Kemenhub Gelar Lokakarya untuk Bahas Rencana Strategis Pengembangan Infrastruktur Transportasi

Kompas.com - 30/11/2021, 15:15 WIB
Ilustrasi Kapal Tol Laut KOMPAS.com/ Bambang P. JatmikoIlustrasi Kapal Tol Laut

JAKARTA, KOMPAS.comKementerian Perhubungan (Kemenhub) menggelar lokakarya guna membahas rencana strategis terkait pembangunan dan pengembangan sarana-prasaran transportasi nasional pasca-pandemi Covid-19.

Dalam lokakarya tersebut dibahas mengenai kemungkinan dinamika yang terjadi serta dampaknya terhadap kebijakan Kemenhub sebagai dampak pandemi Covid-19.

“Kita perlu menyesuaikan dengan kondisi terkini, di mana kita dituntut untuk mengubah pola pikir 'Out of the box thinking is not enough. What we need is no box thinking', hilangkan sekat, gunakan cara-cara baru dalam mewujudkan pembangunan dan pengembangan sarana dan prasaran transportasi, pendanaan inklusif, kolaborasi Bersama,” tulis Kemenhub dalam lokakarya, Selasa (30/11/2021).

Baca juga: Kemenhub dan Badan Usaha Teken Pakta Integritas Penerapan Inaportnet

Mengacu pada Renstra Kementerian Perhubungan 2020 – 2024, kebutuhan pendanaan periode tersebut diperkirakan sebesar sekitar Rp 711 triliun. Dana tersebut digunakan untuk memenuhi kebutuhan infrastruktur transportasi nasional.

Seiring dengan besarnya pendanaan yang dibutuhkan serta luasnya cakupan yang harus dijangkau, diperlukan kerja sama antara Kementerian Perhubungan dengan berbagai pihak.

Pihak-pihak yang diharapkan bisa berkolaborasi meliputi BUMN, perusahaan swasta, perguruan tinggi, serta seluruh lapisan masyarakat.

Tol Laut

Salah satu program yang diinisiasi pemerintah melalui Kementerian Perhubungan yang telah terbukti memberi manfaat bagi pemerataan ekonomi nasional adalah Tol Laut.

Akademisi Magister Kebijakan Publik Univeritas Indonesia Ardi Adji yang menjadi pembicara dalam lokakarya mengungkapkan kontribusi daerah terhadap perekonomian nasional terus mengalami kenaikan seiring dengan beroperasinya Tol Laut.

Pada 2005, kontribusi Jawa ke perekonomian nasional mencapai 61 persen dan Luar Jawa 39 persen. Namun dalam beberapa tahun belakangan ini, kontribusi ekonomi dari daerah Luar Jawa naik menjadi 49 persen dan Jawa menjadi 51 persen.

Baca juga: Ini Sederet Strategi Kemenhub Percepat Penggunaan Kendaraan Listrik

“Ini menunjukkan bahwa Tol Laut bisa meningkatkan konektivitas dan mengintegrasikan titik-titik pertumbuhan ekonomi,” jelasnya.

Ke depan, program pemerintah untuk mendukung konektivitas harus terus dilakukan dengan melibatkan berbagai pihak. Tak hanya oleh Kementerian Perhubungan, namun juga pemangku kebijakan lainnya.

Karenanya, pemutakhiran rencana strategis terkait pengembangan infrastruktur nasional perlu dilakukan setelah Indonesia menghadapi pandemi Covid-19.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Qoala Plus Targetkan Pertumbuhan Pemasaran 5 Kali Lipat di Tahun 2022

Qoala Plus Targetkan Pertumbuhan Pemasaran 5 Kali Lipat di Tahun 2022

Rilis
Rupiah dan IHSG Ditutup Melemah di Sesi II, Asing Lepas BBNI, BBCA dan ANTM

Rupiah dan IHSG Ditutup Melemah di Sesi II, Asing Lepas BBNI, BBCA dan ANTM

Whats New
54 Persen Dana Pindah Ibu Kota Pakai APBN, Sri Mulyani: Sebetulnya Enggak Ada...

54 Persen Dana Pindah Ibu Kota Pakai APBN, Sri Mulyani: Sebetulnya Enggak Ada...

Whats New
Gelar 2.2 COD Sale, Shopee Berikan Beragam Promo Menarik

Gelar 2.2 COD Sale, Shopee Berikan Beragam Promo Menarik

Whats New
Mau Daftar Shopee Seller Center dengan Mudah? Begini Caranya

Mau Daftar Shopee Seller Center dengan Mudah? Begini Caranya

Whats New
Bangun Ibu Kota Baru 'Nusantara', Pemerintah Janji Hindari Utang Jangka Panjang

Bangun Ibu Kota Baru "Nusantara", Pemerintah Janji Hindari Utang Jangka Panjang

Whats New
Ini Skema Pendanaan Pembangunan Ibu Kota Negara di Kalimantan Timur

Ini Skema Pendanaan Pembangunan Ibu Kota Negara di Kalimantan Timur

Whats New
Tingkatkan Nilai Tambah, Gojek Terintegrasi dengan KRL Commuter Line

Tingkatkan Nilai Tambah, Gojek Terintegrasi dengan KRL Commuter Line

Whats New
Belanja di Indomaret Pakai GoPay Ada Cashback 60 Persen, Ini Caranya

Belanja di Indomaret Pakai GoPay Ada Cashback 60 Persen, Ini Caranya

Spend Smart
Bukan Foto KTP, Ini 3 Syarat agar NFT Laku Terjual di Pasar Digital

Bukan Foto KTP, Ini 3 Syarat agar NFT Laku Terjual di Pasar Digital

Earn Smart
Gelar Sidang Paripurna, DPR RI Setujui RUU IKN Jadi Undang-Undang

Gelar Sidang Paripurna, DPR RI Setujui RUU IKN Jadi Undang-Undang

Whats New
Fitur Kredit Bakal Segera Tersedia di Aplikasi Neobank

Fitur Kredit Bakal Segera Tersedia di Aplikasi Neobank

Whats New
Tips Magang Bagi Mahasiswa agar Tak Sekadar Jadi Tukang Fotokopi dan Digaji Minim

Tips Magang Bagi Mahasiswa agar Tak Sekadar Jadi Tukang Fotokopi dan Digaji Minim

Whats New
Pesan Blue Bird di Mobile Banking BCA Bisa Dapat Diskon, Ini Caranya

Pesan Blue Bird di Mobile Banking BCA Bisa Dapat Diskon, Ini Caranya

Spend Smart
IHSG Turun 1,4 Persen di Sesi I, Investor Asing Lepas Saham BBNI, ANTM, dan BBCA

IHSG Turun 1,4 Persen di Sesi I, Investor Asing Lepas Saham BBNI, ANTM, dan BBCA

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.