Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jepang Resesi, Indonesia Cari Negara Tujuan Ekspor Baru

Kompas.com - 16/02/2024, 16:53 WIB
Rully R. Ramli,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menanggapi fenomena resesi ekonomi yang dialami oleh Jepang.

Airlangga mengatakan, resesi ekonomi yang dialami Negeri Sakura selaras dengan proyeksi perlambatan ekonomi yang telah disampaikan oleh berbagai lembaga keuangan dunia.

"Kita sudah melihat global outlook di tahun ini dari prediksi berbagai lembaga, termasuk World Bank kan turun," ujarnya ditemui di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta, Jumat (16/2/2024).

Baca juga: Jepang Masuk Resesi, Bagaimana Dampaknya ke Indonesia?

Merespons pelemahan ekonomi Jepang, Airlangga menyebutkan, Indonesia perlu mencari negara tujuan ekspor baru guna mengantisipasi penurunan aktivitas dagang dengan Jepang.

Sebagai informasi, Jepang merupakan salah satu negara mitra dagang utama Indonesia, di mana berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), Jepang menjadi negara terbesar keempat tujuan ekspor RI.

"Kita melihat bahwa ke depan kita harus buka pasar baru," kata Airlangga.

Baca juga: Ekonomi Jepang Masuk Jurang Resesi

Oleh karenanya, Airlangga bilang, pemerintah tengah berupaya menjajaki kerja sama bersifat keanggotaan multilateral, seperti Organisasi Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD).

"Kita bahkan sedang mengkaji membuka market dengan The Comprehensive and Progressive Agreement for Trans-Pacific Partnership (CPTPP), kita melihat Kanada dan Amerika Latin juga bisa terbuka," tuturnya.

Pada saat bersamaan, pemerintah akan menjaga motor utama perekonomian nasional, yakni konsumsi rumah tangga, untuk meminimalisir dampak dari potensi perlambatan aktivitas dagang.

Baca juga: Susul Jepang, Inggris Masuk ke Jurang Resesi

"Konsumsi masih akan terus dijaga karena itu yang negara lain tidak punya. Kalau negara lain enggak punya, kita punya, kita harus perkuat itu," ucap Airlangga.

Sebagai informasi, Jepang resmi mengalami resesi ekonomi secara teknis, ditandai dengan kontraksi pertumbuhan ekonomi secara dua kuartal berturut-turut.

Dilansir dari CNBC, produk dometik bruto (PDB) Jepang turun 0,4 persen secara tahunan pada kuartal IV-2023.

Pada kuartal sebleumnya, PDB Negeri Sakura juga terkontraksi, yakni sebesar 2,9 persen, sehingga secara teknis perekonomian negara tersebut mengalami resesi.

Baca juga: Jepang Resesi, Jerman Jadi Ekonomi Terbesar Ketiga di Dunia

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Indonesia Lebih Banyak Impor dari Israel Dibanding Iran, Bagaimana dengan Ekspor?

Indonesia Lebih Banyak Impor dari Israel Dibanding Iran, Bagaimana dengan Ekspor?

Whats New
Melemahnya Rupiah Bisa Bikin Harga Bawang Putih dan Kedelai Naik

Melemahnya Rupiah Bisa Bikin Harga Bawang Putih dan Kedelai Naik

Whats New
Mampukah IHSG Bangkit? Simak Analisis dan Rekomendasi Saham Hari Ini

Mampukah IHSG Bangkit? Simak Analisis dan Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Sektor Teknologi Bangkit, Saham-saham di Wall Street Menghijau

Sektor Teknologi Bangkit, Saham-saham di Wall Street Menghijau

Whats New
Naik 35 Persen, Tol Trans Sumatera Dilintasi 2,1 Juta Kendaraan Selama Libur Lebaran

Naik 35 Persen, Tol Trans Sumatera Dilintasi 2,1 Juta Kendaraan Selama Libur Lebaran

Whats New
KAI Layani 4,39 Juta Penumpang Selama Lebaran 2024, Lebih Sedikit dari Perkiraan Kemenhub?

KAI Layani 4,39 Juta Penumpang Selama Lebaran 2024, Lebih Sedikit dari Perkiraan Kemenhub?

Whats New
[POPULER MONEY] Harga Bitcoin Pasca Halving | Lowongan Kerja untuk Lansia

[POPULER MONEY] Harga Bitcoin Pasca Halving | Lowongan Kerja untuk Lansia

Whats New
BLT Rp 600.000 Tak Kunjung Cair, Menko Airlangga: Tidak Ada Kendala, Tunggu Saja...

BLT Rp 600.000 Tak Kunjung Cair, Menko Airlangga: Tidak Ada Kendala, Tunggu Saja...

Whats New
AHY Bakal Tertibkan Bangunan Liar di Puncak Bogor

AHY Bakal Tertibkan Bangunan Liar di Puncak Bogor

Whats New
Rupiah Anjlok, Airlangga Sebut Masih Lebih Baik Dibanding Negara Lain

Rupiah Anjlok, Airlangga Sebut Masih Lebih Baik Dibanding Negara Lain

Whats New
Aktivitas Gunung Ruang Turun, Bandara Sam Ratulangi Kembali Beroperasi Normal

Aktivitas Gunung Ruang Turun, Bandara Sam Ratulangi Kembali Beroperasi Normal

Whats New
Survei BI: Kegiatan Usaha di Kuartal I-2024 Menguat, Didorong Pemilu dan Ramadhan

Survei BI: Kegiatan Usaha di Kuartal I-2024 Menguat, Didorong Pemilu dan Ramadhan

Whats New
Strategi BCA Hadapi Tren Suku Bunga Tinggi yang Masih Berlangung

Strategi BCA Hadapi Tren Suku Bunga Tinggi yang Masih Berlangung

Whats New
Bandara Panua Pohuwato Diresmikan Jokowi, Menhub: Dorong Ekonomi Daerah

Bandara Panua Pohuwato Diresmikan Jokowi, Menhub: Dorong Ekonomi Daerah

Whats New
Tren Pelemahan Rupiah, Bos BCA Sebut Tak Ada Aksi Jual Beli Dollar AS yang Mencolok

Tren Pelemahan Rupiah, Bos BCA Sebut Tak Ada Aksi Jual Beli Dollar AS yang Mencolok

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com