KILAS

Rektor UIN Sultan Alauddin Makassar Apresiasi Kinerja Mentan SYL

Kompas.com - 22/05/2020, 12:48 WIB
Perairan lahan sawah. DOK. Humas Kementerian PertanianPerairan lahan sawah.

KOMPAS.com - Rektor Universitas Islam Negeri (UIN) Sultan Alauddin Makassar Hamdan Juhannis, mengapresiasi kinerja Kementerian Pertanian (Kementan) di bawah Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) selama pandemi Covid-19.

Pasalnya, meski di tengah pandemi, ia mengatakan, melihat Mentan Syahrul Yasin Limpo tidak berhenti memastikan ketersediaan pangan nasional.

"Hal tersebut terbukti hingga detik ini, tidak terjadi kekurangan bahan pokok,” kata Hamdan, di Makasar, Jumat (22/5/2020), seperti dalam keterangan tertulisnya.

Untuk diketahui, pada 2020 pemerintah menargetkan luas tanam padi nasional minimal 11,66 juta hektar (ha), yang berpotensi menghasilkan 33,6 juta ton beras.

Sementara itu, potensi panen padi pada Mei 2020 mencapai 1,25 juta ha, yang dapat menghasilkan beras sebanyak 3,43 juta ton.

Baca juga: Ungkap 3 Skenario, Mentan Pastikan Stok Beras Aman hingga Idul Fitri

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kemudian, potensi panen padi pada Juni 2020 mencapai 0,74 juta ha, yang dapat menghasilkan beras sebanyak 1,94 juta ton.

Dengan begitu, stok beras yang tersedia diperkirakan mencapai 6,84 juta ton, dan dapat mencukupi hingga akhir Juni 2020.

Lebih lanjut Hamdan mengatakan, sejauh ini Syahrul banyak mengeluarkan terobosan dan inovasi kreatif, yang menjadikan sektor pertanian semakin maju, mandiri, dan modern.

“Hari ini kita memasuki era tiada hari tanpa inovasi pertanian. Bahkan baru-baru ini, Kementan mampu mengambil peran dalam pengembangan antivirus berbahan eukaliptus. Saya kira ini sangat luar biasa,” kata Hamdan.

Baca juga: Launching Antivirus Corona, Mentan: Tidak Ada Alasan Takut Virus Ini

Inovasi yang dimaksud antara lain bekerja sama dengan start up untuk mengatur sistem distribusi bahan pokok, mengembangkan berbagai macam benih dan bibut unggul, mendorong mekanisasi sektor pertanian, serta menghadirkan pusat data Agricultural War Room (AWR).

Secara khusus, Hamdan memuji pusat data AWR yang dapat menjadi solusi akurasi dan validasi data.

Menurut Hamdan, AWR mampu memantau masalah yang mungkin timbul dalam penanganan pangan nasional.

Hamdan pun optimistis, pemanfaatan fasilitas AWR dapat meningkatkan produksi nasional. Sebab, AWR mampu bekerja secara cepat, dan menopang sistem kerja Komando Strategi Pembangunan Pertanian (Kostratani) sampai level kecamatan.

Baca juga: AWR dan Kostratani akan Ubah Wajah Pertanian Indonesia di Mata Dunia

“Kini lokasi potensi lahan yang akan dipanen dapat diketahui. Termasuk juga tingkat produktivitas lahan dan potensi masalah yang akan timbul,” kata Hamdan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Di Kompasianival 2021 Gita Wirjawan Berikan Catatan agar Ekonomi dan UMKM Membaik

Di Kompasianival 2021 Gita Wirjawan Berikan Catatan agar Ekonomi dan UMKM Membaik

Rilis
Kapal KM Bandar Lestari Terbakar di Pelabuhan Sunda Kelapa, Ini Penjelasan Kemenhub

Kapal KM Bandar Lestari Terbakar di Pelabuhan Sunda Kelapa, Ini Penjelasan Kemenhub

Whats New
Anak Usaha Krakatau Steel Ingin Perluas Usaha ke Kawasan Industri Medan

Anak Usaha Krakatau Steel Ingin Perluas Usaha ke Kawasan Industri Medan

Rilis
Bertemu dengan Dubes Hungaria, Sandiaga Uno Bahas Peluang Kerja Sama Sektor Perfilman

Bertemu dengan Dubes Hungaria, Sandiaga Uno Bahas Peluang Kerja Sama Sektor Perfilman

Rilis
Maman Suherman dan 'Mice' Ceritakan Kebahagiaan saat Kolaborasi 'Bahagia Bersama' di Kompasianival 2021

Maman Suherman dan "Mice" Ceritakan Kebahagiaan saat Kolaborasi "Bahagia Bersama" di Kompasianival 2021

Rilis
Perkuat Aksi Iklim, RI dan Korea Selatan Perluas Kerja Sama

Perkuat Aksi Iklim, RI dan Korea Selatan Perluas Kerja Sama

Rilis
Mengapa Negara Singapura Lebih Berfokus pada Perdagangan dan Industri?

Mengapa Negara Singapura Lebih Berfokus pada Perdagangan dan Industri?

Whats New
Dampak Negatif Perdagangan Internasional dan Langkah Mengatasinya

Dampak Negatif Perdagangan Internasional dan Langkah Mengatasinya

Whats New
Bagaimana Aturan dan Cara Menghitung Gaji Part Time?

Bagaimana Aturan dan Cara Menghitung Gaji Part Time?

Work Smart
Kemenaker Sebut Sistem Pengupahan yang Baik Bisa Dongkrak Produktivitas Dunia Usaha

Kemenaker Sebut Sistem Pengupahan yang Baik Bisa Dongkrak Produktivitas Dunia Usaha

Rilis
Account Executive: Definisi, Jenjang Karier, dan Gaji

Account Executive: Definisi, Jenjang Karier, dan Gaji

Work Smart
Lifehack: Cerdas Finansial di Tengah Situasi Tak Pasti, bersama Financial Educator Lifepal Aulia Akbar

Lifehack: Cerdas Finansial di Tengah Situasi Tak Pasti, bersama Financial Educator Lifepal Aulia Akbar

Rilis
 ITDRI Festival 2021 Jadi Wadah Digital Talent Telkom Pamerkan Karya dan Berkolaborasi

ITDRI Festival 2021 Jadi Wadah Digital Talent Telkom Pamerkan Karya dan Berkolaborasi

Whats New
Mengenal OJK, Sejarah Berdiri, Tugas, Fungsi, dan Wewenangnya

Mengenal OJK, Sejarah Berdiri, Tugas, Fungsi, dan Wewenangnya

Whats New
Lewat KTT G20, Luhut Ingin Tunjukkan Kemajuan Pembangunan di Indonesia

Lewat KTT G20, Luhut Ingin Tunjukkan Kemajuan Pembangunan di Indonesia

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.