smartpreneur
November, Jumlah Penumpang di 15 Bandara Kelolaan AP I Naik 29,1 Persen

November, Jumlah Penumpang di 15 Bandara Kelolaan AP I Naik 29,1 Persen

Whats New
[POPULER DI KOMPASIANA] Hitungan Baru Gaji PNS | Jelang Pilkada 2020 | Takdir Kostum Bekas Pemain

[POPULER DI KOMPASIANA] Hitungan Baru Gaji PNS | Jelang Pilkada 2020 | Takdir Kostum Bekas Pemain

Rilis
Ganti Nama Jadi Telkom Indonesia, Ini Alasan TLKM

Ganti Nama Jadi Telkom Indonesia, Ini Alasan TLKM

Whats New
Mau Berbisnis? Simak Tips Ala Bos SayurBox dan BLP Ini

Mau Berbisnis? Simak Tips Ala Bos SayurBox dan BLP Ini

Smartpreneur
Cara Mudah Memilih Reksadana untuk Pemula

Cara Mudah Memilih Reksadana untuk Pemula

Earn Smart
[POPULER MONEY] Keponakan Prabowo Tunjuk Hotman Paris soal Ekspor Benur | BCA Minta Maaf Layar ATM Bisa Ditonton

[POPULER MONEY] Keponakan Prabowo Tunjuk Hotman Paris soal Ekspor Benur | BCA Minta Maaf Layar ATM Bisa Ditonton

Whats New
Pusaran Ekspor Benur, Bantahan Hashim Djojohadikusumo hingga Respons Susi Pudjiastuti

Pusaran Ekspor Benur, Bantahan Hashim Djojohadikusumo hingga Respons Susi Pudjiastuti

Whats New
Ini 5 Keuntungan Mendirikan CV Dibandingkan PT

Ini 5 Keuntungan Mendirikan CV Dibandingkan PT

Work Smart
Turun Rp 1.000, Ini Rincian Harga Emas Antam 0,5 Gram hingga 1 Kg Terbaru

Turun Rp 1.000, Ini Rincian Harga Emas Antam 0,5 Gram hingga 1 Kg Terbaru

Whats New
Ajukan Perubahan Nama di Bursa Efek Indonesia, Ini Alasan Telkom

Ajukan Perubahan Nama di Bursa Efek Indonesia, Ini Alasan Telkom

Whats New
Luhut: Jepang Bakal Investasi Rp 57 Triliun buat Lembaga Pengelola Investasi Indonesia

Luhut: Jepang Bakal Investasi Rp 57 Triliun buat Lembaga Pengelola Investasi Indonesia

Whats New
Rincian Terbaru Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian

Rincian Terbaru Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian

Spend Smart
Hashim Soal Kasus Korupsi Benur: Partai Gerindra Tidak Suka Monopoli

Hashim Soal Kasus Korupsi Benur: Partai Gerindra Tidak Suka Monopoli

Whats New
Hentikan Ekspor Benur, Susi Pudjiastuti: Rasanya Tidak Mungkin Berhasil...

Hentikan Ekspor Benur, Susi Pudjiastuti: Rasanya Tidak Mungkin Berhasil...

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X