Agustus 2021, Uang Beredar di Indonesia Hampir Tembus Rp 7.200 Triliun

Kompas.com - 22/09/2021, 11:40 WIB
ilustrasi rupiah, ilustrasi anggaran thikstockphotosilustrasi rupiah, ilustrasi anggaran

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) melaporkan, likuiditas perekonomian atau uang beredar dalam arti luas (M2) pada Agustus 2021 kembali mengalami pertumbuhan, didorong oleh komponen tagihan bersih kepada pemerintah pusat.

Adapun posisi M2 pada Agustus 2021 sebesar Rp 7.198,9 triliun atau tumbuh 6,9 persen secara tahunan atau year on year (yoy). Jumlah tersebut melambat jika dibandingkan dengan pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar 8,9 persen yoy.

Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono mengatakan, perlambatan tersebut selaras dengan perlambatan komponen uang beredar sempit (M1) sebesar 9,8 persen yoy dan uang kuasi 5,9 persen yoy.

Baca juga: Dapat Dana Rp 90,2 Triliun dari IMF, Bank Indonesia: Bukan Utang

Sebagai informasi, M1 meliputi uang kartal yang dipegang masyarakat dan uang giral (giro berdenominasi rupiah).

Sementara M2 meliputi M1, uang kuasi (mencakup tabungan, simpanan berjangka dalam rupiah dan valas, serta giro dalam valuta asing), dan surat berharga yang diterbitkan oleh sistem moneter yang dimiliki sektor swasta domestik dengan sisa jangka waktu sampai dengan satu tahun.

"Dinamika pertumbuhan M2 pada Agustus 2021 terutama dipengaruhi oleh tagihan bersih kepada pemerintah pusat," kata Erwin, dalam keterangannya, Rabu (22/9/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bank sentral mencatat, tagihan bersih kepada pemerintah pusat tumbuh 21,1 persen yoy, lebih rendah dari pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar 38,4 persen yoy.

Di sisi lain, aktiva luar negeri bersih dan penyaluran kredit kepada sektor swasta domestik tumbuh lebih tinggi sehingga menahan perlambatan pertumbuhan uang beredar.

Baca juga: Lagi, Bank Indonesia Minta Bank Turunkan Suku Bunga Kredit

Tercatat aktiva luar negeri bersih tumbuh sebesar 6 persen yoy, lebih tinggi dibandingkan dengan pertumbuhan Juli 2021 sebesar 4,3 persen yoy.

"Sementara itu, penyaluran kredit tercatat tumbuh 1 persen yoy, meningkat dibandingkan dengan capaian pada bulan sebelumnya 0,3 persen yoy," ucap Erwin.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.