Jokowi: Indonesia Dihadapkan pada Besarnya Pengangguran, Harus Bergerak Cepat

Kompas.com - 03/12/2020, 11:26 WIB
Presiden Joko Widodo dalam sambutan di gelaran Inovation Indonesia Expo 2020 pada Selasa, 10 November 2020. DOK. MUCHLIS JR/BIRO PRES SEKRETARIAT PRESIDENPresiden Joko Widodo dalam sambutan di gelaran Inovation Indonesia Expo 2020 pada Selasa, 10 November 2020.

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo menegaskan pentingnya untuk tetap waspada dan berhati-hati di tengah momentum optimisme terhadap kondisi perekonomian dan perbaikan di sektor keuangan.

Jokowi mengatakan, meski kinerja Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) mengalami perbaikan, dan nilai tukar rupiah yang cenderung menguat terhadap dollar AS, ada banyak pekerjaan rumah yang harus diselesaikan.

Salah satunya yakni besarnya jumlah pengangguran yang terjadi akibat Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) di masa pandemi.

Baca juga: Sri Mulyani: Jumlah Pengangguran Bertambah 2,67 Juta

"Kita harus bergerak cepat karena masih banyak PR yang belum kita selesaikan, kita akan dihadapkan pada besarnya jumlah pengangguran akibat PHK di masa pandemi," jelas Jokowi dalam pertemuan tahunan Bank Indonesia, Kamis (3/12/2020).

"Kita menghadapi besarnya angkatan kerja yang memerlukan lapangan pekerjaan," lanjut Jokowi.

Berdasarkan data terakhir, Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan jumlah pengangguran periode Agustus 2020 mengalami peningkatan sebanyak 2,67 juta orang. Dengan demikian, jumlah angkatan kerja di Indonesia yang menganggur menjadi sebesar 9,77 juta orang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk mengatasi hal itu, Jokowi mengatakan pemerintah telah melakukan reformasi struktural berupa pembenahan regulasi yang kompleks dan birokrasi yang rumit.

Baca juga: Kartu Prakerja Dinilai Tak Mampu Redam Laju Pengangguran di Indonesia

"Kita semua tahu posisi kita nomor satu di global complexity indeks, yang paling rumit di dunia dan itu harus kita akhiri," ujar dia.

Untuk itu pemerintah bersama parlemen telah menelurkan UU Cipta Kerja untuk menciptakan iklim usaha yang lebih kondusif serta berdaya saing agar UMKM lebih berkembang dan industri padat tenaga kerja tumbuh dengan pesat

"Perizinan dipermudah, izin usaha UMKM cukup dengan pendaftaran saja dan banyak kemudahan-kemudahan lainnya," ujar dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X