Mengapa Pola Transit di Stasiun Manggarai dan Rute KRL Jabodetabek Perlu Diubah?

Kompas.com - 31/05/2022, 05:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) mengungkapkan pola transit di Stasiun Manggarai dan rute KRL Jabodetabek memang perlu diubah. Hal ini seiring dengan rencana pembangunan Stasiun Manggarai ke depan.

VP Corporate Secretary KAI Commuter Anne Purba mengatakan, nantinya stasiun yang akan dijadikan stasiun sentral ini akan dibangun menjadi 18 peron.

Dengan banyaknya jumlah peron tersebut membuat pola transit di Stasiun Manggarai tidak memungkinkan jika tetap menggunakan cara manual, yaitu menyebrangi rel.

Pasalnya, dapat menghambat laju kereta yang melintas dan mengancam keselamatan penumpang.

Oleh karenanya, pola transit di stasiun ini diubah menjadi pola vertikal di mana penumpang KRL bila ingin transit hanya perlu naik atau turun peron saja.

Baca juga: Mulai 28 Mei, Transit di Stasiun Manggarai Tak Perlu Menyeberang Rel

Untuk memudahkan mobilitas saat transit penumpang, telah disiapkan sejumlah tangga, eskalator, dan lift karena stasiun akan dibangun menjadi tiga lantai.

"Kami terus melakukan edukasi agar masyarakat paham bahwa pola transit ini adalah untuk keselamatan kita bersama karena Stasiun Manggarai ini akan dibangun menjadi 18 peron," ujarnya kepada wartawan di Stasiun Manggarai, Jakarta, Senin (30/5/2022).

Saat ini progres pembangunan Stasiun Manggarai sudah mencapai 60 persen dan sedang dilakukan pengerjaan switch over kelima (SO 5) sejak Sabtu (28/5/2022).

Baca juga: Ini Rute KRL Alternatif untuk Menghindari Kepadatan di Stasiun Manggarai

SO5

SO 5 ini merupakan bagian dari perencanaan proyek Double-Double Track (DDT) yang memisahkan jalur Line Bogor, Line Bekasi, kereta bandara, kereta jarak jauh, dan pengaktifan jalur layang.

Oleh karenanya, rute KRL Jabodetabek pun turut diubah di mana kini penumpang KRL Bogor yang ingin turun di Stasiun Sudirman, Tanah Abang, Duri Kampung Bandan, hingga Jatinegara harus transit di Stasiun Manggarai.

Begitupun dengan penumpang KRL Cikarang/Bekasi yang akan ke Jakarta Kota harus transit di Stasiun Manggarai untuk berganti kereta tujuan Bogor-Jakarta Kota.

Baca juga: Rute KRL Terbaru 2022, Download Peta dan Jadwal Lengkapnya di Sini

Penumpang transit di Stasiun Manggarai

Pembangunan DDT ini untuk meningkatkan keselamatan dan keamanan para pengguna saat berpindah kereta seiring terus bertambahnya perjalanan kereta yang melintas Stasiun Manggarai dan terus bertambahnya volume pengguna.

Pasalnya, rata-rata volume penumpang transit di Stasiun Manggarai mencapai 20.000-200.000 orang per hari.

Jumlah tersebut sangat besar jika dibandingkan dengan volume penumpang yang masuk dari Stasiun Manggarai, yaitu di bawah 5.000 orang.

"Ini untuk menyelamatkan perjalanan kereta dan juga penumpang," kata Anne.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.