Sepekan Modal Asing Masuk Rp 10,54 Triliun, BI: RI Deflasi 0,09 Persen

Kompas.com - 12/06/2021, 12:40 WIB
Ilustrasi kondisi inflasi (Dok. Shutterstock) Ilustrasi kondisi inflasi (Dok. Shutterstock)


JAKARTA, KOMPAS.com – Bank Indonesia (BI) mencatat aliran modal asing masuk ke Indonesia sebesar Rp 10,54 triliun dalam sepekan selama minggu ke-2 Juni 2021.

Demikian disampaikan Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono, mengacu pada data yang tercatat sepanjang periode 7-10 Juni 2021.

“Berdasarkan data transaksi 7 – 10 Juni 2021, nonresiden di pasar keuangan domestik beli neto Rp 10,54 triliun,” ujar Erwin dalam keterangannya, dikutip pada Sabtu (12/6/2021).

Baca juga: Pekan Kedua Juni Kembali Deflasi, Ini Penyebabnya

Modal asing yang masuk ke Indonesia tersebut terdiri dari beli neto di pasar SBN sebesar Rp 10,49 triliun, dan beli neto di pasar saham sebesar Rp 0,05 triliun.

“Berdasarkan data setelmen selama 2021 (ytd), nonresiden beli neto Rp 14,65 triliun,” imbuh Erwin Haryono.

Adapun premi CDS Indonesia 5 tahun turun ke level 73,52 bps per 10 Juni 2021 dari 75,21 bps per 4 Juni 2021.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, berdasarkan Survei Pemantauan Harga pada minggu II Juni 2021, perkembangan harga pada minggu II Juni 2021 diperkirakan deflasi 0,09 persen (mtm). Ia menegaskan bahwa angka deflasi tersebut masih relative terkendali.

Baca juga: Deflasi 3 Bulan Berturut-turut, BPS: Terakhir Terjadi Tahun 1999...

“Dengan perkembangan tersebut, perkiraan inflasi Juni 2021 secara tahun kalender sebesar 0,81 persen (ytd), dan secara tahunan sebesar 1,40 persen (yoy),” tambahnya.

Penyumbang utama deflasi Juni 2021 sampai dengan minggu kedua yaitu komoditas daging ayam ras dan cabai merah masing-masing sebesar -0,09 persen (mtm).

Selain itu, tarif angkutan antarkota menyumbang deflasi -0,06 persen (mtm), lalu cabai rawit -0,04 persen (mtm) adan bawang merah -0,02 persen (mtm).

Sejumlah komoditas seperti kelapa, tomat dan daging sapi juga masing-masing menyumbangkan deflasi sebesar -0,01 persen (mtm).

“Sementara itu, beberapa komoditas mengalami inflasi, antara lain telur ayam ras sebesar 0,04 persen (mtm) emas perhiasan sebesar 0,03 persen (mtm) minyak goreng, sawi hijau, kacang panjang, nasi dengan lauk dan rokok kretek filter masing-masing sebesar 0,01 persen (mtm),” tandasnya.

Baca juga: Apa Itu Deflasi: Pengertian, Penyebab, Dampak Buruk, dan Contohnya

Erwin mengatakan, Bank Indonesia akan terus memperkuat koordinasi dengan Pemerintah dan otoritas terkait untuk memonitor secara cermat dinamika penyebaran Covid-19 dan dampaknya terhadap perekonomian Indonesia dari waktu ke waktu.

“Serta langkah-langkah koordinasi kebijakan lanjutan yang perlu ditempuh untuk menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan, serta menopang pertumbuhan ekonomi Indonesia tetap baik dan berdaya tahan,” ujarnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X