Impor Beras Era Megawati hingga Jokowi: Selalu Turun Saat Kampanye

Kompas.com - 17/03/2021, 11:40 WIB
Petani gabah asal Purbalingga Fajar mengeluhkan impor beras tahun ini Fajar KTNA PurbalinggaPetani gabah asal Purbalingga Fajar mengeluhkan impor beras tahun ini


JAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah berencana impor beras 1 juta ton pada awal tahun 2021 ini dengan dalih untuk menjaga stok kebutuhan dalam negeri.

Kebijakan impor beras sebenarnya bukan hal baru, karena memang dari tahun-tahun sebelumnya Indonesia juga selalu impor beras.

Realisasi impor beras pun memang fluktuatif atau naik turun jumlahnya. Kendati demikian, jika diamati secara teliti, penurunan jumlah impor beras lebih sering terjadi ketika masa kampanye pemilihan umum (Pemilu) alias ketika akan terjadi masa peralihan kekuasaan.

Berikut ini adalah perbandingan data impor beras sejak era Presiden ke-5 Megawati Soekarnoputri, Presiden ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), hingga saat ini masa kepemimpinan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Impor beras era Megawati

Dikutip dari data Badan Pusat Statistik (BPS), pada 2001 yang merupakan masa awal kepemimpinan Megawati Soekarnoputri, Indonesia tercatat mengimpor beras 644.732 ton. Jumlah tersebut setara dengan harga 134,9 juta dolar AS.

Capaian impor beras yang tergolong sedikit tersebut terlaksana di masa peralihan kekuasaan dari Presiden ke-4 KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) ke Megawati.

Setahun berselang, di 2002 Megawati mengimpor beras sebanyak dua kali lipat lebih, tepatnya sejumlah 1.805.379 ton atau seharga 342,5 juta dolar AS.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di tahun 2003, data impor beras Indonesia sedikit menurun menjadi 1.428.505 ton selama setahun, atau senilai 291,4 juta dolar AS.

Baca juga: Balada Impor Beras, Garam, dan Gula, Usai Seruan Jokowi Benci Produk Asing

Di ujung masa jabatan Megawati dan memasuki awal kepemimpinan SBY, angka impor beras Indonesia kembali turun drastis menjadi hanya 236.866 ton atau setara dengan 61,7 juta dolar AS. Ini terjadi pada tahun 2004, lagi-lagi merupakan masa kampanye Pemilu.

Bagaimana data impor beras era SBY?

Di masa kepemimpinannya, pada 2005 Presiden SBY sempat menorehkan data impor beras dengan jumlah paling sedikit, yakni 189.616 ton atau setara 51,4 juta dolar AS. Angka tersebut merupakan capaian impor beras paling sedikit sepanjang tahun 2000-2019 menurut BPS.

Setahun berselang, pemerintahan SBY mengimpor beras 438.108 ton sepanjang tahun 2006 atau setara 132,6 juta dolar AS. Namun lonjakan impor beras secara drastis terjadi di tahun berikutnya, sebesar 1.406.847 ton di 2007 atau setara 467,7 juta dolar AS.

Jelang memasuki masa kampanye, dua tahun berturut-turut grafik impor beras Indonesia kembali menurun. Di 2008, Indonesia hanya impor beras 289.689 ton atau setara 124,1 juta dolar AS, dan di tahun 2009 kembali menurun menjadi 250.473 ton atau senilai 108,1 juta dolar AS.

Pada masa Pemilu kali ini, SBY kembali terpilih menjadi Presiden. Di awal periode keduanya, pada tahun 2010 pemerintahan SBY mengimpor beras 687.581 ton atau senilai 360,7 juta dolar AS. Angka tersebut naik berlipat-lipat dari tahun sebelumnya.

Di 2011, angka impor beras Indonesia kembali melonjak menjadi 2.750.476 ton atau setara dengan 1,5 miliar dolar AS. Capaian ini menjadi yang terbanyak sekaligus termahal selama periode 2000-2019 menurut BPS.

Baca juga: Ini Alasan Menko Airlangga Cetuskan Ide Impor Beras

Di 2012, angka impor beras Indonesia turun menjadi 1.810.372 ton atau 945,6 juta dolar AS. Selanjutnya, di 2013 impor beras Indonesia turun ke angka 472.664 ton atau senilai 246 juta dolar AS.

Pada masa akhir kepemimpinan Presiden SBY dan memasuki awal periode Presiden Jokowi, di tahun 2014 impor beras Indonesia mencapai angka 844.163 ton atau senilai 388,1 juta dolar AS.

Data impor beras era Jokowi

Di awal masa jabatannya, tahun 2015 pemerintahan Jokowi mengimpor beras 861.601 ton atau senilai 351,6 juta dolar AS. Di tahun 2016, impor beras pemerintah melonjak menjadi 1.283.178 ton atau seharga 531,8 juta dolar AS.

Setahun kemudian, di 2017 angka impor beras sempat menurun menjadi 305.274 ton atau setara 143,6 juta dolar AS. Namun penurunan tersebut tak terulang di tahun berikutnya, ketika Indonesia mengimpor beras 2.253.824 ton di tahun 2018. Jumlah tersebut setara dengan 1,037 miliar dolar AS.

Usai naik drastis, jumlah beras yang diimpor pemerintah kembali menurun di tahun 2019, lagi-lagi memasuki masa Pemilu. Sepanjang 2019, Indonesia mengimpor beras sebanyak 444.508 ton atau setara dengan 184,2 juta dolar AS.

Baca juga: Era SBY dan Jokowi Sama Saja, Tiap Tahun Impor Garam Jutaan Ton

Kini, masa kepemimpinan Jokowi masih berlangsung. Menarik dinanti bagaimana realisasi impor beras era Jokowi di sisa masa jabatannya hingga tahun 2024.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.