KILAS

Mentan SYL Targetkan Pengembangan 1 Juta Bibit Jeruk Purut

Kompas.com - 21/10/2021, 09:55 WIB
Menteri Pertanian Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) saat menghadiri acara ?Gelar Teknologi Inovatif Perbenihan Jeruk Bebas Penyakit Mendukung Pengembangan Kawasan di Batu, Jawa Timur (Jatim)?, Selasa (19/10/2021).

DOK. Humas Kementan Menteri Pertanian Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) saat menghadiri acara ?Gelar Teknologi Inovatif Perbenihan Jeruk Bebas Penyakit Mendukung Pengembangan Kawasan di Batu, Jawa Timur (Jatim)?, Selasa (19/10/2021).

KOMPAS.com – Menteri Pertanian Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) berupaya mengembangkan 1 juta bibit jeruk purut.

Ia mengatakan, jeruk merupakan komoditas Indonesia yang memiliki keunggulan komparatif, dan permintaan ekspor cukup tinggi.

Hal tersebut dikatakan Mentan saat melepas ekspor jeruk purut ke Prancis dan Belanda dalam acara “Gelar Teknologi Inovatif Perbenihan Jeruk Bebas Penyakit Mendukung Pengembangan Kawasan di Batu, Jawa Timur (Jatim)”, Selasa (19/10/2021).

"Permintaan ekspor jeruk purut ini cukup besar," imbuh SYL seperti dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Rabu (20/10/2021).

SYL menjelaskan, lepas ekspor jeruk purut merupakan salah satu amanat Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo (Jokowi).

Baca juga: Tahun Depan, Kementan Bakal Bangun Kampung Hortikultura

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebelumnya, imbuh dia, Presiden Jokowi telah memerintahkan jajarannya agar tidak hanya meningkatkan produksi sebagai pemenuhan kebutuhan dalam negeri, tetapi juga melipatgandakan ekspor.

Terkait acara "Gelar Teknologi Inovatif Perbenihan Jeruk Bebas Penyakit", Mentan SYL mengatakan, event ini dibuat untuk mendorong pengembangan komoditas hortikultura berbasis kawasan sehingga dapat mendongkrak volume ekspor hingga tiga kali lipat.

“Gelar Teknologi Inovatif Perbenihan Jeruk Bebas Penyakit memiliki arti sangat penting dalam mendukung pengembangan kawasan yang diselenggarakan saat ini,” ucap SYL.

Sebab, kata Mentan, pertanian akan menjadi salah satu sektor yang dapat terus melakukan akselerasi perdagangan di masa pandemi Covid-19.

Baca juga: Penerapan Teknologi Kultur Jaringan pada Pertanian

Dengan kondisi pandemi, sebut SYL, dunia dihadapkan oleh berbagai kontraksi perubahan iklim. Oleh sebab itu, dunia sangat membutuhkan dukungan dari Indonesia yang bidang pertaniannya cenderung kondusif.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.