Mengilap di Awal Pandemi, Kini Bisnis Ikan Cupang Mulai Redup

Kompas.com - 21/06/2021, 10:01 WIB
Ilustrasi ikan cupang berwarna hitam. SHUTTERSTOCK/BOBBYPHOTOSIlustrasi ikan cupang berwarna hitam.
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Bisnis ikan cupang sempat mengkilap pada 2020 seiring hobi memelihara ikan cupang yang jadi tren di masyarakat. Hal itu membuat omzet para pedagang ikan cupang melonjak.

Namun kini, bisnis ikan cupang mulai meredup. Beberapa toko ikan bahkan tidak lagi menyediakan stok ikan cupang yang banyak. Hal itu disebabkan minimnya pembeli ikan cupang.

Ades Ginajar (32), pemilik usaha ikan hias di Kawasan Bogor Utara mengungkapkan, saat ini memang bisnis ikan cupang tidak lagi menuai keuntungan besar seperti awal-awal pandemi Covid-19. Hal ini terjadi karena bisnis ikan cupang sudah berada di titik jenuh.

Baca juga: Mulai Terkerek, Harga Emas Antam Naik Rp 3.000 Per Gram

“Penurunan terjadi mulai Maret 2021, dan cukup signifikan ya, bisa dibilang 70-80 persen, mungkin karena bisnis ikan cupang ini masuk ke titik jenuh,” kata Ades kepada Kompas.com, Minggu (21/6/2021).

Selain karena daya beli masyarakat terhadap ikan cupang turun, redupnya bisnis ikan cupang juga dinilai akibat banyaknya pedagang ikan cupang "dadakan".

Menurut Ades, karena proses pembenihan ikan cupang sangat mudah dan bisa dipelajari oleh orang awam, banyak orang yang mencari keuntungan dengan mengembangbiakan ikan cupang.

“Saat ini sudah banyak orang yang nge-breed ikan cupang sendiri, karena prosesnya mudah. Mulai dari anak kecil, ibu-ibu bisa belajar mengembangkan pembenihan ikan cupang, sehingga pasar ikan cupang bersaing ketat, dan di sisi lain daya beli ikan cupang juga lagi turun,” ujarnya.

Baca juga: Mengenal Kokowagayo, Koperasi Kopi Wanita Gayo yang Mendunia

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pedagang Pasar: Kami Belum Dapati Migor Curah Melimpah, HET Juga Belum Turun...

Pedagang Pasar: Kami Belum Dapati Migor Curah Melimpah, HET Juga Belum Turun...

Whats New
Asabri Link Perluas 1.000 Titik Layanan di Seluruh Indonesia

Asabri Link Perluas 1.000 Titik Layanan di Seluruh Indonesia

Rilis
Harga Emas Dunia Melonjak, Dipicu Pelemahan Dollar AS

Harga Emas Dunia Melonjak, Dipicu Pelemahan Dollar AS

Whats New
Distributor Motor Saratoga (MPMX) Bakal Bagikan Dividen Rp 800 Miliar

Distributor Motor Saratoga (MPMX) Bakal Bagikan Dividen Rp 800 Miliar

Rilis
Cek Kurs Rupiah Hari Ini di BNI hingga Bank Mandiri

Cek Kurs Rupiah Hari Ini di BNI hingga Bank Mandiri

Whats New
BSI Gandeng Anak Usaha Jasa Marga untuk Kembangkan Bisnis di Ruas Jalan Tol

BSI Gandeng Anak Usaha Jasa Marga untuk Kembangkan Bisnis di Ruas Jalan Tol

Rilis
Bank BNI Resmi Caplok Bank Mayora

Bank BNI Resmi Caplok Bank Mayora

Whats New
Cerita Perajin Batik Madura Tanjungbumi: Sebulan Bisa Laku Lebih dari 100 Lembar Usai Gabung Marketplace Bakaoo.id

Cerita Perajin Batik Madura Tanjungbumi: Sebulan Bisa Laku Lebih dari 100 Lembar Usai Gabung Marketplace Bakaoo.id

Rilis
Tips dan Rahasia Sukses Berbisnis via Aplikasi Digital Ibu Titin, hingga Berhasil Membesarkan 3 Anaknya walau Hanya Orangtua Tunggal

Tips dan Rahasia Sukses Berbisnis via Aplikasi Digital Ibu Titin, hingga Berhasil Membesarkan 3 Anaknya walau Hanya Orangtua Tunggal

Whats New
Gagal Bayar Utang, Gubernur Bank Sentral Sri Lanka: Sampai Ada Restrukturisasi, Kami Tidak Bisa Membayar

Gagal Bayar Utang, Gubernur Bank Sentral Sri Lanka: Sampai Ada Restrukturisasi, Kami Tidak Bisa Membayar

Whats New
Dilema Sri Mulyani, Pilih Tambah Anggaran Subsidi atau Buat Pertamina-PLN Berdarah-darah

Dilema Sri Mulyani, Pilih Tambah Anggaran Subsidi atau Buat Pertamina-PLN Berdarah-darah

Whats New
Rupiah dan IHSG Melaju di Zona Hijau Pagi Ini

Rupiah dan IHSG Melaju di Zona Hijau Pagi Ini

Whats New
Makin Berkilau, Harga Emas Antam Melonjak Rp 12.000 Jadi Rp 985.000 Per Gram Hari Ini

Makin Berkilau, Harga Emas Antam Melonjak Rp 12.000 Jadi Rp 985.000 Per Gram Hari Ini

Spend Smart
Krakatau Steel Tambah Modal di Krakatau Posco, Erick Thohir: Perkuat Industri Baja Nasional

Krakatau Steel Tambah Modal di Krakatau Posco, Erick Thohir: Perkuat Industri Baja Nasional

Whats New
Bangun Kafe di Atas Laut, Ekonomi Desa Semare di Pesisir Pasuruan Pun Terangkat

Bangun Kafe di Atas Laut, Ekonomi Desa Semare di Pesisir Pasuruan Pun Terangkat

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.