Buyung Wijaya Kusuma
Komisaris di sebuah BUMN

Komisaris BUMN yang bergerak di bidang energi, PT Brantas Energi. Memiliki pengalaman puluhan tahun di harian KOMPAS dan mendalami bidang energi dan sumber daya mineral. Ketika berkarir di KOMPAS, memiliki hubungan yang erat dengan berbagai narasumber, baik dari pemerintah, pengamat, DPR hingga kalangan industri. Berkat hubungan baik tersebut, selalu mendapatkan berita ekslusif dan tak jarang menjadi trend setter bagi media-media nasional lainnya.

Hingga kini, di tengah kesibukan, penulis terus mengikuti perkembangan energi dan sumber daya mineral di Tanah Air dan mancanegara yang dituangkan dalam sejumlah tulisan.

Akankah Krisis Harga Minyak Pasca-Invasi Rusia Mendorong Akselerasi Energi Bersih?

Kompas.com - 13/03/2022, 12:04 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

HARGA komoditas meroket tajam seiring dengan keputusan nekad Rusia untuk menginvasi Ukraina pada 24 Februari 2022.

London Metal Exchange (LME) bahkan terpaksa menghentikan perdagangan nikel pada pekan lalu, sekaligus juga membatalkan perdagangan setelah harga nikel naik dua kali lipat menjadi lebih dari 100.000 dollar AS per ton menyusul penerapan sejumlah sanksi Amerika Serikat (AS) dan Uni Eropa terhadap Moskow.

Harga batu bara dunia meroket sehinga harga acuan dalam negeri yang dikenal HBA juga mengalami imbasnya. HBA pada Maret naik 15,31 dollar AS per ton dari Februari menjadi 203,69 dollar AS per ton.

Sementara harga patokan minyak Indonesia atau ICP pada bulan Februari 2022 naik 9,83 dollar AS dari 85,89 dollar AS per barel pada Januari 2022 menjadi sebesar 95,72 dollar AS per barel.

Harga komoditas makin tak terkendali di saat Amerika Serikat memutuskan untuk mengenakan sanksi pelarangan impor minyak dari Rusia, suatu torehan sejarah yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Harga minyak mentah jenis Brent bahkan hampir menembus 140 dollar AS per barel, level tertinggi sejak 2008.

Rusia yang merupakan salah satu negara pengekspor minyak mentah dunia, memperingatkan bahwa konsekuensi dari sanksi pelarangan itu adalah melambungnya harga minyak yang tak terkendali, bahkan bisa menyentuh angka 300 dollar AS per barel.

Apa yang diucapkan Moskow bukan hanya bualan biasa, mengingat Rusia adalah negara pengekspor minyak mentah dan BBM terbesar di dunia, sekitar 7 juta barel per hari atau 7 persen dari pasokan dunia.

Estimasi moderat disampaikan JP Morgan yang memperkirakan harga minyak dapat mencapai rekor 185 dollar AS per barel pada akhir 2022 jika ekspor minyak Rusia terinterupsi dalam jangka waktu yang lama.

Padahal jika saja harga minyak mencapai level yang fantastis, maka inflasi dipastikan akan menyergap seluruh dunia. Krisis ekonomi dunia di depan mata!

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.