Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Jago Finansial
Literasi Keuangan

Jago Finansial adalah wadah literasi keuangan, dari lika-liku pengelolaan keuangan, informasi seputar industri keuangan dan perbankan, hingga bank digital.

Teknologi dan Edukasi, Kunci Cegah Kejahatan Perbankan

Kompas.com - 12/03/2024, 08:49 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

PINGKAN, ibu rumah tangga, baru saja menerima telepon mengejutkan. Di telepon itu, seseorang yang mengaku sebagai petugas dari bank tempat Pingkan menyimpan tabungannya mengatakan bahwa rekening Pingkan sedang diretas.

Jantung Pingkan langsung berdetak kencang. Yang ada dalam pikirannya, uang hasil kerja kerasnya selama bertahun-tahun bisa-bisa hangus.

Baca juga: Lika-liku Pengelolaan Keuangan: Dari Amplop Kertas Putih ke Kantong Bank Digital 

Berkeinginan melindungi tabungannya, Pingkan langsung mengikuti begitu saja instruksi orang yang mengaku sebagai petugas bank tersebut. Tanpa curiga.

Ia pun malah terjebak dalam liciknya modus rekayasa sosial (social engineering) yang mengincar data pribadi nasabah.

Terdengar familiar?

Cerita Pingkan hanyalah salah satu dari sekian banyak kasus kejahatan finansial yang menggunakan teknik rekayasa sosial.

Baca juga: Teknologi Makin Maju, Penipuan dengan Rekayasa Sosial Pun Berubah

Para pelaku kejahatan ini menggunakan berbagai cara untuk memanipulasi korban, seperti rasa takut, panik, atau keinginan untuk membantu, sehingga korban secara sukarela menyerahkan informasi rahasia perbankan mereka.

Di tengah pesatnya digitalisasi, modus kejahatan finansial juga terus berkembang, yang itu merugikan nasabah dan perbankan. 

Karenanya, bank perlu melakukan usaha kuat untuk melindungi nasabah dan uangnya dari incaran penjahat (fraudster). Terlebih lagi, bank harus membangun kepercayaan yang merupakan faktor penting dalam bisnis perbankan. 

Baca juga: 4 Tips Capai Resolusi Keuangan Sehat dan Kemandirian Finansial

Direktur Utama Bank Jago Arief Harris mengatakan, faktor keamanan bank dan data pribadi nasabah menjadi fokus utama yang selalu diperhatikan banknya.

“Sebagai bank berbasis teknologi yang tertanam dalam ekosistem digital, Bank Jago berkomitmen untuk terus memperhatikan faktor keamanan dengan konsisten mengantisipasi dan mencegah kejahatan digital melalui peningkatan fitur keamanan secara berkala dan terus-menerus,” tutur Arief. 

Bank Jago, lanjut Arief, menerapkan teknologi, tata kelola, dan praktik keamanan terbaik sesuai regulasi maupun standar internasional, seperti uji kerentanan dan penetrasi serta pembaruan sistem keamanan secara teratur.

Penerapan teknologi, tata kelola, dan praktik keamanan yang andal dan tepat guna dilakukan secara menyeluruh, baik dari sisi infrastruktur, operasional, transaksi, maupun data.

Baca juga: Bank Digital Bukan Sekadar Layanan Digital Banking

Fitur keamanan juga diterapkan pada sisi nasabah. Di antaranya melalui autentikasi dua faktor (two factor authentication)—lapisan keamanan tambahan yang melindungi akun Jago dari penggunaan yang tidak diinginkan melalui biometrik dan PIN—, pendaftaran perangkat terhubung (linked device), pengaturan keamanan kartu, serta sistem enkripsi data dan informasi nasabah.

“Kami juga mendapatkan alert ketika ada aktivitas mencurigakan, seperti perangkat tak dikenal coba masuk ke akun nasabah. Kemudian kami kirimkan notifikasi real time kepada nasabah sehingga nasabah bisa melakukan blokir akses perangkat atau kartu dari Aplikasi Jago tanpa perlu ke kantor bank,” ungkap Arief.

Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com