Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Credit Suisse akan Diakuisisi UBS, Sandiaga: Kita Lihat Secara Kasat Mata Sudah Baik, tapi Ternyata...

Kompas.com - 21/03/2023, 15:40 WIB
Rully R. Ramli,
Akhdi Martin Pratama

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kondisi industri perbankan global tengah menjadi sorotan publik. Setelah kebangkrutan 3 bank Amerika Serikat (AS), kali ini giliran bank Credit Suisse, yang menarik perhatian dunia.

Salah satu bank terbesar Swiss itu dikabarkan akan diakuisisi oleh saudara satu negaranya, UBS. Akuisisi akan dilakukan menyusul permasalahan likuditas yang terjadi di Credit Suisse.

Kabar akuisisi Credit Suisse oleh UBS juga menjadi perhatian Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Uno. Pasalnya, Credit Suisse merupakan bank besar yang telah berdiri sejak 1856.

Baca juga: Setelah Silicon Valley Bank, Giliran Credit Suisse Swiss yang Bermasalah

"Bayangkan saja sebuah bank Credit Suisse usianya 166 taun lebih baru saja disinyalir akan diambil oleh UBS," kata dia, dalam OCBC NISP Business Forum, Selasa (21/3/2023).

"Dikarenakan dari pengelolaan yang kita lihat secara kasat mata sudah baik. Tapi ternyata kalau kita tidak mendorong tata kelola yang baik maka banyak sekali peluang-peluang yang berbahaya," tambah dia.

Oleh karenanya, Sandiaga Uno mendorong kepada seluruh pemangku kepentingan perbankan menjaga tata kelola dengan baik. Hal ini dimaksud untuk mengantisipasi hal serupa terjadi di industri perbankan nasional.

Perbankan nasional terjaga

Pada kesempatan yang sama, Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara menilai, kondisi industri perbankan nasional masih terjaga dengan baik. Hal ini didukung kondisi permodalan bank yang sehat.

Di tengah laju pertumbuhan kredit, rasio kecukupan modal atau capital adequacy ratio (CAR) industri perbankan masih terjaga. Hingga Januari 2023, CAR perbankan tercatat di level 25,93 persen.

"CAR lumayan cukup tinggi. Ini buffer kita," katanya.

Suahasil menilai, terjaganya CAR perbankan merupakan hasil dari berbagai kebijakan yang telah dilakukan, salah satunya ialah penguatan modal inti. Dengan demikian, bank memiliki modal yang lebih sehat dalam pelaksanaan fungsi intermediasinya.

"Sehingga kalau ktia lihat perbandingan beberapa negara lain relatively kita kuat. Ini adalah periode saat-saat kita harus bersiap terhadap badai yang akan datang," tuturnya.

Baca juga: Bank Raksasa Credit Suisse Dikabarkan Akan Bangkrut, Nasibnya Bakal Seperti Lehman Brothers?

Komitmen jaga tata kelola

Di tengah ancaman krisis perbankan global, PT Bank OCBC NISP Tbk berkomitmen untuk menjaga tata kelola perusahaan dengan baik. Presiden Direktur Bank OCBC NISP Parwati Surjaudaja menegaskan, perseroan akan tetap mengedepankan prinsip kehati-hatian dalam operasionalnya.

"Pengalaman kami lebih dari 81 tahun lewati berbagai macam tantangan senantiasa menginatkan kami untuk sellau memegang teguh risiko kehati2an integiras dan GCG. Menjaga kepercayaan nasabah adalah tanggung jawab utama," tuturnya.

Prinsip kehati-hatian itu akan dilaksanakan seiring dengan berbagai inovasi layanan perbankan yang disiapkan perseroan. Dengan demikian, perseroan dapat mengantisipasi berbagai tantangan sekaligus mendukung pemerintah mendongkrak pertumbuhan ekonomi nasional.

"Peran perbankan sebagai salah satu ujung tembok perekonomian sangat penting. Kami bank OCBC NISP sebagai sektor keuangan melihat peran kami tidak lagi cukup hanya sebagai perbankan tradsional semata," ucapnya.

Baca juga: Silicon Valley Bank Bangkrut, LPS: Tak Berpengaruh ke Perbankan Nasional

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Inggris Keluar dari Resesi, Ini Yang Harus Dihadapi Kedepannya

Inggris Keluar dari Resesi, Ini Yang Harus Dihadapi Kedepannya

Whats New
Kementan Bersama Dinas Pertanian Provinsi Banten Kembangkan Padi Biosalin untuk Wilayah Pesisir

Kementan Bersama Dinas Pertanian Provinsi Banten Kembangkan Padi Biosalin untuk Wilayah Pesisir

Whats New
Program Pompanisasi dari Mentan Amran di Subang Tuai Respons Positif

Program Pompanisasi dari Mentan Amran di Subang Tuai Respons Positif

Whats New
Khusus H+2 Lebaran, Kereta Api Jadi Moda Angkutan Umum 'Terlaris'

Khusus H+2 Lebaran, Kereta Api Jadi Moda Angkutan Umum "Terlaris"

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian 13 April 2024

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian 13 April 2024

Spend Smart
Ada Promo Tiket Bioskop XXI, CGV, Cinepolis, Simak Cara Mendapatkannya

Ada Promo Tiket Bioskop XXI, CGV, Cinepolis, Simak Cara Mendapatkannya

Whats New
[POPULER MONEY] 5 Keuntungan Investasi Emas buat Pemula Baru | Miliarder Vietnam Dijatuhi Hukuman Mati dalam Kasus Penipuan

[POPULER MONEY] 5 Keuntungan Investasi Emas buat Pemula Baru | Miliarder Vietnam Dijatuhi Hukuman Mati dalam Kasus Penipuan

Whats New
Lowongan Kerja Yamaha Indonesia untuk SMA hingga S1, Ini Persyaratannya

Lowongan Kerja Yamaha Indonesia untuk SMA hingga S1, Ini Persyaratannya

Whats New
Jelang Arus Balik, Jasa Marga Imbau Pemudik Optimalkan Tempat Istirahat

Jelang Arus Balik, Jasa Marga Imbau Pemudik Optimalkan Tempat Istirahat

Whats New
Pelintasan Kereta Api Tanggung Jawab Siapa? Simak Aturannya

Pelintasan Kereta Api Tanggung Jawab Siapa? Simak Aturannya

Whats New
6 Cara Mudah Cek Saldo e-mOney Mandiri lewat HP

6 Cara Mudah Cek Saldo e-mOney Mandiri lewat HP

Spend Smart
Arus Balik, Pelni Layani Angkutan Gratis Sepeda Motor Semarang-Jakarta

Arus Balik, Pelni Layani Angkutan Gratis Sepeda Motor Semarang-Jakarta

Whats New
Cara Bayar BRIVA melalui ATM BRI dan Bank Lain

Cara Bayar BRIVA melalui ATM BRI dan Bank Lain

Spend Smart
Harga Tiket Masuk Taman Mini Indonesia Indah dan Cara Belinya

Harga Tiket Masuk Taman Mini Indonesia Indah dan Cara Belinya

Spend Smart
Cara Bayar Pegadaian lewat ATM BCA, m-banking BCA, dan KlikBCA

Cara Bayar Pegadaian lewat ATM BCA, m-banking BCA, dan KlikBCA

Spend Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com