Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kemenperin: Indonesia Dalam Posisi Siap Menyambut Industri 4.0

Kompas.com - 05/04/2021, 16:38 WIB
Elsa Catriana,
Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Saat ini dunia telah memasuki era revolusi industri 4.0.yang ditandai dengan hadirnya konvergensi inovasi digital yang dimanfaatkan di berbagai sektor industri.

Indonesia pun dituntut untuk siap dan harus merespon perubahan dunia yang super cepat ini.

Direktur Jenderal Ketahanan, Perwilayahan, dan Akses Industri Internasional (KPAII) Kementerian Perindustrian (Kemenperin) Eko S A Cahyanto mengatakan, berdasarkan hasil assesment terhadap industri-industri yang sudah menerapkan konsep industri 4.0, Indonesia sedang dalam posisi siap untuk menyambut industri 4.0.

Baca juga: Adaptasi Teknologi, Cara Jitu Hadapi Persaingan Industri 4.0

"Indonesia ternyata sedang dalam posisi siap kalau diratakan-ratakan, namun belum sampai pada tahap sepenuhnya," ujar Eko dalam diskusi FMB9: Industri 4.0 Menuju Pemulihan Ekonomi yang disiarkan secara virtual, Senin (5/4/2021).

Walaupun demikian, lanjut dia, Indonesia harus menyiapkan Sumber Daya Manusia (SDM) yang mengerti industri 4.0.

Lalu kemudian diberikan kompetensi yang baru untuk meningkatkan kemampuannya.

Oleh sebab itu, saat ini Kemenperin sangat fokus dan sedang menggenjot berbagai cara untuk bisa menciptakan SDM yang mumpuni.

"Ini memang harus dilakukan secara masif. Karena industri ini tidak jauh dari teknologi dan sumber daya manusia," ucap Eko.

Baca juga: Sambut Era Industri 4.0, Jurusan Administrasi Bisnis Unpar Membuka Program Bisnis Digital

Kemenperin juga sedang melakukan pendekatan ke seluruh calon tenaga kerja di berbagai industri atau perusahaan dan melakukan sosialisasi hingga pelatihan.

Bahkan, seluruh pelaku industri, mulai dari level tinggi hingga rendah juga dilakukan hal yang serupa.

"Entah itu Chief Officer sampai dengan frontliner serta back office-nya juga akan kami beri pelatihan," imbuh dia.

Di samping itu, Eko juga mengakui, berdasarkan hasil laporan dari beberapa perusahaan yang sudah menerapkan konsep industri 4.0 ini, banyak yang mengatakan sering mengalami hambatan SDM.

Oleh sebab itu, ditegaskan dia, transformasi SDM sangat perlu diperhatikan sejak awal.

Baca juga: Ombudsman: Peningkatan Layanan Publik di Era Industri 4.0 dan Pandemi Covid-19 Jadi Tantangan Tersendiri

Di sisi lain, dia juga mengatakan, ada banyak manfaat juga yang dirasakan oleh perusahaan yang menerapkan konsep ini, di antaranya adalah produktivitas yang meningkat, tenaga kerja bertambah hingga kegiatan usahanya yang semakin mengglobal.

Sementara itu, pengamat industri 4.0 Fadli Hamsani mengatakan, pelaku industri dari berbagai sektor sangat menyambut era industri ini.

Sebab dengan mengedapankan peranan teknologi digital, sangat membantu pertumbuhan bisnis perusahaan atau industri.

"Kami melihat dengan pemanfaatan teknologi yang ada di industri 4.0 ini, memberikan dampak aktivitas yang positif bagi perusahaan. Karena itu para pelaku usaha tidak ragu untuk menyambut ataupun berkolaborasi dengan sistem yang ada," ucap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com