Jumlah Pekerja di Inggris Merosot, Rekor sejak 1 Dekade Terakhir

Kompas.com - 12/08/2020, 08:03 WIB
Ilustrasi pekerja shironosovIlustrasi pekerja
|

LONDON, KOMPAS.com - Jumlah pekerja di Inggris mengalami penurunan terbesar sejak 2009. Tanda-tanda belum usainya Covid-19 akan berdampak lebih besar pada pasar tenaga kerja, karena pemerintah setempat menghentikan skema perlindungan pekerjaannya.

Merujuk data resmi setempat, penurunan pekerja dipimpin oleh pekerja sektor wiraswasta yakni mencapai 220.000 pekerja.

Data terpisah untuk bulan Juli menunjukkan, jumlah staf dalam daftar gaji perusahaan telah turun 730.000 sejak Maret 2020. Hal ini menyuarakan peringatan tentang potensi peningkatan pengangguran yang jauh lebih besar ke depannya.

Kehilangan pekerjaan yang meningkat diprediksi karena Inggris bakal menghentikan skema retensi pekerjaan, yang telah mencakup sekitar satu dari tiga pekerjaan sektor swasta. Skema retensi akan ditutup pada akhir Oktober.

Baca juga: Kenapa Cuma Peserta BPJS Ketenagakerjaan yang Dapat BLT Rp 600.000?

"Yang menjadi kekhawatiran sebenarnya adalah menurunnya jumlah pekerja saat ini hanyalah gelombang pertama dari berita buruk untuk pasar kerja," kata penasihat pasar tenaga kerja senior di Chartered Institute of Personnel Development, Gerwyn Davies, mengutip Reuters, Rabu (12/8/2020).

“Faktanya, pengurangan pekerja alih-alih meningkatnya pemecatan staf secara permanen adalah penyebab utama. Hingga saat ini, fakta itu menjadi pertanda buruk untuk beberapa bulan mendatang, jika lebih banyak perusahaan melakukan PHK sebagai upaya terakhir," sambungnya.

Sementara itu, Menteri Keuangan Rishi Sunak mengatakan, program dukungan pemerintah terhadap pekerja berhasil, tapi kehilangan pekerjaan tidak dapat dihindari.

"Saya selalu mengatakan secara jelas, kami tidak dapat melindungi setiap pekerjaan. Tapi kami memiliki rencana yang jelas untuk melindungi, mendukung, dan menciptakan lapangan kerja, sehingga memastikan bahwa tidak ada yang ditinggalkan tanpa harapan," katanya.

Baca juga: [POPULER MONEY] Informasi Lengkap tentang Subsidi Gaji Rp 600.000

Sejauh ini beberapa perusahaan telah merencanakan pemberhentian, mulai dari surat kabar British Airways dan London's Evening Standard, hingga pengecer WH Smith dan Selfridges.

Data Biro Statistik Nasional Inggris mencatat, tingkat pengangguran bertahan di 3,9 persen. meski bertahan, stagnannya angka diartikan sebagai banyak orang yang sudah menyerah mencari pekerjaan. Selain itu, ada 300.000 orang yang bekerja tapi tidak mendapatkan bayaran.

Pekan lalu, Bank of England memproyeksi tingkat pengangguran akan mencapai 7,5 persen pada akhir tahun 2020.

Tercatat, jumlah wiraswasta sudah turun dalam tiga bulan terakhir hingga Juni, dipimpin oleh pekerja yang lebih tua. Jumlah orang yang mengklaim kredit universal - tunjangan bagi mereka yang berpenghasilan rendah serta pengangguran - naik menjadi 2,689 juta di bulan Juli, melonjak 117 persen dari bulan Maret.

Sementara itu, gaji turun 1,2 persen pada periode April-Juni, periode yang paling tinggi dalam lebih dari 10 tahun. Ini mencerminkan pekerja dalam skema retensi pekerjaan hanya menerima 80 persen dari gaji mereka. Tidak termasuk bonus, gaji turun untuk pertama kalinya sejak pencatatan dimulai pada tahun 2001.

Baca juga: Pekerja yang Tunggak Iuran BP Jamsostek Tetap Dapat Subsidi Gaji



Sumber Reuters
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X