Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jakarta Dinobatkan Kota Paling Terdampak Bahaya Lingkungan, Ini Saran Susi Pudjiastuti

Kompas.com - 15/05/2021, 15:01 WIB
Ade Miranti Karunia,
Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Eks Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menanggapi terkait Jakarta yang dinobatkan sebagai kota dengan risiko lingkungan tertinggi di dunia.

Ada saran yang menurut dia bisa mengurangi risiko tersebut, yakni menanam pohon sepanjang Jakarta hingga mengeruk aliran sungai agar tidak menyebabkan banjir.

Pasalnya, Jakarta diprediksi bakal tenggelam pada tahun 2050 mendatang.

Baca juga: Menteri Trenggono Bertemu Susi Pudjiastuti, Apa yang Dibahas?

"Setiap rumah di Jakarta tanam pohon, break water dibuat, hulu sekitar puncak dan Bogor dihijaukan, sepadan sungai DAS dihijaukan. Pengerukan dijalankan setiap tahun, polutan sungai dihentikan, disiplin hukum yang tidak patuh," ujar Susi melalui akun Twitter resminya, Sabtu (15/5/2021).

Dilansir dari CNBC, memberitakan bahwa kota-kota di Asia bakal menghadapi risiko terbesar dari bahaya lingkungan, termasuk panas ekstrem, perubahan iklim, dan bencana alam.

Menurut laporan baru dari Verisk Maplecroft, dari 100 kota yang paling berisiko, 99 di antaranya berada di Asia, 37 di China dan 43 di India.

Secara global, laporan tersebut menemukan 414 kota di seluruh dunia, dengan populasi masing-masing lebih dari 1 juta rentan terhadap risiko lingkungan.

Secara kolektif, kota-kota itu adalah rumah bagi 1,4 miliar orang.

Baca juga: 53 Prajurit Awak KRI Nanggala 402 Gugur, Susi Pudjiastuti Sampaikan Duka Mendalam

Berikut adalah kota-kota paling berisiko di dunia berdasarkan pengamatan Verisk Maplecroft:

1. Jakarta, Indonesia

2. Delhi, India

3. Chennai, India

4. Surabaya, Indonesia

5. Chandigarh, India

6. Agra, India

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kartu ATM Mandiri Terblokir Karena Saldo Habis?

Kartu ATM Mandiri Terblokir Karena Saldo Habis?

Spend Smart
Cara Transfer BCA ke DANA via BCA Mobile dan ATM

Cara Transfer BCA ke DANA via BCA Mobile dan ATM

Work Smart
OJK Luncurkan Aplikasi Perizinan ITSK, Pelaku Usaha Kripto: Membantu Melindungi Kepentingan Konsumen

OJK Luncurkan Aplikasi Perizinan ITSK, Pelaku Usaha Kripto: Membantu Melindungi Kepentingan Konsumen

Whats New
Syarat Mengurus ATM Terblokir dan Tahapan Lengkapnya

Syarat Mengurus ATM Terblokir dan Tahapan Lengkapnya

Spend Smart
Jika Kartu ATM Terblokir Apakah Masih Bisa Menerima Transfer?

Jika Kartu ATM Terblokir Apakah Masih Bisa Menerima Transfer?

Spend Smart
Cara Transfer BRI ke DANA via BRImo

Cara Transfer BRI ke DANA via BRImo

Work Smart
Beda Pertumbuhan Premi Asuransi Jiwa dan Umum di Indonesia Menurut Allianz

Beda Pertumbuhan Premi Asuransi Jiwa dan Umum di Indonesia Menurut Allianz

Whats New
3 Cara Transfer Pulsa Telkomsel

3 Cara Transfer Pulsa Telkomsel

Whats New
Beda Suara 2 Menteri Jokowi soal Penyaluran Bansos Tidak Tepat Sasaran

Beda Suara 2 Menteri Jokowi soal Penyaluran Bansos Tidak Tepat Sasaran

Whats New
Upaya merger UUS BTN dan Bank Muamalat Belum Ada Titik Terang, DPR Apresiasi Upaya Kehati-hatian

Upaya merger UUS BTN dan Bank Muamalat Belum Ada Titik Terang, DPR Apresiasi Upaya Kehati-hatian

Whats New
Dampak Relaksasi Impor, Industri Tekstil RI Diprediksi Terus Alami Penurunan Daya Saing

Dampak Relaksasi Impor, Industri Tekstil RI Diprediksi Terus Alami Penurunan Daya Saing

Whats New
Pelemahan Rupiah Bikin Maskapai Babak Belur

Pelemahan Rupiah Bikin Maskapai Babak Belur

Whats New
BUMN Pelni Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Simak Persyaratannya

BUMN Pelni Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Simak Persyaratannya

Work Smart
Ajang BTN Jakarta International Marathon (JAKIM) 2024 Diikuti 15.000 Peserta, Dorong 'Sports Tourism' Jakarta

Ajang BTN Jakarta International Marathon (JAKIM) 2024 Diikuti 15.000 Peserta, Dorong "Sports Tourism" Jakarta

Whats New
Program 'River Clean Up' Bersihkan 139 Kg Sampah dari Sekitar Sungai Ciliwung

Program "River Clean Up" Bersihkan 139 Kg Sampah dari Sekitar Sungai Ciliwung

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com