Mantan Dirut Jiwasraya: Holding BUMN Asuransi Saja Tak Cukup...

Kompas.com - 27/12/2019, 20:03 WIB
Mantan Dirut Jiwasraya Asmawi Syam di Jakarta, Jumat (27/12/2019) Kompas.com/MUTIA FAUZIAMantan Dirut Jiwasraya Asmawi Syam di Jakarta, Jumat (27/12/2019)
Penulis Mutia Fauzia
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Direktur Utama Jiwasraya Asmawi Syam mengungkapkan, holding BUMN asuransi tak akan cukup untuk menyelesaikan masalah gagal bayar Jiwasraya.

Saat menjabat sebagai Dirut Jiwasraya pada 2018 silam, Asmawi mengatakan mengusulkan adanya holding BUMN asuransi. Kini rencana itu sedang digodok oleh Menteri BUMN Erick Thohir.

"Itu (holding asuransi) juga dipikirkan di periode saya dan berlanjut sekarang. Pak Erick juga bilang mendukung itu, ini bisa saling dukung. Namun itu enggak cukup," ujar Asmawi saat berbincang, Jakarta, Jumat (27/12/2019).

Baca juga: Ini Langkah Erick Thohir Atasi Masalah Gagal Bayar Jiwasraya

Mantan Dirut BRI periode 2015-2017 ini juga menilai, strategi revaluasi aset dan reasuransi tak akan cukup ampuh untuk menyehatkan kembali Jiwasraya. Saat ini ucapnya, strategi itu sedang dilakukan.

Ia mengatakan, revaluasi aset justru harus menambah kewajiban perpajakan karena nilai aset yang lebih besar.

Dengan melakukan revaluasi aset, maka perseroan hanya akan menambah ekuitas perusahaan tanpa menyelesaikan masalah kebutuhan likuiditas.

Padahal, perseroan memiliki polis yang jatuh tempo dan harus dibayarkan kepada nasabah senilai Rp 12,4 triliun.

Baca juga: Edhy Sebut Ekspor Benih Lobster Tinggal Cerita, Ini Penjelasan KKP

Solusi lain yaitu reasuransi juga dinilai tak cukup efektif untuk menjawab masalah perusahaan asuransi pelat merah tersebut.

Begitupula dengan pembentukan anak perusahaan Jiwasraya Putra yang diharapkan bisa menarik investor untuk menyehatkan perusahaan

"Ada dua strategi yang sudah direncanakan dan saat ini sedang dilakukan, yaitu revaluasi aset, kemudian ada reasuransi. Namun sebenarnya itu tak cukup, karena masalah jiwasraya adalah masalah likuiditas, sementara kalau revaluasi aset hanya menaikkan nilai aset dan tidak ada cash in," kata dia.

Baca juga: Cerita Mantan Dirut Jiwasraya: Masalah Datang Sebelum Dicari

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dorong Pembangunan Ekonomi, Nuklir Bisa Dimanfaatkan untuk Pertanian

Dorong Pembangunan Ekonomi, Nuklir Bisa Dimanfaatkan untuk Pertanian

Whats New
Kronologi Nasabah BCA yang Mengaku Depositonya Hangus Setelah 32 Tahun

Kronologi Nasabah BCA yang Mengaku Depositonya Hangus Setelah 32 Tahun

Whats New
Akumindo: Ada 30an Juta UMKM Rontok Selama Pandemi karena Tak Mau Beralih ke Digital

Akumindo: Ada 30an Juta UMKM Rontok Selama Pandemi karena Tak Mau Beralih ke Digital

Whats New
Laba Bersih Astra Turun 12 Persen, Jadi Rp 14 Triliun

Laba Bersih Astra Turun 12 Persen, Jadi Rp 14 Triliun

Whats New
Mendag: Strategi Pemasaran Harus Go Virtual

Mendag: Strategi Pemasaran Harus Go Virtual

Whats New
Laba Bersih Chandra Asri Petrochemical 21 Juta Dollar AS di Kuartal III 2020

Laba Bersih Chandra Asri Petrochemical 21 Juta Dollar AS di Kuartal III 2020

Whats New
Terpukul Pandemi, LMAN Berikan Relaksasi Kepada Para Mitranya

Terpukul Pandemi, LMAN Berikan Relaksasi Kepada Para Mitranya

Whats New
1 Tahun Kabinet Indonesia Maju, Pertanian Sumbang Pertumbuhan Ekonomi Tertinggi

1 Tahun Kabinet Indonesia Maju, Pertanian Sumbang Pertumbuhan Ekonomi Tertinggi

Whats New
Cerita Nadiem di Tengah Pandemi: Saya Paling Sering 'Mengganggu' Bu Ani...

Cerita Nadiem di Tengah Pandemi: Saya Paling Sering "Mengganggu" Bu Ani...

Whats New
Antisipasi Macet Saat Libur Panjang, Jasa Marga Tutup 2 Rest Area

Antisipasi Macet Saat Libur Panjang, Jasa Marga Tutup 2 Rest Area

Whats New
Berapa Banyak Nasabah Bisa Perpanjang Restrukturisasi di BCA? Ini Perhitungan Manajemen

Berapa Banyak Nasabah Bisa Perpanjang Restrukturisasi di BCA? Ini Perhitungan Manajemen

Whats New
Soal Kenaikan Cukai, Pemerintah Diminta Perhatikan Petani Tembakau

Soal Kenaikan Cukai, Pemerintah Diminta Perhatikan Petani Tembakau

Whats New
Akumindo: Suka Tidak Suka, UMKM Harus Masuk ke Dunia Digital

Akumindo: Suka Tidak Suka, UMKM Harus Masuk ke Dunia Digital

Whats New
Bos Tokopedia Ungkap Masalah Terbesar yang Dihadapi UMKM saat Berjualan di E-commerce

Bos Tokopedia Ungkap Masalah Terbesar yang Dihadapi UMKM saat Berjualan di E-commerce

Whats New
Sri Mulyani Bikin Aturan Rapat Kemenkeu di Luar Jam Sekolah, Mengapa?

Sri Mulyani Bikin Aturan Rapat Kemenkeu di Luar Jam Sekolah, Mengapa?

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X