Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bos OJK Beberkan Penyebab Perekonomian RI Masih Akan Mampu Tumbuh di Tengah Ancaman Resesi Global

Kompas.com - 13/10/2022, 15:46 WIB
Rully R. Ramli,
Erlangga Djumena

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Tren pertumbuhan positif perekonomian Indonesia diproyeksi berlanjut, meskipun kondisi perekonomian global saat ini tengah menghadapi berbagai ketidakpastian, yang membuat ancaman resesi semakin nyata.

Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Mahendra Siregar mengatakan, kondisi perekonomian nasional telah pulih dari dampak pandemi Covid-19, terefleksikan dari posisi produk domestik bruto (PDB) yang sudah kembali ke level sebelum merebaknya pandemi.

Di tengah ancaman krisis perekonomian global yang dipicu oleh lonjakan inflasi disertai pengetatan kebijakan moneter secara agresif, laju pertumbuhan ekonomi Indonesia diproyeksi berlanjut.

Baca juga: Chatib Basri Nilai Tahun Politik Bisa Dukung Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

Bahkan Mahendra bilang, tidak ada proyeksi yang menunjukkan bahwa pertumbuhan ekonomi Indonesia bakal lebih rendah dari proyeksi awal, yakni 5 persen secara tahunan (year on year/yoy).

"Prakiraan terakhir yang juga kita dengar dari IMF dalam beberapa hari silam sekalipun menunjukkan prakiraan global yang turun tetap memprakirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia 5 persen," ujar dia, dalam pembukaan Capital Market Summit & Expo 2022, Kamis (13/10/2022).

Faktor pendukung 

Mantan wakil menteri luar negeri itu mengungkapkan, setidaknya terdapat tiga faktor utama yang dapat mendukung momentum pertumbuhan perekonomian RI saat ini.

"Pertama adalah karena memang dilihat dari kacamata pengelolaan ekonomi makro, fiskal, moneter, bahwa apa yang dilakukan selama beberapa tahun terakhir ini sudah dilakukan dengan baik," tutur dia.

Kemudian, kebijakan hilirisasi yang telah terlaksana dengan baik di berbagai sektor industri juga turut mampu mendukung pertumbuhan PDB nasional.

Menurut Mahendra, saat ini bermunculan berbagai sektor ekonomi yang berkontribusi kepada PDB, padahal sebelumnya tidak terlihat sumbangsihnya.

"Sekarang sudah kelihatan semakin jelas, baik di sektor hulu yang menonjolkan aspek hilirasasi dan menuju kepada rantai pasok global yang lebih utuh," kata dia.

"Maupun dalam berbagai kegiatan yang ditunjang oleh digital technology, maupun juga berbagai pertumbuhan daya beli yang semakin cepat di seluruh lini ekonomi," tambah dia.

Faktor pendukung pertumbuhan ekonomi nasional yang terakhir ialah, relatif lebih rendahnya keterikatan ekonomi Indonesia dengan perekonomian global, dibanding dengan negara kawasan lain.

Dengan rendahnya eksposur perekonomian Tanah Air, buruknya kondisi perekonomian global dinilai tidak akan berdampak signifikan.

"Fakta bahwa Indonesia relatif tidak terlalu eksposur ekonomi internasional malah memberikan blessing in disguise," ucapnya.

Baca juga: Menghela Turbulensi Ekonomi Global

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Whats New
Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Whats New
Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Whats New
Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Whats New
Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Whats New
Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Spend Smart
Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Whats New
Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Work Smart
Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Work Smart
Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Whats New
Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Work Smart
Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Whats New
HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

Rilis
Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Whats New
Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com