Kaleidoskop 2020: Setahun Urusan Investasi di Tangan Luhut, Lobi-lobi hingga ke Gedung Putih

Kompas.com - 27/12/2020, 11:12 WIB
Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menemui Presiden AS Donald Trump di Gedung Putih, Washington DC, Selasa (17/11/2020). Dokumentasi Gedung Putih ASMenko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menemui Presiden AS Donald Trump di Gedung Putih, Washington DC, Selasa (17/11/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Tahun 2020 menjadi tahun pertama bidang investasi tak lagi di bawah Kementerian Koordinator Perekonomian, namun justru di bawah kewenangan Kementerian Koordinator Kemaritiman.

Sejak akhir 2019, Presiden Joko Widodo mengubah nomenkelatur Kementerian Koordinator Kemaritiman menjadi Kementerian Koordinator Kemaritiman dan Investasi.

Hal itu memberikan tambahan kewenangan kepada Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan di Kabinet Indonesia Maju. Ia tak hanya mengurusi bidang kelautan dan perikanan, pariwisata, energi, dan transportasi saja, namun juga investasi.

Setahun bidang investasi di bawah Luhut, realisasi investasi naik-turun. Hal tersebut bisa dilihat dari data Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM).

Baca juga: Maskapai Bawa Penumpang Positif Covid-19, Siapa yang Harus Tanggung Jawab?

Data

Pada kuartal I-2020, realisasi investasi mencapai Rp 210,7 triliun, atau tumbuh 8 persen dibandingkan periode yang sama 2019. Lonjakan realisasi investasi tersebut justru ditopang oleh penanaman modal dalam negeri (PMDN) Rp 112,7 triliun, tumbuh 29,3 persen.

Sementara itu, penanaman modal asing (PMA) kuartal I-2020 hanya Rp 98 triliun. Angka tersebut anjlok 9,2 persen dibandingkan periode yang sama 2019.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) atau investasi di kuartal I-2020 tercatat hanya tumbuh 1,70 persen secara tahunan. Angka itu ini lebih rendah dari pertumbuhan di kuartal I-2019 yang sebesar 5,03 persen.

Pada kuartal II-2020, BKPM mencatat realisasi investasi Indonesia sebesar Rp 191,9 triliun sepanjang April-Juni 2020. Realiasi di kuartal II-2020 itu mengalami penurunan 4,3 persen dibandingkan periode yang sama pada 2019.

Menurut Kepala BKPM Lahadalia dalam konferensi pers virtual, Rabu (22/7/2020), penurunan realisasi investasi tersebut disebabkan dampak pandemi Covid-19.

"Kondisi Covid-19 ini sangat berat, kami harus akui kuartal II-2020 ini periode yang berat," ujarnya.

Baca juga: Kaleidoskop 2020 : Listrik Gratis untuk Redam Dampak Pandemi

Anjloknya pertumbuhan investasi kuartal II-2020 juga tercatat oleh BPS. Investasi atau pembentukan modal tetap bruto (PMTB) pada kuartal II-2020 terkontraksi cukup dalam. Hitungan BPS, PMTB justru minus 9,16 persen secara tahunan.

Sedangkan pada kuartal III-2020, BKPM mencatat ada kenaikan realisasi investasi. Realisasi investasi kuartal III-2020 Rp 209 triliun, tumbuh 1,6 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Meski begitu. BPS mencatat PMTB masih minus 6,48 persen pada kuartal III-2020.

Rendahnya pertumbuhan investasi ikut menekan pertumbuhan ekonomi Indonesia selama 2020.

Hal ini membuat Presiden Joko Widodo sempat menegur Luhut Binsar Pandjaitan serta Bahlil Lahadalia.

"Saya sudah mewanti-wanti kepada Kepala BKPM dan Menko Marves agar paling tidak di kuartal III ini bisa minus di bawah 5, tapi ternyata belum bisa," tutur dia.

Baca juga: Luhut Ingin Lebih Banyak Investor China di Kawasan Danau Toba

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mau Dapatkan Pinjaman hingga Rp 150 Juta dari Gojek? Ini Cara dan Syaratnya

Mau Dapatkan Pinjaman hingga Rp 150 Juta dari Gojek? Ini Cara dan Syaratnya

Smartpreneur
Bos OJK: Kami Akan Lebih Masif Memberantas Pinjol Ilegal

Bos OJK: Kami Akan Lebih Masif Memberantas Pinjol Ilegal

Whats New
IHSG Intip Rekor Tertinggi Sepanjang Sejarah, Simak Saham-saham yang Bisa Dicermati

IHSG Intip Rekor Tertinggi Sepanjang Sejarah, Simak Saham-saham yang Bisa Dicermati

Whats New
[POPULER MONEY] Direktur Indomaret Meninggal akibat Kecelakaan | Kapan Kereta Cepat Jakarta-Bandung Beroperasi

[POPULER MONEY] Direktur Indomaret Meninggal akibat Kecelakaan | Kapan Kereta Cepat Jakarta-Bandung Beroperasi

Whats New
Kapal Kandas di Lombok Timur, KKP Minta Perusahaan Tanggung Jawab Pulihkan Terumbu Karang

Kapal Kandas di Lombok Timur, KKP Minta Perusahaan Tanggung Jawab Pulihkan Terumbu Karang

Whats New
Harta Elon Musk Setara Total Kekayaan Bill Gates dan Warren Buffett

Harta Elon Musk Setara Total Kekayaan Bill Gates dan Warren Buffett

Whats New
Cara Isi Saldo OVO Lewat M-Banking BCA, BRI, BNI, dan Bank Mandiri

Cara Isi Saldo OVO Lewat M-Banking BCA, BRI, BNI, dan Bank Mandiri

Whats New
 Apa Itu Reksa Dana Indeks?

Apa Itu Reksa Dana Indeks?

Spend Smart
Apakah yang Dimaksud dengan Distribusi dan Distributor?

Apakah yang Dimaksud dengan Distribusi dan Distributor?

Whats New
Mengenal Beda ETF dan Reksa Dana Biasa yang Perlu Kamu Tahu

Mengenal Beda ETF dan Reksa Dana Biasa yang Perlu Kamu Tahu

Spend Smart
Baragam Faktor Utama Pendukung Keberhasilan Usaha

Baragam Faktor Utama Pendukung Keberhasilan Usaha

Work Smart
Direktur Indomaret Yan Bastian Meninggal Akibat Kecelakaan di Tol Cipularang

Direktur Indomaret Yan Bastian Meninggal Akibat Kecelakaan di Tol Cipularang

Whats New
Cara Mengisi Shopeepay di Alfamart dan Indomaret

Cara Mengisi Shopeepay di Alfamart dan Indomaret

Spend Smart
Jenis Tabungan, Jumlah Setoran Awal BRI, Serta Biaya-biaya Lainnya

Jenis Tabungan, Jumlah Setoran Awal BRI, Serta Biaya-biaya Lainnya

Whats New
Program Makmur Integrasikan Petani dengan BUMN, Erick Thohir: Tidak Mungkin Kita Berdiri Sendiri

Program Makmur Integrasikan Petani dengan BUMN, Erick Thohir: Tidak Mungkin Kita Berdiri Sendiri

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.