Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Reksadana Terproteksi Masih Diminati Investor, Ini Sebabnya

Kompas.com - 27/10/2020, 06:07 WIB
Erlangga Djumena

Editor

Sumber

JAKARTA, KOMPAS.com - Minat investor pada reksadana terproteksi tetap tinggi meski imbal hasil alias yield sedang dalam tren menurun seiring penurunan suku bunga acuan.

Secara rata-rata tawaran imbal hasil pasti dari reksadana terproteksi yang dinilai masih tinggi menjadi daya tarik utama.

Head of Investment Research Infovesta Utama Wawan Hendrayana mengatakan, saat ini yield Surat Utang Negara (SUN) seri acuan memang dalam tren menurun. Namun, reksadana terproteksi yang mayoritas memiliki aset berupa surat utang korporasi akan tetap menawarkan yield yang lebih tinggi dari SUN.

Wawan mencatat rata-rata yield dari obligasi korporasi dengan rating AAA (tripel) mendekati 7 persen.

Baca juga: Investor Reksadana Terus Melonjak, Ini Penyebabnya

Sementara, yield obligasi korporasi dengan rating BBB (tripel) berada di 13 persen. Sedangkan, obligasi korporasi dengan rating A (single) bisa memberikan yield sekitar 10 persen.

"Di tengah kondisi pasar keuangan yang belum stabil tawaran dari reksadana terproteksi tentu saja menarik," kata Wawan.

Senada, Head of Business Development Henan Putihrai Asset Management Reza Fahmi mengatakan, meski yield SUN acuan cenderung menurun, minat investor pada reksadana terproteksi tetap tinggi karena menawarkan imbal hasil yang lebih tinggi dari pasar saham dan pasar uang saat ini.

Selain itu, reksadana terproteksi juga tetap menjadi favorit bagi investor ritel dan institusi yang fokus pada aset obligasi.

"Penerbitan reksadana terproteksi di HPAM cukup meningkat karena banyak kebutuhan dari investor institusi yang shifting dari equity ke reksadana ini," kata Reza.

Rata-rata imbal hasil yang HPAM tawarkan dalam produk reksadana terproteksi saat ini berkisar 6,5 persen-8 persen.

Namun, Wawan menyarankan investor harus tetap mencermati risiko dari reksadana terproteksi yang mayoritas memiliki aset obligasi korporasi. Apalagi di tengah pandemi dan pelemahan ekonomi beberapa obligasi korporasi di tahun ini mulai ada yang gagal bayar maupun telat membayar.

Selain mencermati penerbit dari obligasi korporasi yang dijadikan aset reksadana terproteksi, Wawan juga menyarankan investor untuk mencermati manajer investasi yang menawarkan reksadana tersebut.

"Manajer investasi dengan permodalan kuat cenderung lebih aman karena mereka mampu menyerap bila terjadi gagal bayar obligasi, sehingga investor reksadana terproteksi tidak merugi," kata Wawan.

Di satu sisi, pandemi memberi tantangan baru bagi manajer investasi dalam mencari obligasi korporasi yang berkualitas. Namun, Reza mengatakan HPAM tidak mengalami kesulitan tersebut. HPAM fokus memilih obligasi korporasi dengan rating minimum single A yang suplainya cukup banyak di pasarkan.

Baca juga: Geger Gaji Rp 80 Juta Sebulan, Enaknya Buka Reksadana atau Deposito Bank?

Sekedar informasi, Wawan mencatat hingga Oktober 2020 jumlah reksadana terproteksi mencapai 664 produk. Jumlah ini menurun bila dibandingkan periode yang sama tahun lalu yang mencapai 723 produk.

Meski produk reksadana terproteksi berkurang, dana kelolaan reksadana terproteksi tetap tumbuh mencapai Rp 145,2 triliun per September. Sementara, dana kelolaan reksadana terproteksi di Oktober 2019 mencapai Rp 143,7 triliun.

Wawan mengatakan jumlah produk reksadana terproteksi yang berkurang tetapi dana kelolaan naik berarti menunjukkan produk reksadana terproteksi baru memiliki nilai penerbitan besar. (Danielisa Putriadita)

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul Daya tarik reksadana terproteksi tetap tinggi di tengah tren penurunan yield

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Limit Transfer BCA ke Sesama Rekening BCA dan Bank Lain Tahun 2024

Limit Transfer BCA ke Sesama Rekening BCA dan Bank Lain Tahun 2024

Spend Smart
Cara Beli Tiket Kapal Feri secara Online lewat Aplikasi dan Website

Cara Beli Tiket Kapal Feri secara Online lewat Aplikasi dan Website

Spend Smart
Info Tarif Parkir Inap dan Harian di Bandara Soekarno-Hatta Terbaru

Info Tarif Parkir Inap dan Harian di Bandara Soekarno-Hatta Terbaru

Spend Smart
Cara Mudah Bayar Iuran BPJS Ketenagakerjaan Pakai GoPay

Cara Mudah Bayar Iuran BPJS Ketenagakerjaan Pakai GoPay

Spend Smart
3,1 Juta Tiket Kereta Api Terjual pada Masa Angkutan Lebaran 2024, Ini Rute Favorit

3,1 Juta Tiket Kereta Api Terjual pada Masa Angkutan Lebaran 2024, Ini Rute Favorit

Whats New
3 Jalur Alternatif Arus Balik Lebaran di Jawa Barat

3 Jalur Alternatif Arus Balik Lebaran di Jawa Barat

Whats New
Menhub Targetkan Pembangunan Jalur Kereta Simpang Joglo Selesai September 2024

Menhub Targetkan Pembangunan Jalur Kereta Simpang Joglo Selesai September 2024

Whats New
Mata Uang Indonesia Diatur Secara Resmi oleh Pemerintah dalam Aturan?

Mata Uang Indonesia Diatur Secara Resmi oleh Pemerintah dalam Aturan?

Whats New
Cara Isi Saldo e-Toll BCA, BRI, BNI, dan Mandiri lewat HP

Cara Isi Saldo e-Toll BCA, BRI, BNI, dan Mandiri lewat HP

Spend Smart
Apa Mata Uang Singapura dan Berapa Nilai Tukarnya ke Rupiah?

Apa Mata Uang Singapura dan Berapa Nilai Tukarnya ke Rupiah?

Whats New
Jasa Marga Catat 471.000 Kendaraan Kembali ke Jabotabek pada Hari Puncak dan H+1 Lebaran

Jasa Marga Catat 471.000 Kendaraan Kembali ke Jabotabek pada Hari Puncak dan H+1 Lebaran

Whats New
Mengenal Mata Uang Myanmar dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Mengenal Mata Uang Myanmar dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Whats New
Jasa Marga Catatkan 16.000 Kendaraan Alami Saldo E-Toll Kurang Saat Arus Mudik

Jasa Marga Catatkan 16.000 Kendaraan Alami Saldo E-Toll Kurang Saat Arus Mudik

Whats New
H2+2 Lebaran, KAI Daop 1 Jakarta Catat Sebanyak 46.000 Lebih Penumpang Tiba di Jakarta

H2+2 Lebaran, KAI Daop 1 Jakarta Catat Sebanyak 46.000 Lebih Penumpang Tiba di Jakarta

Whats New
Ketentuan dan Cara Refund-Reschedule Tiket Damri

Ketentuan dan Cara Refund-Reschedule Tiket Damri

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com