Huawei Ungkap Strategi Bisnis Komputasi, Termasuk Ekosistem Terbuka

Kompas.com - 19/09/2019, 09:30 WIB
Forum Advance Intelligence Huawei Connect 2019, Shanghai, China, Rabu (18/9/2019) KOMPAS.com/PALUPI ANNISA AULIANIForum Advance Intelligence Huawei Connect 2019, Shanghai, China, Rabu (18/9/2019)

 

SHANGHAI, KOMPAS.comHuawei mengumumkan strategi bisnisnya di bidang komputasi, Rabu (18/9/2019), dalam ajang Huawei Connect 2019. Investasi tambahan senilai 1,5 miliar dollar AS pun siap diguyurkan untuk area pengembangan aplikasi.

“Masa depan komputasi adalah pasar yang masif dengan nilai lebih dari 2 triliun dollar AS. Kami akan berinvestasi (di bidang ini) dengan strategi yang fokus pada empat area kunci, yaitu arsitektur (komputasi), prosesor, bisnis, dan ekosistem terbuka,” ungkap Deputy Chairman Huawei, Ken Hu, di Shanghai, China, Rabu.

Menjadi pembicara kunci sesi Advance Intelligence Huawei Connect 2019, Ken mengungkapkan, pendekatan industri komputasi saat ini sudah bergeser dari logika pemrograman (rule-based) ke pemodelan statistik.

Baca juga : Meski Ada Tekanan AS, Huawei Tetap Jual Ponsel 5G Pertamanya, Mate 20X 5G

Model berbasis statistik inilah, ungkap dia, yang belakangan berkembang sebagai dasar dari machine learning, algoritma yang membuat peranti teknologi dapat berperan menggantikan fungsi manusia.

Ken mencontohkan, untuk mesin dapat mengenali bentuk seekor kucing, sebelumnya masukan butuh jutaan data gambar kucing dari beragam posisi dan jenis untuk membantunya membuat pengenalan akurat tentang kucing.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Huawei memperkirakan dalam 5 tahun ke depan, komputasi berbasis statistik (statistical computing) akan menjadi mainstream dan komputasi kecerdasan buatan (artificial intelligent atau AI) akan menguasai 80 persen sumber daya komputasi di seluruh dunia,” papar Ken.

Strategi komputasi Huawei

Dengan prediksi itu, Huawei mengumumkan empat area yang menjadi fokus dari strategi bisnisnya di bidang komputasi.

Pertama, arsitektur komputasi. Pada 2018, Huawei telah meluncurkan arsitektur Da Vinci.

“Ini arsitektur prosesor yang inovatif, didesain untuk menyediakan sumber daya komputasi yang terjangkau, mantap, dan berlimpah. Huawei akan melanjutkan investasi di riset dasar,” ujar Ken.

Kedua, investasi untuk prosesor yang memenuhi segala skenario kebutuhan komputasi masa depan. Saat ini, sebut Ken, Huawei telah memiliki “paket lengkap” prosesor.

Halaman:
Baca tentang


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ditinjau Menhub, Ini Penyesuaian Jalur KRL di Stasiun Manggarai

Ditinjau Menhub, Ini Penyesuaian Jalur KRL di Stasiun Manggarai

Whats New
Kementan Pastikan Stok Jagung Aman, Capai 2,75 Juta Ton hingga 20 September 2021

Kementan Pastikan Stok Jagung Aman, Capai 2,75 Juta Ton hingga 20 September 2021

Whats New
 Syarat Setoran Awal dan Cara Buka Rekening BNI Online

Syarat Setoran Awal dan Cara Buka Rekening BNI Online

Spend Smart
Menhub: Jalur Layang di Stasiun Manggarai Bisa Buat Perjalanan KRL Semakin Efisien

Menhub: Jalur Layang di Stasiun Manggarai Bisa Buat Perjalanan KRL Semakin Efisien

Whats New
Penerimaan Cukai Hasil Tembakau Naik 17,8 Persen Pada Agustus 2021

Penerimaan Cukai Hasil Tembakau Naik 17,8 Persen Pada Agustus 2021

Whats New
Traveloka-Garuda Tawarkan Promo Tiket Pesawat, Diskon Hingga 38 Persen

Traveloka-Garuda Tawarkan Promo Tiket Pesawat, Diskon Hingga 38 Persen

Rilis
Cara Isi Saldo LinkAja Lewat Alfamart, ATM BRI, dan Bank Mandiri

Cara Isi Saldo LinkAja Lewat Alfamart, ATM BRI, dan Bank Mandiri

Spend Smart
Dekat Jembatan Merah Youtefa, Intip Penampakan Arena Dayung PON Papua

Dekat Jembatan Merah Youtefa, Intip Penampakan Arena Dayung PON Papua

Whats New
4 Sektor Usaha Ini Berpotensi Jadi Penyumbang Shortfall Tahun 2021

4 Sektor Usaha Ini Berpotensi Jadi Penyumbang Shortfall Tahun 2021

Whats New
Cara Buka Rekening Bank Mandiri Online, Tanpa Perlu ke Kantor Cabang

Cara Buka Rekening Bank Mandiri Online, Tanpa Perlu ke Kantor Cabang

Whats New
Kembangkan Semen Ramah Lingkungan, Produsen Semen Merah Putih Gandeng GRP

Kembangkan Semen Ramah Lingkungan, Produsen Semen Merah Putih Gandeng GRP

Whats New
Ini Dampak Krisis Evergrande Bagi China, AS, hingga Eropa

Ini Dampak Krisis Evergrande Bagi China, AS, hingga Eropa

Whats New
Pandemi Covid-19, Perumnas Gelar Akad KPR Secara Drive Thru

Pandemi Covid-19, Perumnas Gelar Akad KPR Secara Drive Thru

Rilis
Masa Puncak Panen Tiba, Kementan Pastikan Stok Jagung Cukup Untuk 3 Bulan ke Depan

Masa Puncak Panen Tiba, Kementan Pastikan Stok Jagung Cukup Untuk 3 Bulan ke Depan

Rilis
Pekan Keempat September 2021, BI Catat Arus Modal Asing Keluar Rp 5,92 Triliun

Pekan Keempat September 2021, BI Catat Arus Modal Asing Keluar Rp 5,92 Triliun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.