Kompas.com - 18/06/2020, 06:27 WIB
Layanan GoCar di aplikasi GoJek. KOMPAS.com/Bill ClintenLayanan GoCar di aplikasi GoJek.

JAKARTA, KOMPAS.com - Mewabahnya Covid-19 tidak hanya memukul sektor UMKM saja, namun banyak juga perusahaan startup yang ikut merasakan.

Perusahaan-perusahaan startup tersebut pun dituntut untuk harus memiliki strategi yang tepat agar bisa bertahan hingga bencana virus ini usai.

Head of Groceries Gojek Tarun Agarwal mengatakan di tengah situasi yang dinamis ini penerapan model bisnis Direct to Consumer merupakan salah satu strategi yang tepat untuk bertahan hidup bagi perusahaan-perusahaan startup.

Baca juga: Adaptasi Bisnis di Tengah Pandemi, 11 Startup Dapat Pelatihan dari Gojek Xcelerate

Ia menyebut metode ini pula lah yang dilakukan Gojek sehingga masih bisa bertahan hingga saat ini.

"Dengan metode atau model bisnis Direct to Consumer bisa membantu perusahaan dalam berinteraksi langsung dengan para penggunanya. Begitupun dengan yang kami lakukan di Gojek, kini melalui metode ini kami lebih banyak berinteraksi dengan pengguna kami walaupun ada pandemi," ujarnya dalam press conference yang dilakukan secara virtual, Rabu (17/6/2020).

Oleh sebab itu lanjut dia melalui metode Direct to Consumer membuat perusahaan Gojek hingga saat ini masih terus mengembangkan layanan-layanan yang langsung mengarah ke para konsumennya.

Melalui layanan GoMart dan GoShop, perusahaan Gojek pun membantu para konsumennya untuk berbelanja kebutuhan sehari-hari (groceries) secara online di tengah pandemi.

"Semenjak ada pandemi ini kami berkolaborasi dengan Pasar Mitra Tani yang menjual bahan pangan pokok ke dalam platform, selain itu hadirnya GoFresh dan layanan Marketplace yang awalnya diperuntukkan khusus untuk merchant GoFood kini bisa diakses oleh semua konsumen kami," katanya.

Argawal juga menyebut sepanjang tahun 2020 transaksi belanja groceries di GoMart pun terus mengalami peningkatan.

Hingga memasuki bulan Mei yang lalu, Gojek berhasil mencatatkan adanya peningkatan produk yang terjual di GoMart sebesar 5,5 kali peningkatan produk dibandingkan bulan Januari yang lalu.

Baca juga: Layanan PayPal Akan Bisa Diakses lewat Gojek

Sementara itu VP of Creative Labs Gojek Bahari mengatakan sebenarnya banyak hal yang bisa dipelajari dari perjalanan panjang Gojek. Namun satu hal yang penting yang bisa diterapkan dari perjalanan Gojek adalah turut melakukan adaptasi.

"Adaptasi adalah salah satu kunci perjalan kami hingga sekarang. Dengan adaptasi kita tidak bisa melakukan hal yang biasa kita lakukan atau kita bisa melakukannya dengan menambahkan hal baru," katanya.

Selain itu, kata dia, penting bagi perusahaan startup seperti Gojek untuk berempati pada user-nya. Dengan demikian, perusahaan bisa mencari tahu apa yang dibutuhkan.

"Lalu, bagaimana cara kita mengetahui apa yang mereka butuhkan? Listen to them. Caranya adalah dengan mengajak mereka berbicara lewat sosial media, dengan begitu mereka pasti merasa terbantu dan diutamakan, sementara kita jelas mendapatkan kepercayaan dari audiens," jelas dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X