Mitra UMKM Terdampak Pandemi, Ini Inisiatif yang Dilakukan Unilever

Kompas.com - 11/08/2020, 15:39 WIB
logo Unilever shutterstock.comlogo Unilever

JAKARTA, KOMPAS.com - Akibat dari mewabahnya virus corona, banyak pelaku UMKM yang terpukul lantaran lesunya aktivitas ekonomi. 

Direktur Integrated Operations PT Unilever Indonesia Tbk Enny Hartati Sampurno mengatakan, melihat banyaknya mitra merchant yang berasal dari UMKM yang ikut terpukul, perseroan memiliki berbagai program agar bisa membantu para mitranya.

"Banyak dari mitra kami yang juga ikut terpukul karena pandemi ini. Untuk itu kami memiliki berbagai program besar digitalisasi untuk UMKM," ujarnya dalam webinar Gotong-royong #JagaUMKM Indonesia yang disiarkan secara virtual, Selasa (11/8/2020).

Baca juga: Semester I 2020, Penjualan Unilever Meningkat 1,5 Persen

Program pertama, kata dia, adalah memberikan pendampingan terhadap minimarket lokal. Enny mengakui di Indonesia masih banyak ditemukan minimarket lokal yang dibuka secara independen dan pemiliknya berasal dari lokal atau pelaku UMKM.

Menurutnya, usaha yang dijual oleh minimarket lokal ini sudah berbentuk seperti minimarket, namun pengelolaanya masih tradisional, sehingga ia berpendapat para mitranya merasakan kesulitan dalam memutar uang untuk modal.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Bayangkan saja mereka konsepnya sudah seperti minimarket tapi pengelolaanya masih tradisional, mereka belum memiliki pencatatan barang yang masuk berapa dan barang keluar berapa, harusnya catatan seperti ini harus ada. Makanya hal-hal kecil ini melalui pendampingan terus kita berikan," jelasnya.

Enny juga menyebutkan, program ini sudah lama berjalan sejak tahun 2016, namun pihaknya masih terus melakukan pendampingan ini hingga para mitranya bisa benar-benar merasakan manfaatnya.

Baca juga: Unilever Serahkan 15.000 Perlengkapan Penanganan Covid-19 ke Pemkot Surabaya

Program yang kedua adalah meluncurkan aplikasi SahabatWarung. Dia menjelaskan, aplikasi ini merupakan salah satu cara memudahkan para mitranya untuk mendapatkan produk-produk yang dimiliki oleh Unilever.

"Biasanya memang setiap Minggu itu ada sales kita yang turun ke warung-warung mitra kita untuk membawa produk-produk kita, nah sekarang dengan adanya aplikasi ini mereka bisa order langsung produk-produk kita secara online. Enggak perlu nunggu sales-nya lagi," katanya.

Dia juga mengakui ada tantangan dalam pengoperasian aplikasi ini, lantaran banyak pelaku UMKM yang belum terbiasa melakukan pemesanan secara online.

Untuk itu, perseroan pun mendatangkan salah satu petugas yang khusus memberikan pendampingan mengenai cara memesan produk Unilever melalui aplikasi ini.

"Kita berharap dengan adanya pendampingan, mereka bisa berbelanja secara repeat sebanyak 4 kali sehingga dengan begitu biasanya bisa dipastikan habit mereka berbelanja dari aplikasi ini bisa terbentuk. Untungnya untuk mereka juga kok, enggak perlu harus menunggu lama kalau mau mendapatkan produk-produk Unilever kalau mau dijual," jelas dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal Usulan Sertifikat Vaksin Jadi Syarat Masuk Mal, Ini Kata Pengelola Pusat Belanja

Soal Usulan Sertifikat Vaksin Jadi Syarat Masuk Mal, Ini Kata Pengelola Pusat Belanja

Whats New
KSP Sahabat Mitra Sejati Berikan Pembiayaan dan Pendampingan untuk UMKM

KSP Sahabat Mitra Sejati Berikan Pembiayaan dan Pendampingan untuk UMKM

Whats New
Realisasi Investasi Semester I-2021 Rp 442,8 Triliun, Baru 49,2 Persen dari Target

Realisasi Investasi Semester I-2021 Rp 442,8 Triliun, Baru 49,2 Persen dari Target

Whats New
Ekonomi RI Diproyeksi Tumbuh 3 Persen pada 2021, Ekspor Jadi Penopang

Ekonomi RI Diproyeksi Tumbuh 3 Persen pada 2021, Ekspor Jadi Penopang

Whats New
BPPT Jalankan 'Pilot Plan' untuk Bantu Kembangan Energi Baru Terbarukan di RI

BPPT Jalankan "Pilot Plan" untuk Bantu Kembangan Energi Baru Terbarukan di RI

Rilis
Pendaftaran Prakerja Gelombang 18 Kapan Dibuka? Ini Bocorannya

Pendaftaran Prakerja Gelombang 18 Kapan Dibuka? Ini Bocorannya

Whats New
Sektor Pariwisata dan Transportasi Bakal Diguyur Insentif Modal Kerja

Sektor Pariwisata dan Transportasi Bakal Diguyur Insentif Modal Kerja

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Jepang Layak sebagai Tuan Rumah Olimpiade hingga Impian Disabilitas Semakin Didengar Dunia

[KURASI KOMPASIANA] Jepang Layak sebagai Tuan Rumah Olimpiade hingga Impian Disabilitas Semakin Didengar Dunia

Rilis
Realisasi Investasi Kuartal II-2021 Capai Rp 223 Triliun

Realisasi Investasi Kuartal II-2021 Capai Rp 223 Triliun

Whats New
OJK Yakin Pembentukan Klaster Pertanian Bisa Genjot Penyaluran KUR

OJK Yakin Pembentukan Klaster Pertanian Bisa Genjot Penyaluran KUR

Whats New
470.504 Pelamar CPNS dan PPPK Dinyatakan Tidak Memenuhi Syarat

470.504 Pelamar CPNS dan PPPK Dinyatakan Tidak Memenuhi Syarat

Whats New
RI-Jepang Kembangkan SDM Industri Otomotif Era Industri 4.0 di Tanah Air

RI-Jepang Kembangkan SDM Industri Otomotif Era Industri 4.0 di Tanah Air

Whats New
PPKM Level 4 Diperpanjang, Petani dan Pemilik Komoditas Tetap Bisa Registrasi Resi Gudang

PPKM Level 4 Diperpanjang, Petani dan Pemilik Komoditas Tetap Bisa Registrasi Resi Gudang

Whats New
Pelamar CPNS dan PPPK 2021 Tembus 4,5 Juta Orang

Pelamar CPNS dan PPPK 2021 Tembus 4,5 Juta Orang

Whats New
Lewat Ajaib, Investor Ritel Mulai Booking Saham IPO Bukalapak

Lewat Ajaib, Investor Ritel Mulai Booking Saham IPO Bukalapak

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X