Kompas.com - 23/01/2020, 12:46 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Riset Center of Reform on Economics (Core), Piter Abdullah memprediksi Bank Indonesia (BI) akan mempertahankan suku bunga 7-Day Reverse Repo Rate (7DRRR) sebesar 5 persen.

Meskipun, dia menilai, ada peluang penurunan suku bunga BI.

"Perkiraan saya BI masih akan menahan suku bunga pada bulan ini. Memang BI punya ruang untuk melanjutkan penurunan suku bunga mengingat nilai tukar rupiah yang dalam tren penguatan. Sementara tingkat inflasi juga sangat rendah," katanya kepada Kompas.com, Kamis (23/1/2020).

Baca juga: Penguatan Rupiah Positif, BI Diminta Pertahankan Suku Bunga Acuan

Kendati demikian, dia mengusulkan kepada BI agar tak terburu-buru dalam mengambil keputusan penurunan suku bunga. Alasannya, bank sentral masih menantikan respon perbankan yang masih enggan mengikuti acuan BI Rate sebelumnya.

"Tapi BI sebaiknya memberi waktu untuk perbankan merespons terlebih dahulu penurunan suku bunga acuan yang sebelumnya. Sampai saat ini penurunan suku bunga kredit masih sangat lambat," ujarnya.

Pendapat senada juga disampaikan oleh ekonom PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk, Kiryanto yang memproyeksi BI tetap mempertahankan suku bunganya.

"Saya kira RDG BI hari ini mengambil keputusan untuk tetap mempertahankan suku bunga acuan (BI7DRRR) di level 5 persen, pun dengan suku bunga Deposit Facility dan Lending Facility tetap tidak berubah. Pertimbangan dari faktor eksternal adalah ada kecenderungan bank-bank sentral (termasuk Fed) menahan suku bunga acuannya lantaran target pertumbuhan ekonomi dan laju inflasinya masih sesuai yang ditargetkan," kata dia.

Baca juga: Tahun 2020 Suku Bunga Global Diproyeksikan Tetap Akomodatif

Pasalnya, bank sentral Amerika Serikat (The Fed) masih berpandangan perekonomian AS masih tumbuh kuat di kisaran 2 persen, inflasi 1,8 persen.

Angka Purchasing Manager Index (PMI) di AS juga masih di atas ambang normal di level 50,

"Tepatnya sekitar 52 sampai 53 yang artinya perekonomian AS masih ekspansif. Jerman dan beberapa negara maju pun mampu tumbuh positif di atas 1 persen. Kesepakatan trade war fase satu, tekanan Brexit yang menurun serta risiko geopolitik yang juga mereda, memberikan pijakan bagi bank-bank sentral untuk tidak mengubah stance suku bunga acuannya," jelasnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.