Mengejutkan, Ekspor China Anjlok 2,7 Persen di April 2019

Kompas.com - 08/05/2019, 14:13 WIB
ilustrasi Thinkstockilustrasi

BEIJING, KOMPAS.com - Ekspor China secara mengejutkan anjlok 2,7 persen pada April 2019. Padahal, pada bulan Maret 2019 ekspor Negeri Tirai Bambu tersebut meningkat 14,2 persen.

Dikutip dari South China Morning Post, Rabu (8/5/2019), kinerja ekspor China tersebut mengejutkan banyak pihak. Ini sejalan dengan kekhawatiran peningkatan ketegangan perang dagang dengan AS yang menghantui outlook perekonomian China.

Anjloknya ekspor China pun mengejutkan para analis. Berdasarkan survei Bloomberg, para analis mengekspektasikan ekspor meningkat 3 persen pada April 2019.

Sementara itu, impor tercatat naik 4 persen pada April 2019 dibandingkan penurunan sebesar 7,6 persen pada Maret 2019. Impor merupakan indikator permintaan domestik China.

Baca juga: BI: Rupiah Tertekan Diperparah Pernyataan Trump soal Tarif Produk China

Data teranyar yang dirilis Lembaga Bea dan Cukai China tersebut menunjukkan pula bahwa surplus neraca perdagangan China mencapai 13,48 miliar dollar AS pada April 2019. Angka ini jauh lebih rendah dibandingkan ekspektasi para analis yang disurvei Reuters, yakni 35 miliar dollar AS.

Adapun surplus neraca perdagangan China dengan Amerika Serikar tercatat meningkat 2,4 persen menjadi 21 miliar dollar AS pada April 2019 dibandingkan 20,5 miliar dollar AS pada Maret 2019. Surplus neraca perdagangan ini yang menjadi sumber perang dagang antara AS dan China.

Meski ekspor China ke AS merosot 13,1 persen pada April 2019 dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya, China juga mengimpor lebih sedikit barang dari AS. Tercatat impor China dari AS anjlok 25,7 persen pada April 2019.

Baca juga: Ekonomi Membaik, Ekspor Indonesia ke China Juga Meningkat

"Lemahnya pertumbuhan ekspor China ke AS juga menjadi kekhawatiran para pejabat China, khususnya sejalan dengan potensi ekskalasi perang dagang," kata Nick Marro, analis di The Economist Intelligence Unit.

Marro menuturkan, data ekonomi ini akan menambah keharusan untuk melakukan negosiasi perdagangan pada pekan ini. China pun bisa semakin terdesak melakukan kesepakatan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X