Wujudkan Industri Hijau melalui Percepatan Transisi Energi Bersih dan Digitalisasi Pengelolaan Energi

Kompas.com - 18/02/2022, 14:03 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Peningkatan elektrifikasi perlu dibarengi dengan percepatan transisi energi bersih dari sumber energi terbarukan dan digitalisasi pengelolaan energi yang lebih cerdas.

Dengan begitu, pencapaian target pengurangan emisi karbon pemerintah Indonesia pada 2030 dapat terealisasi.

Sebagai tiga besar penyumbang gas rumah kaca (GRK), sektor industri dapat menjadi motor penggerak bagi sektor lain untuk segera mengambil langkah proaktif menuju pembangunan ekonomi hijau dengan net-zero emission.

Hal itu dikatakan oleh Business Vice President Industrial Automation Schneider Electric Indonesia and Timor Leste Martin Setiawan pada Diskusi Media dari Schneider Electric bertajuk “Transisi Energi Bersih Menuju Pembangunan Industri Hijau”, Kamis (17/2/2022).

Baca juga: Schneider Electric Luncurkan Sustainability Framework untuk Capai Keberlanjutan Industri Data Center

“Kami juga menekankan perlunya pelaku industri membuat sustainability framework yang holistik dan terukur,” ujar Martin.

Dunia masa depan yang sustainable, menurut Schneider Electric adalah dunia yang berbasis listrik dan digital atau dikenal dengan istilah electricity 4.0.

“Listrik menawarkan cara tercepat, teraman, dan paling hemat biaya untuk mewujudkan dekarbonisasi. Sementara, teknologi digital membangun masa depan yang cerdas dengan mendorong efisiensi dan menekan pemborosan energi,” ujarnya.

Sebagai informasi, lebih dari 60 persen energi yang dihasilkan oleh sektor industri terbuang sia-sia. Penyebabnya, efisiensi sering diabaikan. Padahal, langkah ini merupakan salah satu cara tercepat untuk mengurangi konsumsi energi.

Pemerataan akses energi bersih

Pemanfaatan listrik berbasis sumber energi baru terbarukan (EBT) yang didukung dengan teknologi digital pun bisa menjadi solusi terbaik dalam penyediaan dan pemerataan akses energi bersih hingga ke daerah terpencil.

Selain itu, listrik berbasis EBT juga dapat membantu pengelolaan lebih efisien dan sustainable, mengurangi emisi karbon, serta meningkatkan ketahanan energi.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.