Garuda Diminta Fokus Layani Penerbangan Domestik, Erick Thohir: Ngapain Kita Bisnis Gaya-gayaan...

Kompas.com - 27/06/2022, 20:50 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah menyiapkan langkah baru untuk PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk setelah memenangkan Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU).

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan, pemerintah akan memfokuskan Garuda Indonesia untuk menggarap layanan penerbangan domestik sebagai langkah lanjutan dalam upaya penyelamatan Garuda.

Pasalnya, selama ini porsi penerbangan yang dilayani maskapai pelat merah itu hampir 70 persen merupakan penerbangan internasional sehingga menambah beban kerugian perusahaan.

Baca juga: Menang PKPU, Erick Thohir Pastikan Garuda Indonesia Disuntik PMN Rp 7,5 Triliun

Kendati demikian, perusahaan berkode emiten GIIA ini tetap akan melayani penerbangan internasional untuk umroh, haji, dan kargo.

"Ya ngapain kita bisnis gaya-gayaan? Lebih baik kita memperbaiki domestik kita yang sangat besar marketnya," ujar Erick Thohir di Kejaksaan Agung, Jakarta, Senin (27/6/2022).

Namun sebelum itu, pemerintah akan terlebih dahulu menyuntikkan modal sebesar Rp 7,5 triliun melalui Penyertaan Modal Negara (PMN) untuk membantu Garuda Indonesia keluar dari krisis keuangan.

"Pemerintah dengan konsep penyelamatan sebagai payung hukum akan menyuntik Rp 7,5 triliun, itu dulu yang kita lakukan," tambah Erick Thohir.

Baca juga: Kasus Korupsi Garuda Indonesia Rugikan Negara hingga Rp 8,8 Triliun

Mengutip data Tim Pengurus PKPU yang dikutip dari situs resmi PKPU Garuda, maskapai BUMN ini memiliki total utang sebesar Rp 142,42 triliun dari 501 kreditur. Data tersebut berdasarkan Daftar Piutang Tetap (DPT) per 14 Juni 2022.

Pada Jumat (17/6/2022), mayoritas kreditur menyetujui proposal perdamaian PKPU yang diajukan perseroan.

Hasil voting menunjukkan 95,07 persen kreditur yang mengikuti pemungutan suara menyetujui rencana perdamaian dengan total sebanyak 12.479.432 hak suara. Jumlah kreditur itu sekaligus mewakili 97,46 persen total utang yang terverifikasi menyetujui proposal perdamaian.

Kemudian, hasil voting ini resmi disetujui Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Pusat pada hari ini.

"Hari ini PKPU memutuskan program restrukturisasi bisa dijalankan dengan proses yang kita mauin sejak awal," kata dia.

Baca juga: Kejagung Tetapkan Tersangka Baru Kasus Korupsi di Garuda Indonesia, Ini Kata Erick Thohir

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.