Harga Saham Berguguran akibat Corona, tetapi Warren Buffett Tetap Berinvestasi

Kompas.com - 27/02/2020, 07:33 WIB
Warren Buffet PixabyWarren Buffet

JAKARTA, KOMPAS.com - Wabah virus corona telah membuat pelaku saham khawatir. Hal tersebut ditunjukkan dengan harga saham-saham di pasar saham yang berguguran dalam dua hari terakhir lantaran investor melakukan aksi jual saham mereka secara besar-besaran.

Namun demikian, Warren Buffett mengatakan, membeli saham artinya untuk melihat kemajuan sebuah perusahaan dalam waktu 20 hingga 30 tahun ke depan, dan proyeksi kinerja perusahaan dalam jangka waktu tersebut tidak akan berubah karena wabah virus corona.

"Kami membeli bisnis untuk dimiliki dalam 20 hingga 30 tahun ke depan," ujar Buffett, seperti dikutip Forbes, Kamis (27/2/2020).

Baca juga: Warren Buffett Lebih Suka Membayar secara Tunai, Apa Alasannya?

"Kami membelinya secara utuh maupun dalam beberapa bagian, dan kami pikir prospek 20 atau 30 tahun ke depan tidak akan berubah karena virus corona," lanjut dia.

Saat ini total kekayaan bersih orang terkaya ketiga di dunia itu mencapai 87,5 miliar dollar AS. Dia juga masih menjabat sebagai pimpinan sebuah perusahaan investasi Berkshire Hathaway dengan kapitalisasi pasar sebesar 543 miliar dollar AS.

Pria yang memiliki sebutan "Peramal dari Omaha" itu telah memimpin perusahaannya sejak 1964.

Di dalam suratnya kepada para pemegang saham perusahaan serta dalam wawancara dengan CNBC, Buffett menjelaskan bahwa saham memberikan return jangka panjang secara keseluruhan yang lebih besar jika dibandingkan dengan obligasi.

Terutama pada masa seperti saat ini, ketika yield obligasi sama atau lebih rendah dibanding yield dividen saham.

Buffett pun mereferensikan pandangannya dari buku Edgar Lawrence Smith yang berjudul Common Stocks as Long Term Investment (1924).

"Dia mengatakan, jika yield dari saham adalah 4 persen dan yield obligasi 4 persen, itu yang dia katakan saat itu, performa saham akan melebihi obligasi karena ada laba ditahan yang lebih besar dari hasil itu," jelas dia.

Maksud Buffett, jika Anda dibayar dividen oleh sebuah perusahaan atau mendapatkan bayaran bunga dari obligasi, saat jatuh tempo obligasi, Anda hanya mendapatkan bunga dan pokoknya.

Keuntungan investasi saham

Namun, dengan saham, Anda masih memiliki perusahaan tersebut sampai dengan waktu yang Anda inginkan. Jika bisnis perusahaan kompetitif, dijalankan oleh manajemen yang cakap, dan harga yang Anda dapatkan ketika membeli perusahaan di harga yang wajar, valuasi pasar dari kepemilikan saham Anda seharusnya lebih besar dari investasi awal yang dilakukan.

"Kami tidak menjadi kaya dengan dividen yang kami terima, meski kami bahagia menerimanya," ujar Buffett.

"Namun, kami menjadi kaya karena fakta bahwa laba ditahan (dividen yang tidak dibagikan oleh perusahaan) digunakan untuk membangun sumber daya baru untuk perusahaan," ujar dia.

Baca juga: Warren Buffett Sebut Bitcoin Sama dengan Racun Tikus

Di dalam suratnya, Buffett pun meminta pemegang saham untuk melakukan top up saham di perusahaannya, lantaran Bershire Hathaway telah membukukan laba sejak pertama kali berdiri.

Nasihat Buffett tersebut keluar pada momentum yang tepat lantaran yield dari obligasi 10 tahun Amerika Serikat US Treasury sebesar 1,37 persen, sedangkan yield dividen indeks S&P 500 saat ini sebesar 1,81 persen.

"Saham bisa menjadi pembelian yang baik atau pembelian yang buruk, obligasi dapat membeli yang buruk, itu tergantung pada harga," kata Buffett.

Dia menambahkan bahwa saham saat ini lebih murah daripada obligasi, meskipun bisa saja harganya akan menjadi lebih murah jika pesimisme kembali masuk ke pasar.

Sebelumnya, dalam surat kepada pemegang saham pada 1993, Buffett pernah mengatakan hal serupa.

"Dalam jangka pendek, pasar adalah mesin pemilihan, yang mencerminkan tes pendaftaran pemilih yang hanya membutuhkan uang, bukan kecerdasan atau stabilitas emosional. Namun, dalam jangka panjang, pasar adalah mesin penimbang," jelas dia.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber Forbes
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X