Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Perputaran Ekonomi dari Biaya Mudik Lebaran Diproyeksi Rp 30,42 Triliun

Kompas.com - 08/04/2024, 09:58 WIB
Rully R. Ramli,
Sakina Rakhma Diah Setiawan

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pergerakan masyarakat pada periode mudik Lebaran pada tahun ini diproyeksi lebih tinggi dari tahun lalu. Hal itu pun diyakini berdampak terhadap perputaran roda perekonomian nasional.

Bank Syariah Indonesia (BSI) Institute memperkirakan, total potensi perputaran ekonomi dari biaya perjalanan mudik Lebaran tahun ini mencapai Rp 30,42 triliun.

Senior Quantitative Analyst BSI Institute Fatiya Rumi Humaira mengatakan, secara umum 36,8 persen masyarakat mengeluarkan uang untuk biaya mudik.

Baca juga: Beban Puncak Diprediksi 32.000 MW, PLN Pastikan Pasokan Listrik Saat Lebaran Aman

Ilustrasi mudik gratis Kemenhub pada masa Lebaran 2024.DOK. Kemenhub Ilustrasi mudik gratis Kemenhub pada masa Lebaran 2024.
Angka itu meningkat dari periode selama Ramadan, di mana hanya 18,4 persen masyarakat yang mengeluarkan uang untuk jalan-jalan atau travelling.

"Berdasarkan perhitungan BSI Institute, total potensi perputaran ekonomi dari biaya perjalanan mudik tersebut secara nasional adalah sebesar Rp 30,42 triliun," ujar Fatiya, dalam riset BSI Institute Quarterly (Kuartal I 2024), dikutip Senin (8/4/2024).

Angka tersebut didapat dengan perhitungan rata-rata biaya perjalanan mudik nasional adalah sebesar Rp 591.150.

Lebih lanjut Fatiya menjabarkan, metode perjalanan mudik yang dipilih masyarakat Indonesia cukup bervariasi, yang mana sebanyak 47 persen mudik dilakukan dengan mobil pribadi.

Baca juga: Jasa Marga Siapkan Tol Japek II Selatan untuk Mudik Lebaran

Kemudian sebanyak 32 persen masyarakat Indonesia melakukan mudik dengan motor pribadi, 25 persen dengan bus atau travel, 19 persen dengan kendaraan sewa, 19 persen dengan kereta, 12 persen dengan pesawat, dan 6 persen dengan kapal.

 

Sebagai informasi, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) memperkirakan jumlah pemudik sebanyak 193,6 juta orang pada Lebaran 2024 atau Idul Fitri 1445 H. Angka tersebut mencapai 71,7 persen dari jumlah penduduk Indonesia.

Perkiraan ini berdasarkan hasil survei Badan Kebijakan Transportasi (BPJT) Kemenhub bersama Badan Pusat Statistik, Kementerian Komunikasi dan Informatika, serta melibatkan para pakar dan akademisi.

Adapun angka perkiraan jumlah pemudik tahun ini meningkat dibadingkan Lebaran 2023 yang mencapai 123,8 juta orang.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com