Luhut Ramal Ekonomi Indonesia Tumbuh 5 Persen Lebih di Akhir 2021

Kompas.com - 09/11/2021, 10:33 WIB
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan usai dimintai keterangan oleh penyidik Polda Metro Jaya, Senin (27/9/2021). Luhut diperiksa terkait soal laporannya terjadap Haris Azhar dan Koordinator Kontras Fatia Maulidiyanti terkait dugaan pencemaran nama baik. KOMPAS.com/Muhamad Isa BustomiMenteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan usai dimintai keterangan oleh penyidik Polda Metro Jaya, Senin (27/9/2021). Luhut diperiksa terkait soal laporannya terjadap Haris Azhar dan Koordinator Kontras Fatia Maulidiyanti terkait dugaan pencemaran nama baik.


JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan optimis perekonomian Indonesia segera pulih dalam waktu dekat.

Di sela menyampaikan evaluasi Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), Luhut sempat menyampaikan penjelasan mengenai proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia ke depannya.

Ia menegaskan, keberhasilan menurunkan kasus Covid-19 dengan cepat dan pembukaan kegiatan masyarakat yang dilakukan secara bertahap mampu menahan perlambatan perekonomian.

Baca juga: Luhut Sebut Dampak Ekonomi PPKM Tak Separah PSBB, Ini Buktinya

Realisasi pertumbuhan ekonomi pada triwulan III sebesar 3,5 persen, lebih tinggi dari perkiraan awal kami sebelum PPKM diterapkan,” kata Luhut saat konferensi pers terkait evaluasi PPKM, Senin (9/11/2021).

Lebih lanjut, Luhut optimis ekonomi Indonesia akan segera melejit pada akhir tahun 2021 ini, bahkan diproyeksikan melebihi angka pertumbuhan 5 persen.

“Kami memperkirakan pemulihan ekonomi ini baru sepenuhnya akan terlihat pada triwulan IV, sehingga pertumbuhan ekonomi dapat lebih tinggi dari 5 persen pada triwulan IV nanti,” tandasnya.

Karena itu, ia menegaskan bahwa momentum pemulihan ekonomi yang sudah cukup baik mestinya harus terus dijaga.

Waspada lonjakan kasus akibat Nataru

Kendati demikian, Luhut tetap mengingatkan untuk belajar pada pengalaman sebelumnya mengenai kenaikan kasus akibat periode Natal dan Tahun Baru (Nataru) tahun lalu.

Hal tersebut menyebabkan tingkat keyakinan konsumen menurun dan pertumbuhan ekonomi triwulan I 2021 tertahan.

Baca juga: PPKM Makin Longgar, Volume Lalu Lintas Tol Jasa Marga Naik 63 Persen

“Untuk itu kehati-hatian dalam menghadapi Nataru harus menjadi prioritas bagi pemulihan ekonomi yang lebih cepat,” serunya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.