Fitur Kredit Bakal Segera Tersedia di Aplikasi Neobank

Kompas.com - 18/01/2022, 13:25 WIB
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Memasuki awal tahun 2022, PT Bank Neo Commerce Tbk (BNC) meluncurkan tiga produk terbaru yakni fitur kredit, implemetasikan teknologi QR Code Indonesian Standard (QRIS) dalam transaksi, dan menjadi salah satu bank penyelenggara rekening dana nasabah (RDN).

Direktur Utama Bank Neo Commerce Tjandra Gunawan mengatakan, pihaknya akan bekerja sama dengan beberapa sekuritas besar terkait layanan RDN. Tujuan penyediaan rekening RDN ini adalah agar nasabah bisa merasakan mudahnya melakukan transaksi jual beli saham atau instrumen investasi lain di pasar modal langsung melalui rekening BNC.

Selain itu, BNC juga akan meluncurkan Digital Lending atau fitur kredit yang akan tersedia di aplikasi Neobank pada triwulan pertama tahun ini. Peluncuran fitur kredit tersebut merupakan salah satu langkah strategis pengembangan bisnis perusahaan dan juga memperluas layanan yang disediakan perseroan melalui aplikasi untuk menjawab kebutuhan nasabah.

Baca juga: IHSG Turun 1,4 Persen di Sesi I, Investor Asing Lepas Saham BBNI, ANTM, dan BBCA

“Dengan hadirnya fitur Neo Pinjam (Neo Loan) tersebut, BNC akan terus fokus melakukan pengembangan digital dan terus berinovasi memberikan layanan dan produk perbankan sesuai dengan kebutuhan dan keinginan masyarakat,” ujar Tjandra melalui siaran pers, Selasa (18/1/2022).

Tjandra mengungkapkan, fitur kredit ini menyasar masyarakat menengah ke bawah. Rencananya akan ada tiga jenis kredit langsung yaitu kredit cicilan (Cash Installment), payday loan (Instant Cash) dan juga Buy Now Pay Later (BNPL).

“Untuk triwulan pertama di tahun 2022 ini BNC akan mulai dengan kredit cicilan dengan tenor 2 bulan sampai 24 bulan dan jumlah pencairan mulai dari Rp 2 juta sampai dengan Rp 15 juta,” ujar dia.

Sebagai informasi fitur kredit atau pinjaman digital ini sudah diluncurkan melalui sinergi ekosistem Bank Neo Commerce, yaitu melalui aplikasi Akulaku mulai pertengahan November 2021. Sampai dengan Januari 2022, sudah terdapat kurang lebih 200.000 debitur, dengan dana yang sudah dicairkan sebesar Rp 656 miliar.

“Besarnya dana yang sudah dicairkan ini menunjukkan kebutuhan nasabah akan layanan kredit sangat besar dan BNC hadir untuk menjawab permintaan tersebut,” kata Tjandra.

Baca juga: Pesan Blue Bird di Mobile Banking BCA Bisa Dapat Diskon, Ini Caranya

Berdasarkan data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) hingga akhir tahun lalu, penyaluran pinjaman fintech mencapai Rp 12,97 triliun per November 2021, atau meningkat 50,98 persen dibandingkan pada periode yang sama tahun sebelumnya (year on year/yoy). Pinjaman online itu disalurkan kepada 12,67 juta entitas peminjam (borrower).

Selain itu, pada triwulan pertama tahun 2022 ini BNC juga akan menyediakan layanan pembayaran QRIS agar proses transaksi menjadi lebih mudah dan efektif serta mewujudkan program Indonesia menuju cashless society.

Pemanfaatan QRIS akan semakin besar seiring semakin tingginya adopsi masyarakat terhadap pembayaran cashless, meningkatnya jumlah merchant yang menggunakan QRIS, yang mana akibat dari pandemi yang mempercepat adopsi digital.

“Pada kuartal satu ini, kami juga berencana meluncurkan fitur QRIS. Itu fitur lainnya di luar yang sedang kami finalisasikan, yaitu persiapan menjadi bank penyelenggara RDN serta akan di- launching-nya digital lending untuk mencapai target penambahan nasabah kami di tahun 2022 ini yaitu sebesar 15 juta nasabah,” kata Tjandra.

Baca juga: Jadwal dan Harga Tiket DAMRI Royal Class Jakarta-Surabaya dan Jakarta-Malang

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.