Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Luhut: Kasus Positif Covid-19 pada Sepekan Terakhir di Jawa-Bali Mulai Naik

Kompas.com - 15/11/2021, 20:39 WIB
Ade Miranti Karunia,
Bambang P. Jatmiko

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menyebutkan, ada 5 kabupaten/kota yang masuk ke dalam level 1 PPKM dan 10 kabupaten/kota yang masuk dalam level 2.

Dengan demikian, jumlah keseluruhan yang masuk level 1 sebanyak 26 kabupaten/kota dan 61 kabupaten/kota masuk pada level 2.

Meski demikian, Luhut kembali mengingatkan pentingnya kewaspadaan karena terdapat indikasi peningkatan Rt (angka reproduksi efektif) yang menunjukkan sinyal peningkatan kasus di Jawa-Bali dalam sepekan terakhir ini.

Baca juga: Terkait Kasus Covid, Menko Airlangga Sebut Kondisi RI Lebih Baik dari Singapura dan Australia

 

Khusus wilayah Jawa-Bali, 29 persen kabupaten/kota mengalami peningkatan kasus dibandingkan minggu lalu. Kemudian, 34 persen kabupaten/kota juga terjadi peningkatan orang yang dirawat.

"Kehati-hatian harus dilakukan terutama untuk menghadapi Nataru (Natal dan Tahun Baru). Saat ini indikator Google Mobility yang memantau pergerakan masyarakat di Jawa Bali menunjukkan kenaikan yang cukup signifikan di atas periode Nataru tahun lalu dan mendekati posisi Periode Idul Fitri pada Mei-Juni 2021," ujarnya melalui keterangan pers tertulisnya, Senin (15/11/2021).

Selain itu, Luhut juga meminta agar seluruh masyarakat tetap berhati-hati, mengingat masih terdapat 47 persen kabupaten/kota di Jawa Bali yang tingkat vaksinasi untuk lansianya masih di bawah 50 persen.

"Pemerintah akan terus menggenjot percepatan vaksinasi terutama vaksinasi lansia di wilayah yang tingkat vaksinasi umum dan lansianya masih di bawah 50 persen," ujarnya.

Baca juga: Pemerintah Ajak Merck dan Pfizer Bangun Pabrik Obat Covid-19 di RI, Ini Perkembangannya

Pemerintah juga akan memperkuat aktivitas testing dan tracing bersama TNI/Polri serta memasukkan pasien yang positif ke karantina terpusat untuk mencegah penyebaran di level keluarga.

Pemerintah berencana melarang adanya perayaan Tahun Baru yang sifatnya dapat menimbulkan kerumunan masyarakat dalam jumlah yang besar.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com