Di Platform Ini Anda Bisa Investasi dengan Duit Mulai dari Seharga Secangkir Kopi

Kompas.com - 17/10/2019, 17:17 WIB
Ilustrasi rupiah KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNGIlustrasi rupiah

JAKARTA, KOMPAS.com - Dengan kian berkembangnya teknologi, kini instrumen investasi pun kian beragam, salah satunya melalui platform peer to peer (P2P) lending atau pinjaman online.

Perusahaan penyedia jasa keuangan berbasis teknologi ini pun memiliki sektor pembiayaan yang cukup beragam. Tak hanya untuk kredit konsumtif, pembiayaan di pinjaman online juga merambah sektor UMKM, hingga properti.

CEO sekaligus co-founder Gradana Angela Oetama mengatakan, melalui platformnya calon investor bisa menyalurkan pembiayaan di sektor properti mulai dari Rp 20.000. Adapun nilai investasi maksimal seperti tertutang dalam POJK 77 sebesar Rp 2 miliar.

"Kita ingin properti bisa more investable, di mana kita sekarang lagi program investasi seharga secangkir kopi. Ini kaya pengin convert orang-orang milenial baru kerja kalau investasi enggak perlu modal gede, sekarang jadi enggak ada alasan lagi, karena kita pecah satu lotnya buat crowdfunding per Rp 20.000," ujar Angela di Jakarta, Kamis (17/10/2019).

Baca juga: Platform Ini Beri Bimbingan bagi Pemula yang Ingin Investasi Reksa Dana

Anglea mengatakan, hingga saat ini sudah ada beberapa developer yang diajak berkerja sama dengan Granada, seperti Trinity Land yang tengah mengembangkan proyek di Batam, ada pula Triyasa Propertindo.

Adapun untuk penyaluran pendanaannya sendiri, Granada memiliki beberapa produk pembiayaan baik untuk pembiayaan uang muka atau down payment (DP), pembiayaan untuk sewa dan renovasi, pembiayaan proyek properti, juga pembiayaan pembelian rumah kedua.

Imbal hasil yang ditawarkan kepada investor pun cukup menarik, di kisaran 11 persen hingga 12 persen.

"Kalau lender tergantung produk, kalau nett ke lender produk DP dan GraStrata (pembiayaan rumah) 11 persenan. kalau untuk sewa sama renovasi di antara 12,2 persen hingga 12,5 persen. Ini sudah dipotong servis fee sama pajak," jelas Angela,

Baca juga: Mau Memulai Investasi, Simak Langkah-Langkah Ini

Angela pun mengatakan saat ini tingkat kredit macet Granada masih di kisaran 0 persen. Hal tersebut dikarenakan perusahaan cukup selektif dalam memilih debitur atau borrower.

"Kita enggak berani ambil orang terlalu berisiko sambil kasih bunga gede, sistem kita ngga begitu. Sistem kita kalau dia pas kredit scoring kita dia akan menerima bunga yang sama sesuai dengan produk kategori tersebut. Kalau enggak pass, ya sudah kita tolak sama sekali," ujar dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X