4 Kesalahan Terbesar yang Dilakukan CEO, Apa Saja?

Kompas.com - 02/08/2019, 08:18 WIB
Ilustrasi shutterstock.comIlustrasi

NEW YORK, KOMPAS.com - CEO mungkin selalu berhasil, tetapi mereka juga manusia. Tentu saja sebagai manusia bisa membuat kesalahan.

Namun, beberapa kesalahan yang bisa dilakukan oleh CEO lebih buruk dari yang lain. Mereka dapat menghancurkan strategi CEO, merusak perusahaan, menyia-nyiakan sumber daya, atau menciptakan masalah atau niat buruk yang tidak perlu.

Berikut empat kesalahan yang bisa dilakukan oleh seorang CEO, seperti dilansir dari CNN, Jumat (2/8/2019).

1. Terlalu lama menindak bawahan langsung

Konsultan kepemimpinan Heidrick & Struggles bertanya kepada 60 CEO, apa yang akan mereka lakukan secara berbeda jika mereka bisa memulai dari awal. Penyesalan yang paling umum diungkapkan adalah tidak bertindak lebih cepat untuk menyingkirkan bawahan langsung yang tidak berhasil.

Tim eksekutif yang berfungsi tinggi dan kohesif sangat penting untuk kesuksesan CEO dan karenanya kesuksesan perusahaan. Jadi, menjadi tanggung jawab untuk mempertahankan anggota tim yang tidak cocok.

Namun, beberapa CEO akan menunda melakukan apa yang mereka ketahui dan yang harus mereka lakukan. Sikap diam mereka bisa berakar dari rasa bersalah karena mereka membawa orang itu atau mereka memiliki sejarah panjang bersama.

Baca juga: Ini Kiat Sukses Berkarier ala CEO Legendaris Jack Welch

Atau mereka khawatir bahwa pemecatan yang begitu menonjol dapat menimbulkan kekhawatiran di kalangan investor dan karyawan.

"Para CEO meyakinkan diri mereka sendiri, 'Saya bisa menyelamatkan orang ini. Jika saya hanya punya cukup waktu untuk bekerja dengan mereka, saya bisa membalikkan mereka,'" kata salah satu pendiri perusahaan konsultan kepemimpinan Nadler Advisory Services, Mark Nadler.

2. Kehilangan kontak dengan karyawan

Jika CEO menjadi terisolasi dari manajer menengah dan karyawan yang berhadapan langsung dengan konsumen,  mereka tidak akan memiliki semua kecerdasan yang diperlukan untuk membuat keputusan penting.

"Mereka adalah orang pertama yang memahami apa yang terjadi di pasar yang bisa menjadi ancaman bagi Anda," ujar Nadler.

Steve Morse, anggota senior dewan Russell Reynolds Associates mengatakan, kondisi itu ditambah ketika perusahaan menjadi lebih terdesentralisasi, inovasi sering terjadi di lapangan. 

Baca juga: Jeff Broin, Anak Petani yang Jadi CEO Produsen Biofuel Terbesar di Dunia

Morse merekomendasikan CEO menghabiskan banyak waktu di lapangan dalam 18 bulan pertama mereka. Terlebih lagi, CEO dan semua manajer tim harus secara aktif menumbuhkan budaya terbuka yang menerima gagasan dan kritik dari karyawan.

Mereka harus memiliki sistem, termasuk survei, untuk mengumpulkan dan mengomunikasikan informasi itu secara rutin ke kantor.

3. Tidak berada di jalur perusahaan Anda

CEO dapat membuat rencana dan sasaran finansial. Akan tetapi, mereka akan gagal jika mereka tidak secara jujur menilai apa yang perusahaan mereka lakukan pada inti bisnisnya, ke mana perusahaan mereka harus pergi dan secara realistis apa yang diperlukan untuk sampai ke sana.

Misalnya, ketika mengubah selera konsumen membuat produk-produk perusahaan tampak kurang relevan, godaan bagi seorang CEO mungkin untuk memahami, seperti mengakuisisi perusahaan dengan produk yang tidak cukup cocok dengan bisnis inti.

"CEO mungkin mengatakan ya untuk terlalu banyak inisiatif dan memberikan persetujuan untuk terlalu banyak anggaran dan mereka melemahkan perusahaan," kata Ron Carucci, salah satu pendiri Navalent.

"Mundurlah dan tanyakan siapa pelanggan setia Anda dan apa kebutuhan mereka yang masih dapat Anda penuhi. Siapa Anda? Jadilah itu," tambah Carucci.

Baca juga: Ekonomi Global Kian Tak Pasti, CEO Harus Punya Sikap Ini

4. Tidak menyadari patologi Anda

Semua orang membawa beberapa beban emosional untuk bekerja: neurosis, kemarahan, penghinaan diri, paranoia, merasa seperti penipu, daftarnya panjang.

Tetapi, CEO yang tidak mengetahui apa pemicu emosional mereka dapat melakukan banyak kerusakan.

"Sebagai CEO, Anda dapat melukai banyak orang. Patologi Anda hampir selalu memainkan peran dalam keputusan yang buruk," kata Carucci.

"Jika Anda murung sebagai manajer menengah, Anda akan melemparkan awan besar di atas perusahaan sebagai CEO."

Apabila seorang CEO adalah seorang hanya yakin bahwa ia selalu tahu yang terbaik, ia berisiko mengasingkan tim eksekutifnya, kata psikolog Cindy Wahler.



Sumber CNN
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X