Sri Mulyani Was-was, Naiknya Kasus Covid-19 Bisa Bikin Ekonomi RI Jeblok Lagi

Kompas.com - 14/06/2021, 19:35 WIB
Menkeu secara daring dalam Konferensi Pers APBN Kita, Selasa (25/5/20w1) KemenkeuMenkeu secara daring dalam Konferensi Pers APBN Kita, Selasa (25/5/20w1)

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati khawatir naiknya kasus Covid-19 yang terjadi dalam beberapa minggu terakhir bisa mempengaruhi pertumbuhan ekonomi di kuartal II 2021.

Pasalnya, kenaikan kasus Covid-19 menekan mobilitas dan aktifitas konsumsi masyarakat. Sementara pada kuartal II 2021 ini, pemerintah memasang target ekonomi tumbuh 8,3 persen.

"Kalau kita lihat kasus saat ini lonjakannya cukup besar. Jadi kenaikan yang sangat tinggi pada bulan Juni ini harus kita waspadai, karena Juni ini adalah bulan terakhir dari triwulan II 2021," kata Sri Mulyani dalam Rapat Kerja KSSK bersama Komisi XI DPR RI, Senin (14/6/2021).

Baca juga: PPN Sembako Diperkirakan Baru Berlaku Saat Pandemi Covid-19 Usai

Wanita yang akrab disapa Ani ini menjelaskan, kasus Covid-19 pada bulan Juni ini sudah meningkat di beberapa provinsi di Pulau Jawa.

Padahal tadinya, peningkatan kasus Covid-19 terjadi di luar Pulau Jawa, antara lain, Riau, Aceh, Sumatera Barat, Sulawesi Selatan, Kepulauan Riau, dan Kalimantan Barat.

Namun, adanya libur panjang pasca-Idul Fitri membuat kasus bergerak ke wilayah Jawa Tengah, Jawa Barat, DKI Jakarta, dan Jawa Timur.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"DKI Jakarta terjadi kenaikan, Wisma Atlet kemarin, bed occupancy ratio-nya naik dari 16 persen, kemudian 29 persen, lalu 33 persen. Dan sekarang sudah di angka 80 persen," beber Sri Mulyani.

Tak hanya itu, kondisi ekonomi RI akan bergantung pada kondisi ekonomi global. Saat ini, terjadi lonjakan kasus harian di beberapa negara tetangga, antara lain Malaysia, Singapura, Thailand, dan Vietnam.

Baca juga: Sri Mulyani Sebut Masih Ada Potensi Kenaikan Covid-19 Saat Liburan, Beban Ekonomi Makin Berat

Kenaikan kasus tersebut akan mempengaruhi kondisi ekonomi negara-negara di kawasan ASEAN dan pertumbuhan ekonomi di negara-negara emerging termasuk Indonesia.

"Dampak kasus bisa menjalar dan sudah terjadi sekarang masuk ke Indonesia. Ini yang akan kita waspadai nanti pengaruhnya kepada kegiatan ekonomi, terutama Kuartal II 2021," pungkas Sri Mulyani.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenal Reksa Dana Pendapatan Tetap dan Simulasi Investasinya

Mengenal Reksa Dana Pendapatan Tetap dan Simulasi Investasinya

Earn Smart
Pemerintah Targetkan Vaksinasi  Covid-19 di Agustus Capai 70 Juta Dosis

Pemerintah Targetkan Vaksinasi Covid-19 di Agustus Capai 70 Juta Dosis

Whats New
 Kartu Prakerja Gelombang 18 Segera Dibuka, Update Data Diri di prakerja.go.id

Kartu Prakerja Gelombang 18 Segera Dibuka, Update Data Diri di prakerja.go.id

Whats New
Hingga Juli 2021, Program PEN Sudah Terealisasi 41 Persen

Hingga Juli 2021, Program PEN Sudah Terealisasi 41 Persen

Whats New
PPKM Diperpanjang Sampai Tanggal Berapa? Ini Informasi Terbarunya

PPKM Diperpanjang Sampai Tanggal Berapa? Ini Informasi Terbarunya

Whats New
Pemerintah Perpanjang PPKM Level 4 di 21 Provinsi Luar Jawa-Bali

Pemerintah Perpanjang PPKM Level 4 di 21 Provinsi Luar Jawa-Bali

Whats New
Kapan Bantuan Rp 1,2 Juta Buat PKL hingga Warteg Cair? Ini Jawaban Menko Airlangga

Kapan Bantuan Rp 1,2 Juta Buat PKL hingga Warteg Cair? Ini Jawaban Menko Airlangga

Whats New
Komunikasi Kepemimpinan dalam Era Kenormalan Baru

Komunikasi Kepemimpinan dalam Era Kenormalan Baru

Work Smart
Acer Dapat Pesanan Laptop dari Kemendikbud

Acer Dapat Pesanan Laptop dari Kemendikbud

Whats New
Pengertian Reksa Dana Pendapatan Tetap, Risiko, dan Kelebihannya

Pengertian Reksa Dana Pendapatan Tetap, Risiko, dan Kelebihannya

Earn Smart
Tidak Hanya Kesehatan dan Kendaraan, Aset Properti Juga Penting Diasuransikan

Tidak Hanya Kesehatan dan Kendaraan, Aset Properti Juga Penting Diasuransikan

Rilis
Ditargetkan Rampung 2021, Bendungan Sukamahi dan Ciawi Kurangi Debit Air di Pintu Air Manggarai

Ditargetkan Rampung 2021, Bendungan Sukamahi dan Ciawi Kurangi Debit Air di Pintu Air Manggarai

Whats New
Semester I 2021, Pendapatan Tambang Emas ARCI Mencapai Rp 2 Triliun

Semester I 2021, Pendapatan Tambang Emas ARCI Mencapai Rp 2 Triliun

Whats New
Tahun Ini Advan Siapkan Produksi 70.000 Unit Laptop Pesanan Kemendikbud

Tahun Ini Advan Siapkan Produksi 70.000 Unit Laptop Pesanan Kemendikbud

Whats New
Buka Tabungan di Bank Permata Bisa Lewat Aplikasi Moxa, Ini Caranya

Buka Tabungan di Bank Permata Bisa Lewat Aplikasi Moxa, Ini Caranya

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X