Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ini Saran Pengusaha Hotel Agar Harga Tiket Pesawat Bisa Turun

Kompas.com - 24/04/2019, 18:39 WIB
Akhdi Martin Pratama,
Sakina Rakhma Diah Setiawan

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Maulana Yusran menyarankan pemerintah untuk memberikan kesempatan bagi yang luas bagi perusahaan yang ingin berkecimpung di industri penerbangan nasional.

Dengan begitu, kata Yusran, harga tiket pesawat bisa lebih kompetitif dari pada sekarang. Sebab, saat ini hanya ada Garuda Indonesia dan Lion Air Group yang menguasai industri penerbangan Indonesia.

“Kami usulkan begini, supaya bisnis sehat, buka aja kompetisi yang seluas-luasanya. Regional airlnines dibuka lagi, jangan hanya dua pemain saja, jadi lebih sehat (persaingannya), jadi yang diuntungka konsumen,” ujar Yusran di Jakarta, Rabu (24/4/2019).

Baca juga: Tiket Pesawat Mahal jadi Penyebab Tingkat Isian Hotel Berbintang Turun?

Yusran mencontohkan, saat ini harga tiket pesawat dari Jakarta ke Kualalumpur, Malaysia hanya Rp 500.000 sampai Rp 600.000. Namun, penerbangan dari Jakarta ke Padang atau Medan bisa mencapai Rp 1,7 juta hingga Rp 1,9 juta.

“Sekarang kenapa bisa gini. Jakarta-Bali saja bisa lebih rendah, karena pemainnya banyak. Kami usulkan begini supaya bisnis sehat,” kata Yusran.

Menurut dia, langkah tersebut lebih bijak dilakukan pemerintah ketimbang melakukan intervensi harga.

“Kalau kita paksa mereka (maskapai) turunkan (harga tiket), nanti ada stemenet ‘kami dipaksa turun’, itu enggak enak. Apalagi yang maksa pemerintah. Kami harapkan ada kompetisi, kayak hotel, sehingga harga jadi kompetitif,” ucap dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tak Cukup dengan Penurunan Kemiskinan Ekstrem

Tak Cukup dengan Penurunan Kemiskinan Ekstrem

Whats New
IHSG Diperkirakan Sentuh 'All Time High' Hari Ini, Berikut Rekomendasi Sahamnya

IHSG Diperkirakan Sentuh "All Time High" Hari Ini, Berikut Rekomendasi Sahamnya

Earn Smart
Kemenhub Bahas Tarif LRT Jabodebek Pekan Ini, Promo Bakal Berlanjut?

Kemenhub Bahas Tarif LRT Jabodebek Pekan Ini, Promo Bakal Berlanjut?

Whats New
Blibli Hadirkan Promo Kosmetik dan Skincare, Ada Cashback 100 Persen

Blibli Hadirkan Promo Kosmetik dan Skincare, Ada Cashback 100 Persen

Spend Smart
[POPULER MONEY] Cara Cek Sertifikat Tanah secara Online | Penjelasan Super Air Jet soal Pesawat Keluar Landasan

[POPULER MONEY] Cara Cek Sertifikat Tanah secara Online | Penjelasan Super Air Jet soal Pesawat Keluar Landasan

Whats New
Suku Bunga Acuan BI Diprediksi Tak Lebih dari 6,25 Persen hingga Akhir 2024

Suku Bunga Acuan BI Diprediksi Tak Lebih dari 6,25 Persen hingga Akhir 2024

Whats New
Pasar Obligasi Melemah pada April 2024, Bagaimana Potensinya ke Depan?

Pasar Obligasi Melemah pada April 2024, Bagaimana Potensinya ke Depan?

Earn Smart
Penjelasan Lengkap BPJS Kesehatan soal Ikang Fawzi Antre Layanan Berjam-jam

Penjelasan Lengkap BPJS Kesehatan soal Ikang Fawzi Antre Layanan Berjam-jam

Whats New
Naik, Ini Kupon ST009, ST010, ST011, dan SWR004 periode Mei-Agustus

Naik, Ini Kupon ST009, ST010, ST011, dan SWR004 periode Mei-Agustus

Whats New
Bidik Pasar RI, Produsen Motor Listrik Sunra Hadirkan Produk Harga Ekonomis

Bidik Pasar RI, Produsen Motor Listrik Sunra Hadirkan Produk Harga Ekonomis

Whats New
Cara Transfer BNI ke Mandiri melalui ATM dan Mobile Banking

Cara Transfer BNI ke Mandiri melalui ATM dan Mobile Banking

Spend Smart
Cek Jadwal Pembagian Dividen Indosat Rp 2,16 Triliun

Cek Jadwal Pembagian Dividen Indosat Rp 2,16 Triliun

Whats New
Cara Bayar Pajak Kendaraan Bermotor Satu Tahunan via Online

Cara Bayar Pajak Kendaraan Bermotor Satu Tahunan via Online

Spend Smart
BNI Taplus Muda Tidak Ada Buku Tabungan?

BNI Taplus Muda Tidak Ada Buku Tabungan?

Spend Smart
Jumlah Penumpang KAI Naik 23 Persen Selama Libur Panjang Waisak

Jumlah Penumpang KAI Naik 23 Persen Selama Libur Panjang Waisak

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com