Jerman Gelontorkan Stimulus Rp 2.041 Triliun untuk Dorong Perekonomian

Kompas.com - 04/06/2020, 21:00 WIB
Kanselir Jerman Angela Merkel. AFP / ODD ANDERSENKanselir Jerman Angela Merkel.
Penulis Mutia Fauzia
|

BERLIN, KOMPAS.com - Pemerintah Jerman telah sepakat untuk menggelontorkan stimulus fiskal sebesar 130 miliar euro atau sekitar Rp 2.041 triliun (kurs Rp 15.700) untuk mendorong perekonomian yang terpukul akibat pandemi virus corona.

Dikutip dari BBC, paket stimulus yang bakal diberikan pemerintah Jerman berupa pemangkasan pajak hingga bantuan tunai sebesar 300 euro atau sekitar Rp 4,17 juta per anak untuk setiap keluarga.

Pasalnya, saat ini Jerman harus menghadapi resesi terburuk dalam 70 tahun terakhir lantaran Produk Domestik Bruto (PDB) negara tersebut diproyeksi bakal terkontraksi hingga 6,3 persen tahun ini.

Baca juga: Kemenkeu Nilai Pelonggaran PSBB Tak Serta Merta Dorong Perekonomian

"Kita harus sukses dalam mendorong perekonomian," jelas Kanselir Jerman Angela Merkel.

Dia mengatakan, dengan banyaknya pekerja yang dirumahkan, sekitar 7 juta orang selama pandemi ini, menunjukkan betapa rapuhnya perekonomian Jerman di akibat pandemi.

Selain pemangkasan pajak pertambahan nilai (PPN) dan bansos tunai kepada keluarga yang memiliki anak, di dalam paket stimulus tersebut pemerintah juga memberikan insentif untuk pembelian mobil listrik.

Secara lebih rinci dijelaskan, untuk mendorong belanja konsumen, pemerintah setempat bakal memangkas PPN dari 19 persen menjadi 16 persen mulai 1 Juli 2020 hingga 31 Desember tahun ini. Langkah tersebut memakan biaya sekitar 20 miliar euro.

Di sisi lain, setiap keluarga yang memiliki anak bakal diberi bantuan tunai sebesar 300 euro per anak. Selain itu, pihak-pihak yang melakukan pembelian atas mobil listrik bakal mendapatkan potongan harga dari pemerintah hingga 6.000 euro. Angka tersebut meningkat dua kali lipat dari insentif yang sebelumnya juga sudah diberikan oleh pemerintah.

Baca juga: PHK di Industri Penerbangan Bisa Dihindari, jika...

Pemerintah Jerman juga tak lupa menganggarkan insentif untuk dunia usaha. Perusahaan-perusahaan yang terpukul cukup hebat akibat pandemi, seperti sektor pariwisata dan dunia hiburan akan mendapatkan dana talangan senilai 25 miliar dollar AS pada periode Juni hingga Agustus.

Pemerintah pun bakal mengganti ongkos operasional restoran, hotel, atau perusahaan event organizer hingga 80 persen bila pendapatan mereka telah merosot lebih dari 70 persen dibandingkan tahun lalu.

Paket stimulus yang digelontorkan kali ini merupakan tambahan dari paket penyelamatan 1,1 triliun euro yang telah disepakati pada bulan Maret. Paket stimulus awal terdiri dari jaminan pinjaman, subsidi, dan program pemberlakuan jam kerja untuk menghindari PHK.

Baca juga: Begini Skema Tapera Menurut BTN

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber BBC
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X