Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

RCEP Disetujui DPR, Menko Airlangga: Jadi Salah Satu Blok Perdagangan Terbesar di Dunia

Kompas.com - 31/08/2022, 13:30 WIB

KOMPAS.com – Menteri Koordinator (Menko) Perekonomian Airlangga Hartanto menyampaikan persetujuan Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP) yang telah disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Republik Indonesia (RI) dalam sidang paripurna, Selasa (30/8/2022).

RCEP merupakan sebuah perjanjian perdagangan bebas yang mencakup sepuluh negara Association of Southeast Asian Nations (ASEAN) dan lima negara mitra ASEAN, yakni Republik Rakyat Tiongkok (RRT), Jepang, Korea Selatan, Australia, dan Selandia Baru.

“RCEP adalah inisiatif Indonesia pada kekuatan ASEAN tahun 2011 lalu dan skema ini menjadi blok perdagangan terbesar yang akan mencakup 27 persen dari perdagangan dunia, 29 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB) dunia, 30 persen dari populasi dunia, serta 29 persen dari foreign direct investment dunia masuk di wilayah RCEP ini,” ungkap Menko Airlangga dalam keterangan persnya, Rabu (31/8/2022).

Hal tersebut dikatakan oleh Menko Airlangga dalam konferensi pers yang digelar secara virtual di Singapura, Selasa.

Baca juga: Jadi Pembicara Kuliah Umum, Menko Airlangga Paparkan Penanganan Covid-19 di Indonesia

Lebih lanjut, Menko Airlangga mengatakan, negara-negara yang tergabung dalam RCEP adalah negara mitra utama Indonesia dalam perdagangan dan investasi yang mencakup setidaknya 60 persen dari total ekspor, 71 persen dari total impor, serta 47 persen dari total investasi asing pada tahun 2021.

“Pada 2040 nanti, persetujuan RCEP ini diperkirakan akan meningkatkan PDB Nasional sebesar 0,07 persen dengan kenaikan ekspor mencapai 5,01 miliar dollar Amerika Serikat (AS). Selain itu, surplus perdagangan juga bisa naik menjadi 2,5 kali lipat,” jelas Menko Airlangga.

Persetujuan RCEP, kata Airlangga merupakan, peluang untuk akses pasar sektor pertanian, perkebunan, perikanan, otomotif, elektronik, makanan, minuman hingga bahan kimia dan mesin di pasar RRT, Jepang, dan Korea Selatan.

“Untuk saat ini Indonesia sudah mempunyai sekretariat ASEAN, sehingga diharapkan lokasi sekretariat RCEP ini juga diposisikan di Jakarta. Jadi ini bisa menjadi salah satu unggulan yang bisa ditawarkan Indonesia kepada berbagai negara lain,” ujar Menko Airlangga.

Baca juga: Di Singapura, Menko Airlangga Paparkan Keberhasilan Indonesia Tangani Krisis Ekonomi dan Kesehatan

Selain itu, Ketua Umum Partai Golongan Karya (Golkar) tersebut mengatakan, Indonesia juga meminta dukungan dari Singapura dan negara lain agar Sekretariat RCEP bisa ditempatkan di Indonesia.

“Terkait persetujuan RCEP yang merupakan trading block terbesar di dunia, Singapura telah mengapresiasi dan mendukung. Diharapkan Sekretariat RCEP ini bisa berada di Indonesia, karena merupakan inisiatif Indonesia pada 2011 dan menjadi hal yang strategis bagi Indonesia,” katanya.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+