Gegara Corona, 70 Perusahaan Ramai-ramai Mundur dari Singapore Airshow

Kompas.com - 09/02/2020, 16:35 WIB
Suasana pengunjung yang hadir dalam pameran Singapore Airshow 2018 di Changi, Singapura, Sabtu (10/2/2018). Singapore Airshow 2018 merupakan ajang pameran tahunan terbesar bagi industri penerbangan di kawasan Asia yang diselenggarakan setiap dua tahun sekali dan berlangsung pada 6-11 Februari 2018. KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNGSuasana pengunjung yang hadir dalam pameran Singapore Airshow 2018 di Changi, Singapura, Sabtu (10/2/2018). Singapore Airshow 2018 merupakan ajang pameran tahunan terbesar bagi industri penerbangan di kawasan Asia yang diselenggarakan setiap dua tahun sekali dan berlangsung pada 6-11 Februari 2018.

SINGAPURA, KOMPAS.com - Lebih dari 70 perusahaan menyatakan menarik diri dari gelaran pameran kedirgantaraan Singapore Airshow 2020. Mereka kompak mundur karena kekhawatiran penyebaran wabah virus corona.

Dilansir dari Reuters, Minggu (9/2/2020), akibat mundurnya puluhan perusahaan besar di pameran bergengsi itu, jumlah tiket yang dijual juga dipastikan akan berkurang hingga setengahnya dibandingkan tahun 2018.

Ini dilakukan panitia penyelenggara untuk membatasi pengunjung pameran di tengah kecemasan penyebaran virus corona.

Beberapa peserta pameran yang menyatakan angkat kaki termasuk pemain-pemain raksasa seperti Lockheed Martin dan Raytheon.

Managing Director Experia Events, Leck Chet Lam, mengatakan bahwa perusahaan yang tidak hadir mewakili kurang dari 8 persen dari seluruh korporasi yang terdaftar saat pembukaan pendataran.

Baca juga: Serangan Virus Corona Bikin Industri Penerbangan Kacau Balau

Pameran itu sendiri akan digelar pada 11-16 Februari 2020 nanti. Menurutnya, meski jumlah perusahaan yang berpartisipasi lebih sedikit dibanding dua tahun lalu, setidaknya ada sekitar 40 hingga 45 pesawat yang akan dipamerkan di acara tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk mengantisipasi penyebaran virus corona, panitia akan melakukan pengawasan ketat bagi pengunjung pameran dengan pemeriksaan suhu di pintu kedatangan.

Selain itu, panitia Singapore Airshow mengingatkan pengunjung untuk tidak berjabat tangan dengan pengunjung lain selama pameran.

Kepanikan di Singapura

Pemerintah Singapura menetapkan dan menaikkan level kewaspadaan terhadap virus corona hingga ke level oranye. Level oranye merupakan satu level di bawah level merah atau level yang paling berbahaya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.