Dorong Pemulihan Ekonomi, BRI Kucurkan Kredit UMKM Rp 914 Triliun

Kompas.com - 16/06/2021, 10:08 WIB
Ilustrasi bank ShutterstockIlustrasi bank
|

JAKARTA, KOMPAS.com -  PT Bank Rakyat Indonesia (persero) Tbk (BRI) sudah menyalurkan  kredit usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) sebesar  Rp 914,19 triliun per akhir Maret 2021. Angka ini meningkat dibandingkan peiode yang sama  tahun lalu.

Penopang utama pertumbuhan kredit BRI yakni kredit mikro sebesar Rp 360,03 triliun atau tumbuh 12,4 persen year on year dan kredit konsumer yang tumbuh 1,62 persen yoy menjadi Rp 145,06 triliun.

Direktur Utama Bank BRI Sunarso menargetkan penyaluran kredit UMKM ini terus meningkat hingga mencapai 85 persen. Secara umum, porfotolio kredit UMKM BRI tercatat sebesar 80,60 persen dari seluruh kredit BRI.

"Angka ini menunjukkan perbaikan, dibanding periode sama tahun lalu, porsi UMKM 78,71 persen. Kami akan terus berusaha menaikkan porsi UMKM, hingga mencapai 85 persen dari total portofolio kredit," kata Sunarso dalam keterangannya dikutip Selasa (16/6/2021).

Baca juga: Dana Pihak Ketiga di BTN Meroket 41 Persen, Ini Penyebabnya

Terkait hal itu, Wakil Direktur INDEF, Eko Listiyanto mengatakan, penyaluran kredit UMKM yang besar ini akan mendorong  pemulihan ekonomi Indonesia.

Pasalnya, penyaluran kredit bank kepada UMKM dinilai berdampak besar bagi pemulihan ekonomi, yang notabene UMKM menyerap 99 persen tenaga kerja.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dia pun mendorong perbankan untuk menaikkan pagu kredit UMKM untuk mempercepat pemulihan ekonomi nasional, karena saat ini secara nasional total kredit perbankan ke UMKM hanya 19,68 persen dari total kredit.

"Kalau ingin pulih cepat, maka menggerakkan ekonomi di level UMKM menjadi pilihan utama, karena perputaran bisnisnya relatif lebih cepat dan langsung bersentuhan dengan upaya penyerapan tenaga kerja," ujar Eko.

Selain menaikkan kredit UMKM, Eko menilai perlu adanya kebijakan insentif dari perbankan ke UMKM termasuk mendampingi UMKM agar menjadi nasabah yang layak didanai bank.

Sebab bila UMKM tidak dibimbing, maka usahanya sulit berkembang. Bahkan bisa saja kata Eko, UMKM menjadi sasaran empuk berbagai bentuk pembiayaan nonformal ilegal yang saat ini mengepung.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.