BNI: Bank Besar Lebih Sulit Transformasi Digital, tetapi...

Kompas.com - 24/03/2021, 12:50 WIB
Ilustrasi digital SHUTTERSTOCKIlustrasi digital

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Teknologi Informasi dan Operasi BNI, YB Hariantono mengakui, bank-bank besar yang sudah beroperasi puluhan tahun lebih sulit melakukan transformasi digital.

Hal ini berbanding terbalik dengan membentuk bank digital baru dari nol.

Bank yang baru dibentuk lebih mudah melakukan transformasi karena sudah menerapkan semua layanan dalam bentuk digital sejak awal.

Baca juga: OJK: Transformasi Digital Jadi Game Changer bagi Layanan Keuangan Nasional

"Bank besar pasti berat jalannya, membawa gajah atau dinosaurus bergerak," kata YB Hariantono dalam Indonesia Data and Economic Conference Katadata, Rabu (24/3/2021).

Beratnya bank besar melakukan transformasi tak lepas dari komponen yang dijalankan bank tersebut, baik dari sisi produk maupun layanannya.

Bank-bank besar biasanya menciptakan produk dan memasarkan sendiri produk buatannya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hal ini berbeda konteksnya dengan fintech. Fintech kebanyakan menjalin kolaborasi dengan perbankan untuk memasarkan produk bank tersebut.

Dengan kata lain, fintech tidak perlu menciptakan produk dan mencari customer based sendiri.

Baca juga: Pemerintah Jamin Penyiapan Fasilitas Ekonomi Digital di Indonesia

Dengan begitu, fintech tidak memiliki beban untuk mengoperasikan dan menciptakan produk.

"Mereka (fintech) hanya running digital platform. Tidak running produknya, tidak running konvensional platform. Jadi kalau dibilang bank/perusahaan konvensional pasti akan lebih berat, iya, dalam konteks itu," tutur Hariantono.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.