Huawei Ungkap Strategi Bisnis Komputasi, Termasuk Ekosistem Terbuka

Kompas.com - 19/09/2019, 09:30 WIB
Forum Advance Intelligence Huawei Connect 2019, Shanghai, China, Rabu (18/9/2019) KOMPAS.com/PALUPI ANNISA AULIANIForum Advance Intelligence Huawei Connect 2019, Shanghai, China, Rabu (18/9/2019)

Prosesor Kunpeng untuk komputasi umum, prosesor Ascend untuk kebutuhan AI, prosesor Kirin untuk peranti cerdas (smart devices), dan prosesor Honghu untuk smart screen,” sebut Ken.

Ketiga, batasan bisnis yang jelas. Meski memiliki deretan prosesor seperti yang telah disebutkan di atas, Ken menegaskan bahwa Huawei tidak akan menjual prosesor secara langsung.

“(Kami) akan menyediakan prosesor untuk para pelanggan dalam bentuk layanan cloud. Kepada rekanan, kami akan menjual komponen tetapi dengan prioritas mendukung solusi terintegrasi,” ujar Ken.

Keempat, membangun ekosistem terbuka.

“Kami akan menambah investasi 1,5 miliar dollar AS untuk program bagi para pengembang (developer),” sebut Ken.

Targetnya, ada 5 juta pengembang program dan aplikasi yang menjadi rekan Huawei di seluruh dunia untuk mewujudkan generasi lanjutan dari aplikasi dan solusi cerdas.

Tak lagi cuma bicara koneksi

Saat menjadi pembicara kunci Huawei Connect 2019, Ken mengakui pula bahwa selama ini perusahaannya cenderung diidentikkan dengan koneksi setiap kali disebut namanya.

"Itu benar bahwa kami berinvestasi di bidang koneksi selama 30 tahun terakhir, dari jaringan fixed ke nirkabel, dari 2G sampai 5G. Tapi kami tak berhenti di koneksi," ujar Ken.

Baca juga : Gagal Kirim Paket Ponsel Huawei, FedEx Gugat Pemerintah AS

Menurut Ken, bila kita hendak mewujudkan dunia yang cerdas, koneksi dan komputasi adalah dua hal yang tak terpisahkan. 

"Keduanya interdependen, saling mendorong satu sama lain untuk membuat kemajuan, keduanya sama-sama berkembang," tegas Ken.

Karenanya, kata Ken, ketika koneksi telah tersedia maka komputasi bisa dilakukan. Sebaliknya, ketika komputasi berjalan, koneksi pasti ada di situ. 

"Terkait investasi Huawei, keduanya sama-sama penting. Pada masa lalu, sebagian besar pembicaraan kami adalah koneksi. Hari ini, kami akan fokus ke komputasi," ungkap Ken.

Terlebih lagi, lanjut Ken, komputer dan manusia sudah tak terpisahkan lagi. Komputer tak lagi terbatas berupa kotak besar komputer pribadi, tetapi sudah bertumbuh menjadi laptop, tablet, ponsel, hingga peranti wearable seperti jam pintar.

"Komputer semakin mengecil ukurannya, semakin hebat kemampuannya, dan makin dekat dengan kita dalam keseharian. Karenanya, komputasi kami yakini bakal menjadi industri dengan potensi tak terbatas," ungkap Ken.  

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lembaga Pengelola Investasi Ditargetkan Beroperasi Januari 2021

Lembaga Pengelola Investasi Ditargetkan Beroperasi Januari 2021

Whats New
Peserta Kartu Prakerja Gelombang 9 Belum Beli Pelatihan, Kepesertaan Bisa Dicabut

Peserta Kartu Prakerja Gelombang 9 Belum Beli Pelatihan, Kepesertaan Bisa Dicabut

Whats New
Sistem Pensiun Indonesia Grade C, Sama dengan Korsel dan Spanyol

Sistem Pensiun Indonesia Grade C, Sama dengan Korsel dan Spanyol

Whats New
Ada Gadai Efek, Pinjaman ke Pegadaian Bisa hingga Rp 20 Miliar

Ada Gadai Efek, Pinjaman ke Pegadaian Bisa hingga Rp 20 Miliar

Earn Smart
Ini Rencana Kemenhub Bantu Distribusi Logistik Kawasan Lumbung Pangan Nasional

Ini Rencana Kemenhub Bantu Distribusi Logistik Kawasan Lumbung Pangan Nasional

Whats New
Indika Energy Terbitkan Surat Utang Rp 6,61 Triliun, Buat Apa?

Indika Energy Terbitkan Surat Utang Rp 6,61 Triliun, Buat Apa?

Whats New
Wamen BUMN Ungkap “Penyakit” Lama yang Menggerogoti Garuda Indonesia

Wamen BUMN Ungkap “Penyakit” Lama yang Menggerogoti Garuda Indonesia

Whats New
Jadi Holding BUMN Asuransi, IFG Kelola Aset Rp 72,5 Triliun

Jadi Holding BUMN Asuransi, IFG Kelola Aset Rp 72,5 Triliun

Whats New
BI-OJK Sepakati Aturan Terkait Pinjaman Likuiditas untuk Perbankan

BI-OJK Sepakati Aturan Terkait Pinjaman Likuiditas untuk Perbankan

Whats New
Dapat SMS Penerima BLT UMKM? Ini Kata Kemenkop UKM

Dapat SMS Penerima BLT UMKM? Ini Kata Kemenkop UKM

Whats New
Wapres Minta RI Bukan Lagi Konsumen, Tapi Produsen Produk Halal

Wapres Minta RI Bukan Lagi Konsumen, Tapi Produsen Produk Halal

Whats New
Resign di Tengah Pandemi, Wim Jadi 'Tukang Sayur' Beromzet Puluhan Juta Rupiah

Resign di Tengah Pandemi, Wim Jadi "Tukang Sayur" Beromzet Puluhan Juta Rupiah

Smartpreneur
Menkop Teten: Biaya Jadi Tantangan UMKM Mengakses Sertifikasi Halal

Menkop Teten: Biaya Jadi Tantangan UMKM Mengakses Sertifikasi Halal

Whats New
Penuhi Kebutuhan Layanan Digital, Telkom Group Modernisasi Infrastruktur

Penuhi Kebutuhan Layanan Digital, Telkom Group Modernisasi Infrastruktur

Whats New
Emiten Ini Pasok Cangkang Sawit ke Jepang untuk Pembangkit Listrik

Emiten Ini Pasok Cangkang Sawit ke Jepang untuk Pembangkit Listrik

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X