Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Terus Merugi, Boeing Dikabarkan Bakal PHK 7.000 Karyawan

Kompas.com - 29/10/2020, 14:01 WIB
Yohana Artha Uly,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

Sumber CNBC

JAKARTA, KOMPAS.com - Boeing, perusahaan pembuat pesawat asal Amerika Serikat (AS), bakal melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) pada 7.000 karyawannya. Ini imbas dari meningkatnya kerugian di tengah tekanan pandemi Covid-19.

Melansir CNBC, Sabtu (29/10/2020), PHK diambil Boeing sebagai langkah untuk mengurangi beban akibat kerugian karena anjloknya perjalanan udara di seluruh dunia, seiring dengan itu permintaan pesawat jet pun turun. Di sisi lain, larangan terbang (grounded) Boeing 737 Max yang berkepanjangan turut menekan perusahaan.

Otoritas menetapkan larangan terbang 737 Max pada Maret 2019 lalu, setelah jenis pesawat yang paling laris ini mengalami terjadi dua kecelakaan fatal menewaskan 346 orang. Krisis 737 Max ini telah membuat kerugian yang semakin dipeburuk karena adanya pandemi.

Boeing dan saingan utamanya, Airbus, perusahaan pembuatan pesawat asal Eropa, memang sama-sama menghadapi lesunya permintaan pesawat, namun kondisi larangan 737 Max membuat Boeing tidak dapat mengirimkan pesawat ke perusahaan maskapai dan menghasilkan pemasukan yang sangat dibutuhkan saat ini.

Boeing pada akhirnya fokus pada efisiensi untuk menekan beban perusahaan, salah satunya dengan pengurangan tenaga kerja. Pada awal tahun, perusahaan menargetkan pemotongan 10 persen pekerjanya dari total 160.000 karyawan di seluruh dunia.

CEO Boeing Dave Calhoun pernah mengatakan pada karyawannya, bahwa perusahaan menargetkan jumlah karyawan akan menjadi 130.000 pada akhir tahun 2021.

Sudah sekitar 19.000 karyawan yang meninggalkan Boeing pada tahun ini, tetapi perusahaan menambahkan beberapa pekerjaan di unit pertahanan yang lebih stabil.

"Saat kami menyelaraskan diri dengan realitas pasar, kami berusaha dengan hati-hati membuat keputusan kepegawaian untuk memprioritaskan pengurangan secara alami, dan menekan dampak pada pegawai maupun perusahaan." kata Calhoun dalam catatannya kepada karyawan.

"Kami mengantisipasi tenaga kerja sekitar 130.000 karyawan pada akhir 2021. Selama proses ini, kami akan berkomunikasi dengan anda di setiap langkah keputusan," imbuh dia.

Hingga kuartal III-2020, Boeing telah kehilangan 381 pesanan pesawat baru. Boeing memperkirakan, pandemi dapat mengurangi lebih banyak permintaan pesawat pada dekade berikutnya.

Produsen pesawat yang berbasis di Chicago tersebut, membukukan kerugian bersih pada kuartal III-2020 sebesar 466 juta dollar AS, Padahal pada periode yang sama di tahun lalu, Boeing mengantongi laba bersih senilai 1,2 miliar dollar AS.

Sejalan dengan kinerja tersebut, penjualan perusahaan hingga akhir September 2020 mencapai 14,1 miliar dollar AS, turun 29 persen dari periode yang sama di 2019.

Penurunan penjualan paling menonjol terjadi di unit pesawat komersial, di mana pendapatan turun 56 persen menjadi 3,6 miliar dollar AS dari sebelumnya 8,2 miliar dollar AS pada kuartal III-2019.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber CNBC
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Bayar BPJS Ketenagakerjaan Pakai LinkAja

Cara Bayar BPJS Ketenagakerjaan Pakai LinkAja

Spend Smart
Cara Tarik Tunai Tanpa Kartu di ATM BSI

Cara Tarik Tunai Tanpa Kartu di ATM BSI

Spend Smart
Cara Bayar Netflix Pakai GoPay, DANA, dan OVO dengan Mudah

Cara Bayar Netflix Pakai GoPay, DANA, dan OVO dengan Mudah

Spend Smart
Cara Bayar Kartu Kredit Mandiri lewat ATM dan Aplikasi Livin'

Cara Bayar Kartu Kredit Mandiri lewat ATM dan Aplikasi Livin'

Spend Smart
Sempat Gangguan, Laman OJK Telah Normal Kembali

Sempat Gangguan, Laman OJK Telah Normal Kembali

Whats New
Sudah Dibuka, Ini Cara Mendapatkan Tiket Gratis Kereta Cepat Jakarta-Bandung

Sudah Dibuka, Ini Cara Mendapatkan Tiket Gratis Kereta Cepat Jakarta-Bandung

Whats New
OJK: Minat Nasabah Terhadap Pembiayaan Produktif Syariah Perlu Ditingkatkan

OJK: Minat Nasabah Terhadap Pembiayaan Produktif Syariah Perlu Ditingkatkan

Whats New
Rhenald Kasali: Literasi Digital dan Bahasa Keuangan Jadi Kunci Kuasai Uang

Rhenald Kasali: Literasi Digital dan Bahasa Keuangan Jadi Kunci Kuasai Uang

Whats New
Pengamat: Bursa CPO Bukan Solusi untuk Permasalahan Industri Sawit di RI

Pengamat: Bursa CPO Bukan Solusi untuk Permasalahan Industri Sawit di RI

Whats New
Goldman Sachs Sebut China Alami Peningkatan Permintaan Tembaga, Besi, dan Minyak

Goldman Sachs Sebut China Alami Peningkatan Permintaan Tembaga, Besi, dan Minyak

Whats New
Bantu Petani Karet, PGN bersama Masyarakat Kembangkan Pupuk Organik Terjangkau

Bantu Petani Karet, PGN bersama Masyarakat Kembangkan Pupuk Organik Terjangkau

Whats New
Ada Konflik di Rempang, Menteri Bahlil: Xinyi Paham Kondisi Saat Ini

Ada Konflik di Rempang, Menteri Bahlil: Xinyi Paham Kondisi Saat Ini

Whats New
Meski Sudah Diresmikan, Tarif Kereta Cepat Jakarta-Bandung Belum Ditetapkan

Meski Sudah Diresmikan, Tarif Kereta Cepat Jakarta-Bandung Belum Ditetapkan

Whats New
'Wealth Wisdom' PermataBank Edukasi Pentingnya Pemahaman Konsep Kekayaan Holistik

"Wealth Wisdom" PermataBank Edukasi Pentingnya Pemahaman Konsep Kekayaan Holistik

Whats New
RI Butuh Banyak Talenta Digital untuk Data Center, Ini Upaya yang Bisa Dilakukan

RI Butuh Banyak Talenta Digital untuk Data Center, Ini Upaya yang Bisa Dilakukan

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com