Apa Itu Haji Furoda dan Kenapa Biayanya Tembus Rp 300 Juta?

Kompas.com - 04/07/2022, 12:11 WIB

KOMPAS.com - Musim haji pada tahun ini diwarnai dengan pemberitaan soal 46 jemaah haji furoda yang terdampar di Jeddah, Arab Saudi. Mereka tertahan di bandara karena tak lolos dalam pengecekan administrasi oleh petugas imigrasi setempat.

Belakangan diketahui, visa 46 jemaah itu tertulis bukan dari Indonesia, melainkan dari Singapura dan Malaysia. Beberapa jemaah mengatakan telah mengeluarkan biaya haji furoda sekitar Rp 200 juta hingga Rp 300 juta untuk bisa berangkat haji dengan jalur tanpa antre berbulan-bulan.

Apa itu haji furoda?

Haji furoda adalah sebutan untuk program haji legal (resmi) namun di luar kuota haji Kementerian Agama Republik Indonesia. Haji furoda juga biasa dikenal dengan haji mujamalah.

Haji furoda sendiri merupakan salah satu altenatif berangkat haji yang tidak melalui Kementerian Agama RI. Mereka lazimnya menggunakan jalur keberangkatan dari negara lain di luar negeri (visa internasional).

Baca juga: Sama-sama Beri Utang ke Negara, Apa Beda IMF dan Bank Dunia?

Ini karena pemerintah Arab Saudi memberikan batas kuota kepada masing-masing negara di dunia. Di mana kuota Indonesia tak sebanding dengan jumlah pendaftar dengan lama antrean hingga puluhan tahun.

Kondisi lamannya atrean haji di Tanah Air ini berbeda dengan negara lain, terutama negara yang penduduknya bukan mayoritas muslim. Di mana pendaftar ibadah haji bisa berangkat dengan masa tunggu yang lebih cepat, bahkan tanpa antrean di sejumlah negara.

Diduga, calon jemaah haji furoda itu belum bisa mendapatkan visa dikarenakan jumlah kuota haji internasional sebesar 1 juta sudah terisi. Diketahui, Arab Saudi pada penyelenggaraan ibadah haji 1443 H/2022 tahun ini menerapkan kuota haji sebesar 1 juta.

Haji furoda adalah haji tak resmi dari Kemendag, dengan begitu biaya haji furoda lebih mahal.Surya/Ahmad Zaimul Haq Haji furoda adalah haji tak resmi dari Kemendag, dengan begitu biaya haji furoda lebih mahal.

Ketua Umum Syarikat Penyelenggara Umrah dan Haji (Sapuhi) Syam Resfiadi mengatakan kemungkinan ada sebanyak 4.000-an jemaah calon haji furoda dari Indonesia batal diberangkatkan ke Tanah Suci karena kehabisan kuota visa internasional.

Baca juga: Mengapa Orang AS Lebih Memilih Bangun Rumah Kayu ketimbang Semen?

"Sampai hari ini ada total sekitar 4.000-an Calon Jemaah Haji (CHJ) yang belum bisa mendapatkan visa dikarenakan sudah penuhnya jumlah kuota internasional sebesar 1 juta," kata Syam dikutip dari Kompas TV, Senin (4/7/2022).

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Sumber Kompas TV


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.