Salin Artikel

Pemerintah Anggap Pembangunan Dua Bandara di Maluku Mendesak, Apa Manfaatnya?

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah menilai pembangunan dua bandara di Kepulauan Maluku mendesak untuk dilakukan.

Keduanya yakni Bandara Namrole di Pulau Buru Selatan dan Bandara Namlea di Pulau Buru.

Deputi I Kepala Staf Kepresidenan Febry Calvin Tetelepta mengatakan, pembangunan dua bandara tersebut akan membuka konektivitas dan mengatasi keterisolasian antarpulau.

"Sehingga bisa membuka pertumbuhan ekonomi baru di wilayah lainnya di Maluku," ujar Febry saat memimpin rapat pembangunan kedua bandara seperti dikutip dalam keterangan remisnya, Kamis (4/2/2021).

Febry menjelaskan, pembangunan dua bandara di Kepulauan Maluku bisa mengatasi penumpukan masyarakat dan pergerakan ekonomi yang hanya berpusat di Kota Ambon.

Apalagi, kata dia, masih banyak wilayah lain di Maluku yang memiliki potensi untuk dikembangkan selain pariwisata, seperti kekayaan sumber daya alamnya baik yang ada di maupun di laut.

"Dengan transportasi yang lancar dan mudah, pasti akan menumbuhkan pertumbuhan ekonomi baru di wilayah tersebut, dan sudah pasti kehidupan serta kesejahteraan masyarakat akan meningkat," jelas Febry.

Secara rinci, dalam rapat tersebut ditekankan pentingnya perluasan Bandara Namlea, terutama dengan menambah panjang lintasan dari 1.600 meter menjadi 2.259 meter.

Sehingga, sebagai bandara penyangga bisa memfasilitasi pendaratan pesawat jenis Boeing 737.

Selain itu, Bandara Namlea juga dapat membuka konektivitas dari Pulau Buru ke Kendari atau Makassar tanpa perlu ke Ambon.

Untuk merealisasikan perluasan lintasan, pemerintah Kabupaten Buru pun sudah membebaskan lahan seluas 160 hektar.

Lahan itu siap diserahkan kepada Kementerian Perhubungan (Kemenhub) sebagai aset negara.

Menurut Febry, pihak Kemenhub mendukung rencana tersebut.

Oleh sebab itu akan dilakukan Percepatan Rencana Induk Pembangunan Bandara Namlea, di mana frekuensi penerbangan harus ditingkatkan, sehingga pada 2022 dapat dimasukan dalam Prioritas Pembangunan Bandara.

Begitu pula dengan pembangunan Bandara Namrole, yang kini dalam proses pengerjaan perluasan lintasan pacu dari 950 meter menjadi 1.600 meter.

Dalam pengerjaan itu sekaligus dilakukan perbaikan landasan pacu yang bergelombang, serta pembangunan terminal penumpang yang saat ini tidak memadai, lantaran masih seperti bandara perintis.

Bupati Buru Selatan Tagop Soulissa menambahkan, pihaknya juga telah melakukan pembebasan lahan untuk merealisasikan perluasan Bandara Namrole.

Diharapkan bandara tersebut dapat membantu mobilitas masyarakat setempat.

"Dengan begitu, bandara ini menjadi sarana strategis dan penting bagi mobilitas masyarakat dari dan ke Namrole apalagi saat musim ombak. Selain itu, bandara Namrole dapat difungsikan jika terjadi bencana alam yang sangat rentan di Pulau Buru," ujar Tagop.

https://money.kompas.com/read/2021/02/04/133700626/pemerintah-anggap-pembangunan-dua-bandara-di-maluku-mendesak-apa-manfaatnya

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.