Indef: Harga Bawang Putih Melonjak, Konsumen Rugi Hingga Rp 247 Miliar

Kompas.com - 18/02/2020, 19:32 WIB
Melambungnya harga bawang putih di CIanjur, Jawa Barat disinyalir ulah spekulan yang mempermainkan harga dan imbas dari virus Corona KOMPAS.COM/FIRMAN TAUFIQURRAHMANMelambungnya harga bawang putih di CIanjur, Jawa Barat disinyalir ulah spekulan yang mempermainkan harga dan imbas dari virus Corona

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga bawang putih yang terus melonjak sejak Februari 2020 dinilai telah banyak merugikan masyarakat.

Peneliti Institute for Development of Economics and Finance ( Indef) Mirah Midadan mengatakan, konsumen di Indonesia berpotensi rugi hingga Rp 247 miliar.

Angka ini ia dapat dengan melakukan studi dengan menghitung rata-rata jumlah pembelian dengan rata-rata harga bawang putih selama dua pekan pertama Februari 2020, yang mencapai Rp 50.00 per kilogram (kg).

"Kenaikan harga bawang putih yang terjadi per 2 Februari sampai 14 Februari menyebabkan kerugian konsumen rata-rata sebesar Rp 247 miliar atau setara dengan seperempat triliun rupiah," ujarnya di Jakarta, Selasa (18/2/2020).

Baca juga: Pemerintah Tetap Impor Bawang Putih dari China, Ini 5 Faktanya

Mirah menjelaskan, studi dilakukan dengan membandingkan pergerakan harga bawang putih sejak 1 Februari 2020, yakni sebesar Rp40.000 per kg hingga 14 Februari 2020 yang mencapai Rp 52.000 per kg.

Kendati demikian, berdasarkan hasil studi tersebut, kenaikan harga bawang putih hanya dirasakan di pasar tradisional. Pasar modern justru berhasil mengendalikan pergerakan harga komoditas ini.

Menurut Mirah, pasar modern memiliki gudang simpanan sehingga bisa mengkontrol jumlah kebutuhan bawang putih.

"Pas ada lonjakan bisa ngambil dari gudang dan dijual lebih murah daripada di pasar tradisional," katanya.

Bukan hanya itu, hasil studi juga menyebutkan bahwa kenaikan harga bawang putih paling tinggi justru terjadi di DKI Jakarta. Padahal, impor bawang putih masuk melalui Pelabuhan Tanjung Priok.

"Bahkan harga bawang putih di Maluku, Papua, Sulawesi, lebih murah dari Jakarta. Apakah memang setinggi itu demand dari Jakarta, atau ada permainan menahan stok bawang putih, bisa saja terjadi," ucap dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X