Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rudiyanto
Direktur Panin Asset Management

Direktur Panin Asset Management salah satu perusahaan Manajer Investasi pengelola reksa dana terkemuka di Indonesia.
Wakil Ketua I Perkumpulan Wakil Manajer Investasi Indonesia periode 2019 - 2022 dan Wakil Ketua II Asosiasi Manajer Investasi Indonesia Periode 2021 - 2023.
Asesor di Lembaga Sertifikasi Profesi Pasar Modal Indonesia (LSPPMI) untuk izin WMI dan WAPERD.
Penulis buku Reksa Dana dan Obligasi yang diterbitkan Gramedia Elexmedia.
Tulisan merupakan pendapat pribadi

2024, Tahunnya Saham?

Kompas.com - 14/01/2024, 07:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

BARU minggu pertama di Januari 2024, asing mencatat net buy hingga Rp 1 triliun lebih dan IHSG sudah all time high baru di 7359.

Rencana pemangkasan suku bunga, kurs Rupiah menguat terhadap dollar AS, turunnya harga minyak juga menjadi sentimen positif.

Apakah 2024 bisa menjadi tahunnya saham?

Secara angka, sebetulnya kinerja IHSG tiga tahun terakhir bisa dibilang bagus.

  • 2021 +10,08 persen
  • 2022 +4,09 persen
  • 2023 +6,16 persen

Secara akumulatif naik sekitar 21,6 persen, lebih baik dibandingkan deposito dan kupon obligasi negara yang terbit dalam tiga tahun belakangan ini.

Namun, bagi Anda yang berinvestasi di saham langsung ataupun melalui reksa dana, sebagian mungkin tidak merasakan persentase keuntungan tersebut.

Meski IHSG sudah all time high, kebanyakan NAB reksa dana belum, mungkin masih sekitar 5-10 persen lebih rendah, padahal investasinya sudah di blue chip.

Memang benar saham empat bank besar sudah all time high, tapi lainnya belum, bahkan ada juga yang turun puluhan persen.

Hal ini juga tercermin dalam indeks yang digunakan secara umum seperti IDX30, LQ45, ISSI (syariah), dan Sri Kehati, perbandingan dengan rata-rata RD saham sebagai berikut:

Indeks yang digunakan secara umum seperti IDX30, LQ45, ISSI (syariah)Infovesta.com Indeks yang digunakan secara umum seperti IDX30, LQ45, ISSI (syariah)

2021 IHSG +10,08 persen

LQ45, IDX30, dan Sri Kehati malah negatif, hanya ISSI yang masih +6,5 persen, kok bisa?
2021 waktu rasionalitas jarang dipakai karena demam teknologi dan digital.

Start up dan emiten tidak jelas, rugi, dan modal presentasi bisa dapat pendanaan asal ada embel-embel “digital”.

Akibatnya saham yang mendominasi kenaikan adalah sektor teknologi (masuk ISSI).
Saham bluechip termasuk empat bank besar waktu itu tidak dilirik dan harganya turun sehingga IDX30, LQ45 dan Sri Kehati negatif.

Memang GOTO & BUKA di IDX30 dan LQ45, tapi pas masuk sudah kebagian turunnya saja.
Pada 2021, sektor teknologi dengan valuasi tinggi dan masih rugi umumnya tidak menjadi bagian dari portofolio reksa dana saham yang dikelola secara aktif.

Akibatnya rata-rata reksa dana saham juga kalah dari IHSG dan kinerjanya tidak jauh-jauh dari LQ45 dan IDX30 dengan +1,03 persen.

Halaman Berikutnya
Halaman:

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Masih Dibuka, Simak Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 66

Masih Dibuka, Simak Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 66

Work Smart
Tingkatkan Daya Saing, Kementan Lepas Ekspor Komoditas Perkebunan ke Pasar Asia dan Eropa

Tingkatkan Daya Saing, Kementan Lepas Ekspor Komoditas Perkebunan ke Pasar Asia dan Eropa

Whats New
IHSG Turun 2,74 Persen dalam Sepekan, Kapitalisasi Pasar Saham Rp 11.718 Triliun

IHSG Turun 2,74 Persen dalam Sepekan, Kapitalisasi Pasar Saham Rp 11.718 Triliun

Whats New
Pelita Air Catat Ketepatan Waktu Terbang 95 Persen pada Periode Libur Lebaran

Pelita Air Catat Ketepatan Waktu Terbang 95 Persen pada Periode Libur Lebaran

Whats New
Simak, 5 Cara Tingkatkan Produktivitas Karyawan bagi Pengusaha

Simak, 5 Cara Tingkatkan Produktivitas Karyawan bagi Pengusaha

Work Smart
Konflik Iran-Israel, Kemenhub Pastikan Navigasi Penerbangan Aman

Konflik Iran-Israel, Kemenhub Pastikan Navigasi Penerbangan Aman

Whats New
Terbit 26 April, Ini Cara Beli Investasi Sukuk Tabungan ST012

Terbit 26 April, Ini Cara Beli Investasi Sukuk Tabungan ST012

Whats New
PGEO Perluas Pemanfaatan Teknologi untuk Tingkatkan Efisiensi Pengembangan Panas Bumi

PGEO Perluas Pemanfaatan Teknologi untuk Tingkatkan Efisiensi Pengembangan Panas Bumi

Whats New
Daftar Lengkap Harga Emas Sabtu 20 April 2024 di Pegadaian

Daftar Lengkap Harga Emas Sabtu 20 April 2024 di Pegadaian

Spend Smart
Tren Pelemahan Rupiah, Bank Mandiri Pastikan Kondisi Likuiditas Solid

Tren Pelemahan Rupiah, Bank Mandiri Pastikan Kondisi Likuiditas Solid

Whats New
LPS Siapkan Pembayaran Simpanan Nasabah BPRS Saka Dana Mulia

LPS Siapkan Pembayaran Simpanan Nasabah BPRS Saka Dana Mulia

Whats New
Harga Emas Antam Sabtu 20 April 2024, Naik Rp 2.000 Per Gram

Harga Emas Antam Sabtu 20 April 2024, Naik Rp 2.000 Per Gram

Spend Smart
Ini 6 Kementerian yang Sudah Umumkan Lowongan CPNS 2024

Ini 6 Kementerian yang Sudah Umumkan Lowongan CPNS 2024

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian 20 April 2024

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian 20 April 2024

Spend Smart
Harga Bahan Pokok Sabtu 20 April 2024, Harga Ikan Tongkol Naik

Harga Bahan Pokok Sabtu 20 April 2024, Harga Ikan Tongkol Naik

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com